Pesan kat adik-beradik kita..  



Bila dah besar, dah ada kerja, dah ada pendapatan, dah ada duit, cari harta sendiri..beli rumah, beli tanah, beli aset..

Bagi ada harta dgn nama sendiri..

Jgn direbutnya tanah sekangkang kera dikampung tu nnti.. jgn disebabkan harta tak seberapa itu, kita adik beradik bergaduh, bermasam muka.. bertelagah..

Tak guna...

Kita ni sulung ke, kita ni lelaki ke, nanti bahagian kita lebih dari adik beradik yg lain ke, jgn fikir, jgn berharap.. jgn letak target yg kita nak rumah, kita nak tanah, kita nak kebun atau kita nak harta..

Jangan..

Sebab nanti bila tak dpt, kita mula la nk marah, nk bergaduh dan nak menuntut.. walhal ketika "harta" tu ada, bukan kita yg jaga, bukan kita yg usahakan, bukan kita yg berbakti...tup² bila harta tu dh tiada pemiliknya, kita nak sgt² "hak" kita...

Hak apa yg kita nak?

Hak apa yg kita tuntut?

Kita berhak ke?

Usaha sendiri utk kumpul harta sendiri tanpa perlu meletakkan harta pusaka sebagai matlamat kita, cita² kita...yg lebih utama ialah menjaga ibubapa kita, baik sihat mahupun sakit tanpa perlu mengharapkan apa² dari mereka...

Ini tak, kita buat mereka seperti bola..sekejap pass sana, sekejap pass sini..

Kita sebagai anak yg perlu bagi "sesuatu" kpd org tua kita dan bukannya menunggu dan berebut "sesuatu" hasil penat lelah mereka..

Kalaulah kita berebut menjaga org tua kita sebagaimana kita berebut harta pusaka, mesti untung org tua kita kan.. tapi byk yg jadi bodoh dan hilang akal hanya disebabkan sesuatu yg bernama "harta pusaka"..

Time sakit taknak jaga, time dah tiada datang menuntut pula.. 😥

.

Tak semua harta atas nama si mati adalah harta pusaka.. dan tak semua harta atas nama si mati kena difaraidkan..

.

Jadi, harta yang bagaimana yang akan dianggap sebagai harta pusaka dan akan tertakluk kepada hukum faraid?

.

Apa itu harta pusaka? Harta Pusaka ialah semua harta yang ditinggalkan oleh si mati sama ada dalam bentuk HARTA ALIH (kereta, wang tunai, akaun bank, kwsp, asb, barang kemas, saham dsb) ataupun HARTA TAK ALIH (tanah, rumah, kebun, bangunan dsb). Pendek kata, harta pusaka ialah semua harta yang dimiliki oleh si mati semasa hayatnya dan apabila dia meninggal akan diwarisi oleh waris2 yang berhak mengikut undang2.

.

Harta Pusaka termasuk :

-Hutang si mati yang dijelaskan selepas kematian.

-Kutipan sewa dari harta si mati.

-Dividen/faedah yang terbit dari harta si mati.

-Premium insurans.

-Barang yang terbit selepas kematian seseorang dari hasil usaha si mati semasa hayatnya.

-Semua harta yang diperolehi oleh si mati semasa hayatnya secara halal seperti melalui jualbeli, mendapat pusaka, melalui hibah, hadiah, sedekah dan melalui wasiat.

Bukan Harta Pusaka :

-Harta yang telah diberi/dihibahkan kepada orang lain semasa hayatnya.

-Harta yang telah dijual oleh si mati.

-Harta yang telah diwakafkan.

-Harta yang dipegang amanah oleh si mati.

-Pemberian/sumbangan oleh orang yang menziarahi si mati.

-Wang pencen, ganjaran terbitan dan SOCSO.

-Imbuhan dan saguhati.

-Pampasan insurans dan manfaat takaful.

-Khairat kematian.

Banyak salah faham dan pertikaian yang berlaku tentang harta pusaka kerana kekeliruan tentang status harta pusaka tersebut. Status harta juga sebenarnya boleh dirujuk dan disemak secara terperinci dan ‘case to case basis‘ melalui dokumen harta, dokumen sokongan atau polisi tertentu yang dibuat supaya lebih jelas dan tepat.

.

Semoga perkongsian ringkas ini ada manfaatnya dan dapat membantu ke arah penyelesaian isu pusaka. Biar tahu jangan keliru.

Kredit : Rosdlina Sabiah & co

Kredit : fuyyoopictures

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 360  


*1061*
Untuk mengenal seseorang pemimpin itu zalim dan sebaliknya,
bila dia ditakuti, itulah tandanya dia zalim. 

*1062*
Pemimpin yang baik itu keberadaannya satu kebahagiaan,
ketiadaannya di dirasakan satu kehilangan,
kerana itu melihat mukanya rasa senang, ketiadaannya dirindui.
Pemimpin yang adil itu dia dihormati dan ditaati.
Pemimpin yang zalim itu dia dibenci dan tidak  ditaati,
orang patuh kerana takut, bukan kerana patut. 

*1063*
Apabila kita diuji, terutama di dalam perjuangan menegakkan kebenaran, dengan kesusahan, penderitaan atau dengan tekanan dan penzaliman,
baru kita tahu siapa kita.
Baru kita sedar selama ini kita berjuang kerana apa?!
Kita gigih untuk apa?!
Kita berani tujuan apa?!
Cuba sorot kembali cita-cita kita!
Apa yang terselit di dalam hati kita?! 

*1064*
Kalau di dalam menegakkan kebenaran, kita ditimpa kesusahan
serta terpaksa meninggalkan kampung halaman,
tirulah Rasulullah SAW di dalam kesabaran.
Kalau kita terpaksa mengembara dan berkelana,
ikutilah jejak Nabi Allah Musa a.s.
Kalau kita dikurung dengan ketakutan,
tirulah Nabi Allah Yunus a.s.
Kalau kita diseksa dan diancam, buatlah seperti Nabi Allah Ibrahim a.s.
Kalau kita diberi nikmat dan kemewahan, jadikanlah Nabi Allah Sulaiman a.s. sebagai teladan.
Begitulah seterusnya.
Pada para Rasul a.s itu ada tauladan 
dan pengajaran. 
Sepatutnya orang Islam tidak buntu
bila berhadapan dengan cabaran. 

*1065*
Perjuangan ibarat kita belayar di lautan.
Tetap di dalam keadaan merbahaya.
Di waktu angin tidak kencang, ombak pun tenang.
Namun demikian, tidak boleh bersenang-senang, dan relaks-relaks sahaja.
Kerana di dalam lautan suasana merbahaya bila-bila boleh berlaku.
Begitulah kita berjuang.
Kita hendaklah sentiasa siap siaga selalu walaupun di dalam suasana tidak ada cabaran.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Punca Umat Islam Terhina Di Mana-Mana  



Apabila ahli ibadah tidak takutkan Tuhan, akhlak mereka hilang,
mereka telah menjatuhkan maruah Islam secara tidak sedar kepada pandangan orang.
Apabila pejuang-pejuang Islam menjadi militan, keindahan Islam hilang.
Kepercayaan orang kepada Islam hilang,
mereka takut dengan Islam dan umat Islam.
Apabila orang yang rajin ke masjid tidak ada disiplin,
orang yang tidak datang lebih baik daripada yang datang.
Orang yang datang telah mencemarkan rumah Allah,
yang tidak datang mungkin ada keuzuran.
Apabila umat Islam mundur, orang lain akan menyangka ajaran Islamlah yang menjadi penyebab kemunduran.
Padahal umat Islam telah lari daripada ajarannya.
Di antaranya umat Islam hidup nafsi-nafsi.
Rasa bersama dan bekerjasama di antara yang miskin dan yang kaya tidak ada.
Cerdik pandai dengan yang tidak terpelajar tidak seia sekata.
Kekayaan individu tidak dapat dirasa, merata dan bersama.
Tenaga orang miskin tidak punya bersama, masing-masing ada haluan.
Orang bandar dengan orang kampung macam ayam hutan dengan ayam kampung.
Akhirnya perpaduan dan persatuan tidak ada.
Tidak terjadi satu di dalam ramai, ramai di dalam satu.
Maka terjadilah salah satu sebab bangsa menjadi lemah.
Lebih-lebih lagilah Tuhan sudah tidak dipeduli sekalipun ahli-ahli ibadah.
Tuhan ada dengan tiada sama sahaja pada mereka.
Pejuang-pejuang Islam pula banyak memperkatakan syariat, mempromosikan Tuhan sedikit sangat.
Padahal Tuhan adalah aset pertama dan utama.
Tuhan tidak dimanfaatkan oleh umat Islam kerana harta lebih besar dan utama kepada mereka.
Tuhan pun membiarkan kita.
Padahnya kita rasa bersama, kita hina di mana-mana.
Insaflah wahai umat Islam!
Kembalilah kepada Tuhan yang Maha Esa dan Maha Kuasa.
Kita akan Tuhan bela. 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Belajar dar jam.dinding  

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


wira yang sebenar  

WIRA yang sebenar-benar wira ialah orang yang dapat mengalahkan hawa nafsunya. Inilah yang dikatakan PEJUANG YANNG HAKIKI. Selagi hawa nafsu tidak dapat diperangi, selama itulah seseorang itu tidak akan tertuju kepada Allah. Tidak akan dapat benar-benar berkhidmat kepada Allah. Tidak akan jatuh cinta dengan Allah. Tidak akan dapat memberi ketaatan yang tidak berbelah bagi kepada Allah.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


belajar daripada kerengga  


Belajarlah dari haiwan bernama kerengga.. bagaimana kuatnya tawakkal kepada Allah...

Subhanallah...

Dalam mencari rezeki, mereka tidak menyalahkan satu sama lain... bahkan teguh-meneguhkan, kuat menguatkan, tiada prasangka malah sentiasa bekerja dengan suasana yang positif & harmoni...

MELIHAT KEINDAHAN CIPTAAN ALLAH MENJADIKAN AKU LEBIH MENGENAL
ALLAH & MENGAGUMINYA SERTA BERMOTIVASI UNTUK HIDUP BERJAYA.

Terima kasih Allah

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Soalan² penting  

Abah ketuk pintu bilik anak gadisnya. Anaknya buka pintu. Belum tidur.
Abah: "Buat apa je belum tidur lagi?"
Anak: "Tengah..." (Sambil menunjukkan fonnya)
Abahnya mengangguk faham. Tengah berinternet.
Abah: "Abah nak cakap sikit boleh?"
Anaknya tidak mengangguk, tidak menggeleng. Tadah telinga.
Abah: "Sekarang, kamu umur 20 tahun, kan?"
Anaknya mengangguk.
Abah: "Baiklah. Dengar baik baik ni. Abah bukan nak berleter. Cuma nak ajak kamu berfikir. Dalam sehari, ada 24 jam. Ini kira-kira umum abah. Tak exact pun. Orang bekerja habiskan 8 hingga 12 jam sehari kerja. Orang yang belajar macam kamu pula habiskan 6 hingga 7 jam sehari ke kelas. Orang yang sedang berkasih sibuk fikir soal hati pula habiskan lebih 6 jam fikir tentang jodoh dan layan perasaan. Orang yang sibuk dengan internet dan dunia media sosialnya habiskan purata lebih 5 jam sehari untuk scroll, update dan melayan kawan-kawan. Tolak campur makan, tidur, letih semua, barulah sedar, kita tak peruntukkan masa pun untuk sesuatu yang lebih penting."
Abah menunjukkan jarinya pada senaskhah Al Quran yang berada di atas almari. Nampak berhabuk sikit. Anaknya berkerut kening.
Abah: "Kalau untuk soal hati dan media sosial boleh kita luang masa dekat 2 jam contohnya, kenapa tidak boleh kita ambil masa 2 jam juga untuk tengok Al Quran?"
Anak: "Tapi, abah..baca sekejap, mengantuk."
Abah: "Baiklah. Kurangkan lagi. Jadi sejam."
Anak: "Sejam? Lamanya. Seraklah tekak nak baca sampai sejam."
Abah: "Baiklah, setengah jam."
Anak: "15 minit bolehlah."
Abah tersenyum mendengar jawapan anaknya.
Abah: "Suatu hari, bila kamu tersepit dalam hidup, kamu akan mengerti 23 jam 45 minit yang kamu sayang tu, tolak solat 5 waktu, sangat sangat bergantung kepada 15 minit yang kamu spend untuk Al Quran tu."
Anak: "Tak faham."
Abah: "Kerja cari rezeki, kena bergantung pada Al Quran. Belajar, perlu Al Quran. Jodoh, perlu pada Al Quran. Berjaya, perlu Al Quran. Akarnya pada Al Quran."
Anak: "Hm.."
Abah: "Rosak akarnya, jangan harap batang, dahan, ranting, daun, dan buahnya akan baik. Misalnya, kamu minat soal jodoh sekarang. Andai kamu seorang yang cinta kepada Al Quran, in/sya Allah kamu juga akan jumpa yang persis cinta Al Quran. Yang baik-baik. Jika kamu jenis tak pentingkan Al Quran, kamu juga akan jumpa yang sejenis dengan kamu. Kata nak jodoh yang baik-baik. Orang baik, orang yang utamakan Al-Quran."
Anak: "Adoilah."
Abah: "15 minit sehari untuk hafal sepotong ayat Al Quran. Setahun dapat 365 ayat. 20 tahun lagi dapat? Dah boleh jadi hafizah."
Anak: "Kenapa abah cakap ni semua?"
Abah: "Sebab abah tak mampu untuk hidup selama-lamanya nak jaga dan nasihatkan anak yang abah sayang ni. Dulu abah jahil tak kejar Al Quran. Abah taknak anak abah ikut jejak langkah yang sama."
Anak gadisnya sebak. Peluk ayahnya. Minta maaf. Sungguhlah. Lelaki selain ayah sendiri hanya mampu berkata-kata manis, berjanji setia. Namun, abah berkata kata untuk lihat anaknya di Syurga.

SILA KONGSIKAN JIKA BERMANFAAT.
JAZAKUMULLAHU KHAIRAN KATHIRA.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Ayah dan anak perempuan 20 tahun  

Abah ketuk pintu bilik anak gadisnya. Anaknya buka pintu. Belum tidur.
Abah: "Buat apa je belum tidur lagi?"
Anak: "Tengah..." (Sambil menunjukkan fonnya)
Abahnya mengangguk faham. Tengah berinternet.
Abah: "Abah nak cakap sikit boleh?"
Anaknya tidak mengangguk, tidak menggeleng. Tadah telinga.
Abah: "Sekarang, kamu umur 20 tahun, kan?"
Anaknya mengangguk.
Abah: "Baiklah. Dengar baik baik ni. Abah bukan nak berleter. Cuma nak ajak kamu berfikir. Dalam sehari, ada 24 jam. Ini kira-kira umum abah. Tak exact pun. Orang bekerja habiskan 8 hingga 12 jam sehari kerja. Orang yang belajar macam kamu pula habiskan 6 hingga 7 jam sehari ke kelas. Orang yang sedang berkasih sibuk fikir soal hati pula habiskan lebih 6 jam fikir tentang jodoh dan layan perasaan. Orang yang sibuk dengan internet dan dunia media sosialnya habiskan purata lebih 5 jam sehari untuk scroll, update dan melayan kawan-kawan. Tolak campur makan, tidur, letih semua, barulah sedar, kita tak peruntukkan masa pun untuk sesuatu yang lebih penting."
Abah menunjukkan jarinya pada senaskhah Al Quran yang berada di atas almari. Nampak berhabuk sikit. Anaknya berkerut kening.
Abah: "Kalau untuk soal hati dan media sosial boleh kita luang masa dekat 2 jam contohnya, kenapa tidak boleh kita ambil masa 2 jam juga untuk tengok Al Quran?"
Anak: "Tapi, abah..baca sekejap, mengantuk."
Abah: "Baiklah. Kurangkan lagi. Jadi sejam."
Anak: "Sejam? Lamanya. Seraklah tekak nak baca sampai sejam."
Abah: "Baiklah, setengah jam."
Anak: "15 minit bolehlah."
Abah tersenyum mendengar jawapan anaknya.
Abah: "Suatu hari, bila kamu tersepit dalam hidup, kamu akan mengerti 23 jam 45 minit yang kamu sayang tu, tolak solat 5 waktu, sangat sangat bergantung kepada 15 minit yang kamu spend untuk Al Quran tu."
Anak: "Tak faham."
Abah: "Kerja cari rezeki, kena bergantung pada Al Quran. Belajar, perlu Al Quran. Jodoh, perlu pada Al Quran. Berjaya, perlu Al Quran. Akarnya pada Al Quran."
Anak: "Hm.."
Abah: "Rosak akarnya, jangan harap batang, dahan, ranting, daun, dan buahnya akan baik. Misalnya, kamu minat soal jodoh sekarang. Andai kamu seorang yang cinta kepada Al Quran, in/sya Allah kamu juga akan jumpa yang persis cinta Al Quran. Yang baik-baik. Jika kamu jenis tak pentingkan Al Quran, kamu juga akan jumpa yang sejenis dengan kamu. Kata nak jodoh yang baik-baik. Orang baik, orang yang utamakan Al-Quran."
Anak: "Adoilah."
Abah: "15 minit sehari untuk hafal sepotong ayat Al Quran. Setahun dapat 365 ayat. 20 tahun lagi dapat? Dah boleh jadi hafizah."
Anak: "Kenapa abah cakap ni semua?"
Abah: "Sebab abah tak mampu untuk hidup selama-lamanya nak jaga dan nasihatkan anak yang abah sayang ni. Dulu abah jahil tak kejar Al Quran. Abah taknak anak abah ikut jejak langkah yang sama."
Anak gadisnya sebak. Peluk ayahnya. Minta maaf. Sungguhlah. Lelaki selain ayah sendiri hanya mampu berkata-kata manis, berjanji setia. Namun, abah berkata kata untuk lihat anaknya di Syurga.

SILA KONGSIKAN JIKA BERMANFAAT.
JAZAKUMULLAHU KHAIRAN KATHIRA.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 359  


*1056*
Pemimpin di dalam sesebuah negara atau sebuah jemaah ibarat tali pengikat di dalam seberkas potongan-potongan kayu.
Apabila tali itu kukuh dan kuat, berkas kayu itu akan kuat.
Tapi apabila tali pengikat itu tidak teguh, berkas kayu itu longgar dan tidak kuat,
akhirnya mudah terburai dan terungkai. 

*1057*
Di akhir zaman, umat Islam
lebih kenal pemimpin daripada mengenal Tuhan dan Rasulnya.
Tidak mengenal Tuhan dan Rasul
tidak dipandang aib.
Kalau tidak mengenal pemimpin
dipandang aib. 

*1058*
Apa yang telah berlaku di dalam sejarah, kalau seorang pemimpin negara atau satu kumpulan itu baik, 
berlaku secara umum rakyat di dalam negara itu atau pengikut sebuah kumpulan itu menjadi baik.
Di sinilah perlunya pemimpin yang baik, berkatnya merata kepada rakyatnya. 

*1059*
Apabila seseorang pemimpin itu tidak cukup tinggi wibawanya,
sudah tentu rakyat di dalam sesebuah negara atau pengikut di dalam sebuah jemaah tidak mungkin boleh disatukan. 

*1060*
Untuk menjadi seorang pemimpin mungkin mudah.
Tapi untuk menjadi seorang pemimpin yang disayangi dan ditaati amat susah.
Kebanyakan pemimpin yang ada dia ditakuti, bukan dihormati dan ditaati.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


CARA BERSYUKUR SEBENAR  


Nikmat yang diberi oleh Allah Taala kepada kita terlalu banyaknya.
Berbagai-bagai macam dan jenis, di dalam diri kita seluruhnya adalah nikmat dari-Nya.
Di luar diri kita bermacam-macam dan berbagai-bagai pula.
Rumah, isteri, anak-anak, harta, kereta, makan minum, pakaian dan lain-lainnya.
Balaslah nikmat Tuhan itu tanda bersyukur kepada-Nya dengan nikmat-Nya juga.
Seperti kita sembah, besarkan, cinta dan takut kepada-Nya.
Gunakan lidah kita menyebut, mensucikan, memuji dan memohon keampunan kepada-Nya.
Tenaga kita gunakan untuk perjuangan menegakkan agama-Nya.
Nikmat di luar diri seperti harta, gunakan untuk menolong manusia yang miskin, papa.
Digunakan juga untuk fisabilillah yang diperintahkan kepada kita.
Kereta kita jadikan alat untuk khidmat kepada agama dan manusia.
Rumah kita untuk menyambut tetamu dan pertemuan silaturrahim sesama hamba-hamba-Nya.
Tanah untuk diwakafkan, ditegakkan bangunan pendidikan dan bangunan rumah tetamu.
Bangunan-bangunan dan gedung-gedung perniagaan demi kemajuan umat Islam patut dibina.
Begitulah caranya kita bersyukur kepada Tuhan di atas nikmat-nikmat-Nya.
Menggunakan nikmat-nikmat-Nya untuk keredhaan-Nya.
Ertinya nikmat Tuhan itu juga, tidak kira nikmat yang mana dikorbankan pada jalan-Nya.
Korbankan nikmat Tuhan kerana nikmat-Nya yang diberikan kepada kita.
Begitulah caranya kita bersyukur kepada Tuhan di atas segala nikmat, rahmat dan anugerah-Nya.
Nikmat dari Tuhan, nikmat itu jugalah kita gunakan untuk Tuhan.
Jangan gunakan nikmat Tuhan bertentangan dengan kehendak Tuhan.
Tidak takutkah kepada Tuhan?
Jika Tuhan murka Dia boleh rentap bila-bila masa.
Bila-bila masa sahaja kita boleh terhukum dan terhina.
Berhati-hatilah menggunakan nikmat Tuhan agar kita tidak kufur nikmat. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 358  



*1051*

Pokok yang besar lagi tinggi itu kalau ia tumbang atau jatuh, bunyinya kuat, bergema satu kampung. 
Tapi kalau pokok yang kecil lagi rendah tumbang, bunyinya tidak kuat, adakalanya tidak didengar.
Begitulah seseorang pemimpin besar. 
Kalau dia jatuh dari jawatannya, gemanya besar.
Riuh rendah orang memperkatakannya di seluruh negara bahkan seluruh dunia. 

*1052*
Setinggi-tinggi pokok ada hujungnya.
Kalau kita memanjat pokok sampai ke hujungnya, berhati-hatilah.
Di waktu itu petanda kita akan turun, eloklah kita turun dengan cara biasa agar kita akan selamat.
Jangan turun terjatuh kerana tidak berhati-hati, akan memudaratkan. 
Begitulah seseorang,
bila naik menjadi pemimpin, 
jangan kerana telah berkedudukan tinggi, kita sombong, kita boleh buat apa sahaja.
Kalau nanti kerana sikap kita itu menjadi sebab kita jatuh, gemanya besar dan kita dapat malu besar. 

*1053*
Bersalah, tersilap, terlupa atau tersalah faham oleh seseorang pemimpin,
rakyat boleh maafkan. 
Sifat-sifat itu memang payah hendak dielakkan.
Tapi kalau sudah disengajakan atau memang dari kesedaran dan kefahaman, memang ada niat melakukan kesalahan, membuat salah dengan faham kerana ada keuntungan,
ini rakyat tidak boleh maafkan.
Cuma rakyat tidak boleh membuat apa-apa.
Mereka tiada kuasa, dia teruslah berkuasa. 

*1054*
Di zaman para pemimpin, para pembesar, ulama sudah tidak dihormati lagi, cuma mereka ditakuti.
Kalau ada satu dua di kalangan mereka ditaati manusia, riuh-rendahlah mereka.
Mereka akan berkata, “Jangan fanatik.” 
Sebenarnya perkataan itu keluar untuk melindungi kelemahan diri sendiri. 
Agar orang ramai tidak nampak yang mereka sudah tidak dihormati, hanya ditakuti. 

*1055*
Ketua di dalam sebuah organisasi atau sebuah negara,
dia ibarat kepala keretapi.
Apabila kepala keretapi masuk gaung
atau tergelincir,
kalaupun gerabak-gerabaknya itu tidak masuk gaung atau tidak tergelincir sama,
setidak-tidaknya gerabak tidak boleh berjalan kerana terkandas.
Begitulah seseorang pemimpin itu sekiranya tidak betul,
kalaupun pengikut-pengikutnya tidak ikut sama membuat salah,
mereka tidak akan dapat dipimpin membuat kebaikan dengan aktif dan meluas kerana pimpinan tidak ada.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Bangsa Kuat Bangsa Yang Ada Cita-Cita  


Satu bangsa yang kuat lagi berdaulat, sekalipun tidak ramai bilangannya ialah bangsa yang ada cita-cita.
Satu bangsa yang ada cita-cita sekalipun batil, semangat juangnya dan pengorbanannya luar biasa.
Cita-cita itu ialah kerana agama yang dihayati oleh bangsa itu.
Selepas itu kerana bangsa, negara dan ideologi.
Bangsa yang ada cita-cita seperti yang tersebut sanggup berkorban apa sahaja kerana cita-citanya.
Sekalipun terpaksa korbankan nyawa.
Kerana itulah bangsa-bangsa yang pernah menjadi empayar di dalam sejarah, mereka berjuang di atas cita-cita yang tersebut.
Sekalipun bangsa-bangsa itu kecil bilangannya.
Seperti bangsa Arab, Kurdi dan Uthmaniah Turki dengan cita-cita Islam.
Bangsa Jerman dengan cintakan bangsa Arya, Itali cintakan negara, Sepanyol kerana Kristian, Rusia cintakan ideologi Komunis.
Bangsa yang mementingkan diri sendiri kerana cinta pada diri, biasanya menjadi hamba.
Hamba kepada bangsa yang ada cita-cita empat perkara tadi.
Bangsa yang tidak ada cita-cita hanya memikirkan makan, minum, kekayaan, nikah, kahwin, hiburan.
Sekalipun bangsa itu ramai orang yang pandai.
Kepandaian hanya untuk diri sendiri.
Bukan untuk cita-cita agama, bangsa, negara atau ideologi.
Untuk kedaulatan dan seterusnya untuk menjadi empayar, 
marilah kita orang Melayu ini berjuang atas cita-cita agama.
Berjuang atas cita-cita agama lebih kuat daripada segala cita-cita yang ada.
Marilah kita berjuang dan berkorban untuk cita-cita agama.
Kalaupun tidak menjadi empayar, setidak-tidaknya kita akan berdaulat di dalam negara sendiri.
Terlepas kita daripada dipermainkan oleh lain bangsa di dunia. 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


USAH BERSEDIH 😢  



1. Andaikata kamu dikhianati atau dilukai oleh mereka yg mempunyai talian kekeluargaan dgn kamu, usah bersedih. Ingatlah peristiwa Yusuf as, yang dikhianati oleh saudara-saudaranya...

2. Andaikata ibubapa kamu, atau mereka yg kamu kasihi, menentang kamu ketika kamu berjalan di atas jalan kebenaran, usah bersedih. Ingatlah peristiwa Ibrahim as, yang dihumban ke dalam api oleh ayahandanya..

3. Andaikata kamu buntu di dalam permasalahan dan tidak nampk jalan keluar, usah bersedih. Ingatilah kisah Yunus as, yang terperangkap di dalam perut ikan. 

4. Andaikata kamu didatangi penyakit, dan seluruh anggota badan kamu di landa kesakitan, usah bersedih. Ingatilah kisah Ayub as, yang ditimpa kesakitan dan pelbagai penyakit, disamping kehilangan ahli keluarganya. 

5. Andaikata kamu melihat akan adanya kekurangan atau kelemahan pada diri kamu, usah bersedih. Ingatlah kisah Musa as, yang tidak dapat bertutur dengan sempurna. 

6. Andaikata kamu difitnah dan dicaci oleh manusia di sekelilingmu, usah bersedih. Ingatilah kisah Aisyah ra, yang sabar setelah difitnah sehingga satu kota memperkatakannya. 

7. Andaikata kamu rasa kesunyian dan keseorangan serta tiada yang membantu, usah bersedih. Ingatilah kisah Adam as, yang diturunkan ke muka bumi bersendirian sebelum bertemu kembali Hawa. 

8. Andaikata kamu rasakan tidak ada kewajaran akan apa yang perlu kamu lakukan, serta detikan hati tertanya mengapa ianya terjadi, usah bersedih. Ingatilah kisah Nuh as, yang tanpa keluh dan tanpa tahu sebabnya, terus membina bahtera yang besar tanpa soal. 

9. Andaikata kamu diherdik dan dicerca oleh saudara mara kamu sendiri lantaran kamu memilih agama dan kehidupan akhirat berbanding kehidupan dunia, usah bersedih. Ingatilah kisah Muhammad saw, yang dipulaukan dan diperangi oleh keluarganya yang terdekat

Subhanallah... Masyaallah.. Allahuakbar...

Allah mewujudkan personaliti yang hebat-hebat ini sebelum kita, dan mendatangi mereka dengan pelbagai ujian dan cabaran, dengan tujuan agar satu hari nanti, manusia seperti saya dan kamu, bilamana berhadapan dengan sebarang musibah dan tribulasi, tidak perlu berkata "KENAPA AKU?"...

ALHAMDULILLAH UNTUK SEGALA-GALANYA YA RAHMAN..

Jika sudi dikongsikan dengan sesiapa sahaja, silakan jika tidak keberatan......

#ustAbah

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 357  


*1046*
Bersabarlah agar kita mendapat pahala tanpa hisab.
Redhalah dengan ketentuan Tuhan, 
selain mendapat pahala, hati tenang.
Bertawakallah kepada-Nya,
selain pahala, agar kita tidak jahat sangka dengan Allah.
Dengan nikmat bersyukurlah, agar Allah tambah lagi nikmat itu.
Berpuas hatilah dengan apa yang ada, agar hati tidak susah dengan perkara yang tiada. 

 
*1047*
Lebih baik bangkai daripada bangkai bernyawa.
Bangkai boleh dibuang sahaja kerana tidak berguna.
Bangkai bernyawa hendak dibuang, ada nyawanya, salah pula.
Hendak dimanfaatkan tidak berguna. 
Terpaksa dikawal, dijaga, diberi makan.
Habis masa dan harta terkorban. 
Hanya membeban orang yang hidup sahaja.


*1048*
Hati ibarat tanah,
ia boleh gersang.
Hati gersang tidak akan menumbuhkan lagi pokok-pokok kebaikan. 
Hati gersang disebabkan tidak berzikir, hati tidak selalu mengingati mati.


*1049*
Merendah diri disuruh,
menghina diri ditegah.
Mengalah tidak mengapa,
mudah mengaku kalah tidak sayugianya.
Berani pada tempat dipuji,
berani tidak bertempat dikeji. 

 
*1050*
Kekuasaan seseorang pemimpin itu sebenarnya bukan melambangkan kekuasaan dan kebesaran dirinya, 
tapi menggambarkan kekuasaan dan kebesaran Allah Taala.
Kalau seseorang pemimpin itu bersikap,
kuasa yang ada padanya menggambarkan kekuasaan dan kebesaran dirinya, 
dia adalah seorang yang sombong dan takabur.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


JADIKAN DUNIA BERNILAI AKHIRAT  


Dunia yang nampaknya hebat, cantik dan indah mempesona setiap manusia.
Kita manusia sahaja yang merasa cantik dan indah.
Pada Tuhan tidak ada nilainya sekalipun senilai habuk.
Atau senilai sebelah sayap nyamuk.
Kalau dunia ini ada nilai pada Tuhan walaupun seberat habuk, nescaya Tuhan tidak akan memberinya kepada orang kafir.
Begitu juga kalau orang Islam, di waktu taat Tuhan beri, di waktu derhaka Tuhan tarik.
Adakalanya Tuhan beri, adakalanya Tuhan tahan.
Nescaya parahlah manusia ini.
Tapi pada Tuhan, dunia sedikit pun tidak ada nilai di sisi-Nya.
Orang kafir pun Allah Taala beri makan dan berbagai-bagai nikmat lagi.
Bahkan adakalanya orang kafir lebih banyak diberi daripada orang beriman.
Begitulah nilai Tuhan terhadap dunia.
Oleh kerana dunia ini tidak ada nilainya di sisi Allah.
Tuhan menyuruh kita berilah dunia ini nilai Akhirat.
Jadikan dunia ini jambatan ke Akhirat.
Jual dunia ini untuk beli Syurga.
Kalau tidak begitu, dunia ini tidak ada harga.
Dunia ini kalau tidak dijadikan Akhirat,
Kita hidup sia-sia, dunia akan binasa.
Kalau kita gunakan dunia untuk Akhirat,
dunia sudah ada nilai Akhirat, ia kekal abadi di sana. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 356  


*1041*
Kalau kematian tidak dapat mengajar manusia, 
tidak ada jalan lain lagi yang boleh mengajar manusia.
Kerana kematian itu hebat dan menggerunkan, 
Tidak ada kejadian lain segerun kematian.


*1042*
Janganlah lahir kita nampak cantik dan bersih tapi di dalam diri kita penuh dengan najis dan bangkai-bangkai mazmumah.
Macamlah tanah perkuburan, di atasnya cantik dengan binaan dan dihias dengan bunga-bunga tanaman.
Setengah orang memasang lampu untuk mengindahkannya.
Tapi di dalamnya mengandungi bangkai-bangkai yang busuk.


*1043*
Membangunkan insaniah manusia sehingga dapat melahirkan hamba Allah yang berilmu dan bertaqwa, ini memerlukan: 
* kesedaran,
* kefahaman, 
* keyakinan,
* penghayatan 
* latihan istiqamah, * guru yang bertaqwa dan doa. 

 
*1044*
Bersihkanlah badan daripada kekotoran, daripada najis, daripada hadas dan daripada dosa.
Bersihkanlah akal daripada ilmu yang tidak berguna dan ilmu yang salah faktanya.
Dan bersihkanlah jiwa (hati) daripada syirik dan mazmumah.


*1045*
Pembangunan insan lebih utama daripada pembangunan material.
Justeru yang akan masuk Neraka atau Syurga adalah insan bukan material. 
Kesempurnaannya kalau boleh dibangunkan kedua-duanya sekali.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Menjadi Bangsa Yang Maju Dan Membangun  

Kita orang Melayu khususnya mahu maju, amnya umat Islam pun begitu.
Para pemimpin besar dan kecil bercakap, merangsang, memberi semangat ke arah itu.
Tapi secara umum rakyat dan pemimpin sikapnya tidak begitu.
Adakalanya sikap kita double standard.
Tangan kanan membangun, tangan kiri meruntuhkan.
Begitu juga dasar setengah-setengah hal, di satu sudut hendak membanteras gejala masyarakat.
Di satu sudut yang lain menggalakkan. 
Yang lebih malang lagi tabiat orang Melayu atau orang Islam yang negatif, tidak berubah. 
Ini menjadi penghalang kepada kemajuan.
Di antaranya, dasar masyarakat melahirkan budaya lepak, sama ada disedari atau tidak. 
Pergaulan bebas menjadikan muda-mudi jiwanya rosak.
Apabila jiwa mereka rosak, terlibat dengan dadah, pergaduhan, rokok,
zina, rogol, vandalisma, curi, membuang masa sia-sia.
Perangai-perangai ini menghalang kemajuan atau melambatkan kemajuan, di samping memecahbelahkan perpaduan.
Tabiat hasad dengki pula, ada yang hendak maju, ada yang hendak meruntuhkan atau menghalang.
Setengahnya yang ada kuasa, menyalahgunakan kuasa.
Ada orang tidak ada daya dan semangat maju, dibantu. Akhirnya gagal maju.
Ada yang berdaya dan bersemangat maju, berusaha gigih, tidak dibantu.
Bahkan disekat tidak boleh maju.
Berlakunya begini kerana sikap orang kita nawaitunya tidak sama.
Ada yang berslogan maju bertujuan politik bukan dari hatinya.
Ada yang berkuasa memilih-milih orang memberi bantuan.
Kerana kroninya untuk ambil hatinya, yang tidak dibantu adalah musuhnya.
Yang hasad dengki, sakit hati kemajuan orang, dihalang-halangnya.
Ertinya semua golongan ada mempunyai penyakit hati yang tersendiri.
Tapi tidak ada golongan yang pandai mengubati.
Agar kemajuan tidak terhalang menuju sasarannya.
Kalau begitu bercakap hendakkan kebaikan, senang.
Memberi kaedah bagaimana masyarakat boleh baik, itu susah.
Kemajuan di semua bidang ada hubungan dengan pembangunan insan.
Berubah fikirannya, jiwanya, nafsunya dan sikapnya, kemajuan mudah dibangunkan.
Membangun material rupanya ada hubungan dengan membangun insan.
Membangunkan insaniah itulah yang tidak ada orang yang boleh melakukan.
Kecuali dia orang Tuhan yang mampu melakukan.
Fikirkanlah membangunkan insaniah lebih dahulu.
Membangunkan material mudah dibangunkan. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Nafkah  

"Allah suruh."

"Allah dah kata. Allah tinggikan darjat lelaki (suami) kerana memberi nafkah kepada perempuan (isteri)."

"Minta."

"Minta macam kita minta duit dari mak ayah kita."

"Kita minta elok-elok."

"Kalau hari ini tak bagi. Minta lagi esoknya."

"Kita minta sebab kita sayang. Nak suami kita selamat."

"Takut di akhirat nanti suami kena siksa sebab tak bagi nafkah."

Sahabat. Kita jadi isteri. Minta sajalah belanja dapur, diri kita dan anak-anak dari poket suami.  Minta macam kita minta duit dari mak dan ayah. Selagi tak dapat. Kita merengek. Buat-buat merajuk. Usahakan sampai berjaya.

Jangan kerana kita berniaga online. Kerja makan gaji. Dapat harta pusaka. Kita biarkan suami kita tidak keluarkan duit nafkah. Mungkin kita nak jadi insan mulia. Redho apa sahaja. 

Niat yang baik itu kadang mengundang musibah. Allah tak suruh begitu. Allah suruh lelaki menafkahi wanita. Allah tinggikan darjat lelaki kerana menafkahi wanita.

Jatuh martabat lelaki yang mencuaikan tanggungjawabnya. Bermula dengan rasa tenang mendapat redho isteri yang tidak menuntut nafkah.

"Allah suruh"

 Isteri. Minta duit belanja dari suami. Usah malu-malu. Usah kasihan dengan mata kasar. Kasihan dengan mata hati.

Kasihannya suamiku jika dihisab nanti. Malaikat memberitahu dihadapan Allah. Dia suami zalim.

Tidak membelikan untuk isteri pakaian baru untuk hari raya.

Tidak membelikan untuk isteri syampoo hingga isterinya bau hapak.

Tidak membelikan makanan hingga isterinya bekerja dan menafkahi dirinya.

Tidak menyediakan belanja anak-anak. Hingga isterinya menangis malu menolak permintaan anak-anak.

Nah. Buka luas-luas mata hati. Jangan kerana sempitnya rezeki kita rasa lemas dan ingin terjun ke tasik. Nanti betul-betul lemas dibuatnya.

Perlahan-lahan cuba minta nafkah dari suami. Dari seringgit dua kepada puluhan ringgit sehari. Minta dan terus minta setiap hari. In syaa Allah rezeki suami akan semakin lapang kerana diberkati Allah. 1 ringgit belanja untuk isteri adalah wang yang sangat baik nilainya di sisi Allah. Kerana si suami telah menunaikan hak isteri. Menunaikan tanggungjawab suami. Mendapat pahala sedekah kepada keluarga.

Pesannya cuma 1.

Isteri. Mintalah duit belanja dari suami.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 355  


*1036*
Kalau kita hendak bandingkan perjuangan untuk memburu dunia dengan memburu Akhirat, 
memburu dunia lebih lagi susah dan payah.
Tapi manusia itu kerana memburu dunia, sanggup bersusah-susah.
Apabila memburu Akhirat, banyak berhelah.
Contohnya, untuk mengerjakan sembahyang Subuh
lebih ringan dan mudah jika dibandingkan dengan pergi ke laut menangkap ikan.
Tapi orang lebih sanggup ke laut daripada sembahyang Subuh. 

 
*1037*
Kalau kita manusia mahu berfikir, tidak ada sebab mengapa manusia ini mahu sombong dan berbangga.
Kejadian sama-sama hina daripada air mani yang jijik. 
Kesusahan sama-sama kena, bentuknya saja yang tidak sama.
Sesetengah orang miskin, ada sesetengahnya sakit, ada sesetengahnya ditimpa bencana alam, ada setengahnya ditimpa serentak bermacam-macam bala, sama-sama terpaksa ke jamban.
Ilmu bagaimana tinggi pun hakikatnya Allah yang memberi, 
lahirnya ada orang lain mengajarnya bukan dapat sendiri. 
Pangkat yang besar, harta yang banyak sepertilah ilmu tadi. 
Kalau panjang umur sama-sama tua bangka yang tidak berguna, hanya menyusahkan keluarga menjaganya. 
Selepas itu sama-sama merasa mati, 
di dalam kubur belum tentu selamat daripada kena pukul.
Di Akhirat, ke Syurga atau ke Neraka masih menjadi tanda tanya. 
Apakah di dunia ini masih mahu sombong dan berbangga?! 

 
*1038*
Benih kebaikan sudah sedia ada di dalam hati atau roh manusia
(iaitu fitrah semula jadi), baja penyuburnya adalah didikan yang bercorak syariat, 
penyegarnya adalah kebaikan yang berlaku di dalam kehidupan manusia yang dapat dilihat dan didengar.
Benih kejahatan juga sudah Allah tanamkan di dalam hati atau roh manusia
(iaitu fitrah semula jadi), baja penyuburnya adalah didikan yang tidak bercorak syariat, 
air penyegarnya ialah kejahatan yang berlaku di dalam kehidupan manusia yang dapat dilihat dan didengar. 

 
*1039*
Kalau seseorang itu amalan dunia serius dibuatnya, dihalusi dan dipercantik, diperbanyak dan diperluaskan, dijaga dan dikawal,
tapi amalan akhirat dibuat cincai-cincai, tidak dihalusi dan dipercantik, tidak dijaga dan dikawal,
tanda orang itu akan menyesal di Akhirat kelak. 

 
*1040*
Seorang yang cerdik dan pandai tapi jiwanya rosak iaitu dirosakkan oleh sifat sombong, megah, pemarah, dendam, hasad, tamak, bakhil, ingin pujian 
maka kerosakan yang dibuat lebih banyak daripada kebaikan.
Tapi kebanyakan orang tidak nampak, justeru dia melakukannya dengan penuh bijaksana.
Orang yang cerdik dan pandai sahaja yang nampak.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Aku Hamba Yang Lemah Wahai Tuhan  


Tuhan! Engkau suruh aku bermujahadah.
Aku cuba bermujahadah, mujahadahku adalah kehendak dan kuasa Engkau, aku tiada kuasa apa-apa.
Kalau Engkau kehendaki jadi, jadilah mujahadahku.
Engkau arahkan aku menjauhi dosa.
Aku berusaha meninggalkannya, usahaku juga adalah di dalam kekuasaan dan kehendak Engkau.
Aku tidak ada kuasa sedikit pun di dalam soal ini.
Kalau aku gagal ampunkanlah aku Tuhan.
Tuhan! Engkau suruhku melaksanakan suruhan Engkau.
Aku berusaha melakukannya, tapi aku telah katakan, usahaku juga adalah kepunyaan Engkau.
Kalau aku lemah melaksanakannya, ampunkan aku Tuhan.
Aku adalah hamba-Mu, lemah, dhaif, tiada kuasa pun.
Walaupun aku berkehendak membuat baik dan menjauhkan kejahatan.
Kehendakku juga adalah tertakluk dengan kehendak dan kuasa Engkau.
Jika kehendak Engkau berlawanan dengan kehendakku, kehendak Engkau jugalah yang berlaku dengan hikmah yang tersembunyi.
Kehendakku terbatal sama sekali dengan keadilan Engkau.
Padahal kehendakku yang terbatal itu adalah juga dari kuasa dan kehendak Engkau pada hakikatnya.
Aku hamba-Mu tiada kuasa apa-apa.
Segala-galanya bergantung dengan kuasa dan kehendak Engkau.
Dengan rahmat-Mu Tuhan, aku pohon kepada-Mu segala kehendakku yang baik biarlah selari dengan kehendak Engkau.
Sudah tentu kehendakku itu terjadi.
Jika kehendakku yang jahat itu, walaupun hakikatnya dari kehendak dan kuasa Engkau,
Engkau kan ada kehendak yang tersendiri pula.
Biarlah kehendakku itu berlawanan dengan kehendak Engkau, agar ia tidak terjadi.
Agar aku terselamat dari dosa dan derhaka.
Takdirkanlah aku membuat kebaikan itu sama dengan kehendak Engkau.
Jika ditakdirkan juga segala kejahatan yang Engkau kehendaki, biarlah Engkau takdirkan juga dengan tidak kehendak Engkau.
Jika kegagalan itu bersamaan dengan kehendak dari Engkau, ia tidak akan terjadi, selamatlah aku.
Tuhan! Segala kebaikan untukku, aku serahkan kepada-Mu Tuhan mentakdirkannya.
Agar kehendakku itu terjadi, beruntunglah aku.
Memang setiap kebaikan dan kejahatan yang terjadi itu ada hikmah yang tersembunyi.
Maha Suci Engkau daripada menzalim. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster