MADAH baru 424  


*601*
Berbuatlah baik sebanyak-banyaknya, kemudian jagalah sebaik-baiknya, tinggalkanlah dosa seminima mungkin, kemudian jagalah sebaik-baiknya agar pahalanya tidak rosak. 

*602*
Di zaman dahulu, di masjid ibarat rumah tuan-tuan imam, siapa yang datang ke sana dia merasakan tetamunya.
Di zaman sekarang ini tidak lagi begitu, masjid telah menjadi kilang-kilang atau ladang kepada tuan-tuan imam, mereka tidak lagi terasa orang yang datang ke masjid macam tetamunya. 

*603*
Merenunglah ke belakang, mana yang silap lalu diperbaiki, pandanglah ke hadapan, apakah kebaikan yang hendak dibuat lagi, inilah yang dikatakan muhasabah dan muraqabah diri. 

*604*
Ketentuan dan takdir Allah kita tidak suka, ujian-Nya kita benci menerimanya, masa depan kita bimbang sahaja, dapat nikmat bakhil pula, bertambah nikmat bertambah tamaknya, apabila dinasihat marah-marah saja, ketika memberi mengaku ikhlas. Inilah menunjukkan ibadah kita tidak berkesan kerana ibadah-ibadahnya tidak ada jiwanya. Apakah yang hendak kita sembahkan kepada Tuhan kita?! 

*605*
Kalau zaman dahulu, apabila ingin mencari ketenangan, beriktikaf di masjid.
Di hari ini, di masjid banyak hal yang tidak menyenangkan, bagaimanalah di masjid hendak mendapat ketenangan.

AddThis Social Bookmark Button


0 comments: to “ MADAH baru 424

Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster