Sombong memporak-peranda dunia  


Penyakit sombonglah yang memporak-perandakan dunia.
Dari sakit sombonglah manusia menderita dan sengsara.
Dari sifat sombong lahir hasad dengki.
Berapa ramai orang yang teraniaya dari hasad dengki seseorang.
Dari sifat sombong lahirlah sifat pemarah yang tidak dapat dikawal.
Berapa ramai pula orang yang dapat malu atau terseksa dari kemarahan seseorang.
Dari sifat sombong lahirlah tidak mahu menerima kebenaran seseorang.
Ramai pula orang yang teraniaya dari dendam kesumatnya yang tidak dapat dikawal dan ditahan.
Dari sifat sombonglah lahirlah sifat menghina dan mencerca orang, terutama orang bawahan.
Beberapa ramai pula orang yang dapat malu dan terhina dan jiwa derita.
Dari sifat sombong, seseorang ada kuasa sedikit sahaja, lahirlah sifat bangga, rasa ada kuasa, rasa mulia memandang orang lain hina.
Maka dijatuhkanlah maruah orang sesuka hati, menghina orang, memalukan orang, membuat arahan sewenang, menganggap orang tidak berguna.
Ramai pula orang sakit hati, benci, dendam, marah, menunggu peluang hendak membalasnya.
Dari sifat sombong lahirlah tidak taat, tidak mahu patuh, susah hendak didisiplinkan.
Ibu bapa, guru, pemimpin pula selalu sakit hati.
Rasa tercabar, tentu marah kalau mereka sombong pula akan bertindak semberono dan melulu atau sesuka hati.
Maka haru-birulah berlaku, perpecahan menjadi-jadi, kasih sayang punah-ranah.
Dari sifat sombong lahirlah sifat tidak boleh dicabar atau tidak boleh orang lain lebih maka dia mencabar pula dan membalas dendam.
Beberapa ramai pula manusia teraniaya menderita dan sengsara kerananya.
Dari sifat sombonglah hilang kasih sayang, hilang persaudaraan, hilang rasa bersama, tidak ada kerjasama, perpaduan pun hilang.
Hilang bahagia, timbul ketakutan, prejudis sesama manusia, harmoni tidak ada.
Sepatutnya para pemimpin dan ulama mendidik manusia menghilangkan penyakit sombong.
Jangan hanya ajak manusia bersatu dan berpadu.
Penghalang perpaduan dan persatuan adalah penyakit sombong, tapi dibiarkan.
Itulah yang terjadi di dunia hari ini. 
Manusia terseksa kerana sifat sombong.
 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 290  



*M666*
Nama baik bukan boleh di jual beli atau bukan boleh ditukar ganti, apabila satu dua sahaja perbuatan yang kita lakukan yang boleh menghilangkan keyakinan orang ramai, kita tebus dengan sejuta ringgit pun tidak akan boleh memulihkan semula keyakinan orang, kita akan dihukum sampai mati.


*M667*
Hendaklah jadi orang yang pandai tapi jangan memandai-mandai, janganlah jadi orang yang bodoh, tapi membuat-buat bodoh tidak mengapa.


*M668*
Pakaian lahir kita baju dan kain atau baju dan seluar, pakaian rohaniah atau pakaian batin atau maknawiah ialah sifat-sifat taqwa, hendaklah kamu berbekal, sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu ialah sifat taqwa.


*M669*
Penderitaan adakalanya banyak mengajar kita kesenangan, adakalanya melalaikan kita, tertutup pintu kebenaran, pembaziran menjadi amalan, istana mewah, makanan yang lazat rasanya, gadis-gadis cantik yang menunggu-nunggunya, siapa menempuh jalan ke syurga menderita dahulu senang kemudian, siapa menempuh jalan ke neraka senang dahulu menderita kemudian, pilihlah mana satu kedua-dua jalan terentang di hadapan kehidupan kita, kedua-dua sangat jelas, tidak ada kesamarannya terpulanglah kepada kita, pilihlah mana yang kita suka.


*M670*
Penghibur-penghibur di dunia banyak yang sakit jiwa, paling tidak, banyak yang kecewa, yang kena hibur lupa segala, terbuang masa, keluarga terbiar, tanggung jawab tiada. 

 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 289  


*M661*
Membuka kitab mudah, membaca kitab susah, memahami kitab lagi susah, mengamalkan isi kitab, itulah yang paling susah dan payah.


*M662*
Tunggulah peluang, jangan peluang menunggu kita.
Bila terlepas peluang, dia akan terlepas seama-lamanya, kalaupun selepas itu kita dapat, tapi itu yang lain pula.


*M663*
Siapa di kalangan hamba Allah, sekalipun golongan bawahan, yang tidak dikenali mungkin tidak dipeduli, terlepas dari godaan syaitan dan belenggu hawa nafsu, dia hanya terikat dengan Allah yang menciptanya semata-mata.
Inilah orang yang sebenar-benar merdeka dan bebas, inilah hamba Allah yang hakiki, selain itu seseorang itu belum lagi dikatakan merdeka, sekalipun dia seorang pembesar negara yang disanjung tinggi.


*M664*
Merenunglah ke hadapan tentang nasib kita di alam akhirat, janganlah merenung  nasib kita di waktu tua  yang mana masa di dunia sudah singkat.


*M665*
Mencari orang Islam (Muslim) mudah saja, apabila mengucap 2 kalimah syahadat, Islam lah seseorang ituñ tapi untuk menjadi seorang mukmin tidak semudah itu, dia kenalah faham, menghayati dan mengamalkan ajaran Islam lahir dan batin.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Anggota Lahir Cacat Kita Terasa  



Anggota lahir kalau dia cacat kita terasa, atau dia sakit kita terasa juga.
Cacat atau sakit disebabkan kena duri, kena kayu, terpijak paku, terjatuh atau terantuk.
Kerana cacat atau sakit kita terasa, cepat-cepat kita mengubatnya.
Anggota batin atau hakikat diri engkau cacat atau sakit, tidak terasa.
Kerana itulah engkau tidak terfikir untuk mengubatnya.
Cacat atau sakit disebabkan ilmu, kedudukan atau harta.
Juga disebabkan oleh pujian, kecantikan muka atau sasa badannya.
Atau dia rosak disebabkan oleh bala bencana yang kita tidak sabar menanggungnya atau tidak redha.
Adakalanya dia cacat dikeranakan oleh ibadah yang banyak, hati pun berbunga.
Rasa takut dengan Allah pun hilang, bahkan terasa aman.
Tidak kurang juga ia cacat rasa bertuhan.
Juga tidak rasa kehambaan merosakkan hati dan jiwa.
Rosak anggota lahir, habis di dunia sahaja.
Bahkan ia boleh mendatangkan pahala kepada seseorang hamba, ia masih untung juga.
Rosak hati atau jasad batin, ia jadi derhaka.
Bala bencananya lebih besar lagi, kerana berdosa akhirnya ke Neraka.
Jagalah jasad batin jangan sampai ia cacat, lebih-lebih lagi rosak.
Ia adalah hakikat diri kita.
Ia kekal abadi hingga ke Akhirat.
Dialah yang akan diazab atau menerima rahmat di Syurga. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Keutamaan ilmu dibandingkan harta menurut Ali bin Abi Thalib  



1.ilmu adalah warisan para nabi dan rasul,sedangkan harta adalah warisan fir'aun dan qarun

2.ilmu akan menjaga kita,sedangkan harta sebaliknya,kitalah yang harus menjaganya

3.semakin banyak ilmu semakin banyak orang yang menyayangi dan menghormatinya.sedangkan semakin banyak harta,semakin banyak musuh dan orang yang iri kepadanya

4.ilmu jika diamalkan malah akan semakin bertambah,sedangkan harta jika digunakan akan semakin bekurang

5.pemilik ilmu akan dihormati dan mendapat sebutan baik,sedangkan pemilik harta seringkali dicemooh dan mendapat julukan yang buruk

6.ilmu tidak ada pencurinya sedangkan harta banyak pencurinya

7.pemilik ilmu akan diberi syafaat (pertolongan) dihari akhir kelak,sedangkan pemilik harta akan dihisab diusut asal muasal hartanya oleh allah swt

8.ilmu akan kekal selamanya,sedangkan harta akan habis suatu saat nanti

9.pemilik ilmu akan dijunjung tinggi dengan kualitas manusianya,sedangkan pemilik harta akan dijunjung tinggi dengan kualitas hartanya

10.ilmu itu akan menyinari pemiliknya,sehingga hatinya menjadi lembut.sedangkan harta akan membuat gelap mata pemiliknya,hati menjadi keras dan hidup tidak tenteram

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 288  


*M656*
Buatlah jalan raya sebesar dan seluas mana yang kita kehendaki, kalau pemandu-pemandu yang menggunanya berjiwa sempit, jalan raya itu tetap akan sempit, ia akan tetap selalu berlaku traffic jam.


*M657*
Apabila menanam bukan di musimnya, menuai pun bukan pada masanya, kita akan gagal mendapatkan hasilnya, di waktu itu kita membuat kerja sia-sia.


*M658*
Tersalah tersilap, terlalai, terlupa, perkara biasa, boleh dijaga, yang menjadi masalah orang yang sengaja membuat salah kemudian dapat dilindungi oleh kuasa dan kepintarannya.


*M659*
Untuk melahirkan manusia yang berkualiti, iaitu 
a. Allah dicintai/ditakuti
b. Rasul ikutan diri
c. Ilmu memenuhi dada
d. Akhlak mulia hiasan diri
e. Fikiran tajam, cergas membuat kerja
Ini memerlukan latihan dan mujahadatun nafsi dengan pimpinan guru yang sejati.


*M660*
Barang yang hilang mungkin boleh bertemu lagi atau boleh diganti, tapi kalau masa hilang, tidak mungkin bertemu lagi atau diganti.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MAZMUMAH MENGERASKAN HATI  



Mazmumah itulah yang mengeraskan hati nurani yang bertapak di dalam hati daging yang lembut.
Apabila hati nurani menjadi keras, seluruh pintu kebaikan tertutup.
Tersumbatlah telinga untuk mendengar kebenaran.
Ilmu sudah tidak terjatuh ke hati, hanya tersangkut di dalam akal.
Mata melihat, namun kebenaran tidak juga dapat dilihat.
Pintu hati tersendat rapat.
Rasa takut, malu, cinta, bertimbang rasa, tabah dan redha tidak masuk lagi di hati.
Akal bukan lagi memikirkan kebaikan.
Bukan lagi memikirkan Tuhan dan perintah-perintah-Nya.
Yang difikirkan adalah makan, minum, pangkat, dunia dan betina.
Apabila tidak dapat, mengeluh, dukacita, kecewa, kemuncaknya putus asa.
Kalau dapat pula bakhil, sombong, angkuh, tamak, menzalim dan berfoya-foya.
Jagalah hati dengan sebaik-baiknya.
Ia adalah merupakan sumber kebaikan dan juga sumber kejahatan.
Kalau dia menjadi sumber kebaikan, sumber kejahatan tertutup.
Jika ia menjadi sumber kejahatan, maka sumber kebaikan pula tertutup.
Kedua-dua sifat itu tidak akan boleh bertemu.
Apabila yang satu menang, maka yang satu lagi kalah.
Kalau yang satu itu berfungsi maka yang satu lagi mati.
Jadikanlah hati itu sumber segala kebaikan.
Jangan jadikan ia sumber segala kejahatan.
Kamu akan binasa dan kecewa. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


mak  

Jam 6.30 petang. Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bongsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “ Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian.

Mak ambil berat di mana anak anak Mak dan bagaimana keadaan anak anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian,

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, “Mana Mak?”

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan Facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari cari di mana Mak.

Tidak ada anak anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, “Mana Mak?”

Tiba tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata kata Adik.

Dulu anak anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya “Mana Mak?” apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, “Mana Mak.” Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah.

Mak resah apabila anak anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak anak sudah besar. Sudah lama anak anak Mak tidak bertanya “Mana Mak?”

Semakin anak anak Mak besar, soalan “Mana Mak?” semakin hilang dari bibir anak anak Mak .

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti.

Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak anak Mak. Mak buangkan daun daun yang mengotori kereta anak anak Mak.

Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil.

Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak anak seperti masa anak anak Mak kecil dulu.

Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu.

Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak anak Mak.

Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda,

“Wah berebutlah budak budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni.”

Sekurang kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat.

Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak anak melompat lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak anak Mak akan makan bersama.

Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung.

Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, “Saya dah suruh Uda telepon budak budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat.”

Mak minta Mak Uda telepon anak anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk.

Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta.

Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata kata ayah,

“Kita tak usah susahkan anak anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa apa pun. Mereka ada kehidupan masing masing. Tak payah sedih sedih.

Maafkan sajalah anak anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mti kita masih ada peluang merasa anak anak mengangkat kita kat bahu mereka.”

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak.

Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anakanak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

“Mana Along?” , “Mana Angah?”, “Mana Ateh?”, “Mana Alang?”, “Mana Kak Cik?” atau “Mana Adik?”.

Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap.

Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, “Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , “Mana mak?” ”

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang.

Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata kata Mak malam itu,

“Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal.”

“Ayah, ayah ….bangun.” Suara Ateh memanggil ayah . Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar ketar ayah bersuara, “Mana Mak?”

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan “Mana Mak?” masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang kadang lupa perasaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa.

KataRasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah . Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya.

Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telefon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Ps: Ingat, kita cuma ada 1 sahaja ibu dan ayah di dunia ini. Jangan sampai apabila mereka sudah tiada, barulah kita hendak menangis.

Sedihnya baca kisah ini. Buat anak anak diluar sana, janganlah sesekali mengeluh dengan ayah dan ibu kita.

Hargailah mereka selagi masih berkesempatan. Jagalah hati mereka. Ingat, mereka tidak pernah mengeluh melayan karenah kita disaat masih kecil dulu.

Kongsikan, moga bermanfaat buat semua.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 287  



*M651*
Bunga yang palsu itu nampak lahirnya lebih cantik dan lama umurnya daripada bunga asalnya, tapi manusia tidak dapat merasakan keharumannya dan tidak memberi oksigen kepada manusia, bunga asli walaupun pendek umurnya, tapi baunya harum dan mempunyai oksigen untuk memberi manfaat kepada manusia.


*M652*
Di antara cinta yang boleh membawa jiwa derita atau seksa, mencintai orang yang tidak mencintai kita, mencintai orang yang telah tiada lagi dengan kita, mencintai orang yang pernah mencintai kita kemudian tidak cinta lagi dengan kita, mencintai sesuatu yang tidak mungkin dapat.


*M653*
Hendaklah kita menjadi orang yang bercita-cita, kita akan berjuang ke arah cita-cita kita itu, jangan menjadi orang yang berangan-angan, kita tidak buat kerja, masa terbuang percuma, angan-angan itu macamlah orang yang menjadi kaya di dalam mimpi sahaja.


*M654*
Tindakan seseorang itu bolehlah dibendung dan disekat, tapi cita-cita dan kehendaknya tidak boleh dibendung dan disekat, bolehkah dibendung dan disekat?


*M655*
Hukuman Allah itu ada pengajaran dan memberi kesan, hukuman manusia membeban dan tidak ada kesan, bahkan secara umumnya orang yang kena hukum itu membalas dendam berpanjangan.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


PERTEMUAN DENGAN RAJA SEGALA RAJA  



Sembahyang adalah ibu segala ibadah.
Ibadah rasmi dari Tuhan kepada hamba-hamba-Nya seluruhnya.
Ia merupakan pertemuan rasmi.
Lima kali sehari semalam dengan Allah.
Ertinya pertemuan rasmi dengan Raja yang Maha Agung, Raja Segala Raja.
Umpama pertemuan rasmi raja manusia sesama rakyat jelatanya.
Bagaimana keadaan kita, apa yang kita rasa?
Apa persiapan yang sepatutnya?
Kita siapkan pakaian yang cantik.
Kita bersihkan badan kita.
Kita berwangi-wangian, pergi dengan kenderaan sampai istana.
Di istana kita duduk dengan penuh tertib berhadapan dengan raja.
Kita duduk dengan penuh tawadhuk.
Bahu membongkok mata ke lantai dan khudhuk.
Kita tidak pandang kiri dan kanan.
Penuh bimbang, malu dan takut.
Tidak ada seorang yang berani bercakap-cakap dan bersembang-sembang.
Menunggu dengan penuh takut akan perintah raja.
Apa titah raja, apa pesanan, apa amanahnya dan apa nasihatnya.
Begitulah sembahyang, pertemuan dengan Allah secara rasmi.
Ia adalah Raja Segala Raja.
Raja yang bukan jenis manusia.
Raja yang mempunyai Zat yang Maha Suci daripada segala penyerupaan.
Pengetahuan-Nya tembus, penglihatan-Nya tembus, pendengaran-Nya tembus.
Sepatutnya pertemuan kita lebih serius.
Lebih beradab, bertertib dan takut.
Di waktu itu kita menyediakan diri kita, bersih lahir dan batin.
Menunggu penyembahan itu dengan penuh takut, malu, khusyuk, tadharuk.
Takut dan malu hendak bercakap-cakap dan berbual.
Kecuali yang ada hubungkait dengan Tuhan.
Kita menyembah, seluruh fikiran, hati dan jiwa, seluruhnya tertumpu kepada Tuhan.
Fizikal ikut rukuk, fikiran ikut rukuk, hati ikut rukuk.
Fizikal ikut sujud, fikiran ikut sujud dan jiwa ikut sujud.
Waktu berdiri dirasakan seolah-olah kita berada di Padang Mahsyar.
Sedangkan Tuhan sedang melihat.
Aduh kecutnya perut, menggeletar sepatutnya jiwa kita.
Di waktu itu sepatutnya tidak ada apa yang kita ingat.
Kecuali sepenuh hati dan jiwa raga dan fikiran kita hanya kepada ALLAH semata-mata.
Tapi ramai manusia tidak begitu.
Berhadapan dengan raja jenis manusia lebih terasa gerun, malu dan beradab dari berhadapan dengan Tuhan pencipta manusia.
Kerana manusia belum kenal Tuhan Khaliqnya. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


murid menulis keajaiban dunia  

Seorang guru memberikan tugasan kepada pelajarnya untuk  menuliskan 7 Keajaiban Dunia. 

Sebelum kelas bersurai, semua pelajar diminta untuk mengumpulkan tugasan mereka.

Seorang gadis kecil yang paling pendiam di kelas itu, menyiapkan tugasannya paling akhir dengan perasaan ragu-ragu. Tidak ada seorangpun yang memperhatikan hal itu…
 
Selepas itu, guru memeriksa semua tugasan itu.

Sebahagian besar pelajar menulis demikian...

Tujuh Keajaiban Dunia:
1. Piramid
2. Taj Mahal
3. Tembok Besar Cina
4. Menara Pisa
5. Kuil Angkor
6. Menara Eiffel
7. Kuil Parthenon

Di saat memeriksa tugasan pelajarnya yang paling terakhir itu, guru terdiam...tugasan terakhir itu adalah milik si gadis kecil pendiam tadi…isi jawapannya adalah :

Tujuh Keajaiban Dunia:
1. Boleh Melihat
2. Boleh Mendengar
3. Boleh Menyentuh
4. Boleh DiSayangi
5. Boleh Merasai
6. Boleh Tertawa, dan
7. Boleh Mencintai…

Setelah duduk diam beberapa saat, guru menutup semua tugasan pelajarnya.
Kemudian menundukkan kepalanya dan berdoa...

Mengucap syukur untuk gadis kecil pendiam dikelasnya yang telah mengajarkannya sebuah pelajaran hebat, yaitu:

'Tidak perlu mencari sampai ke hujung bumi untuk menemukan keajaiban. Keajaiban itu ada di sekeliling kita untuk kita miliki dan tak lupa untuk kita syukuri...'

Jom renungkan....

Kita hidup di gunung, merindukan pantai. Kita hidup di pantai, merindukan gunung.

Kalau kemarau kita tanya bila hujan? Di musim hujan kita tanya bila kemarau?

Duduk di rumah, berkeinginan untuk keluar. Setelah keluar berkeinginan untuk pulang.

Waktu sunyi mencari keramaian. Waktu ramai cari ketenangan.

Ketika bujang mengeluh keinginan untuk berkahwin. Sudah berkeluarga mengeluh belum miliki  anak. Setelah ada anak, mengeluh perbelanjaan hidup.

Ternyata, sesuatu nampak indah kerana belum kita miliki..

Bilakah kebahagiaan akan diperolehi kalau kita sentiasa memikirkan apa yang belum ada, tapi mengabaikan apa yang sudah kita miliki..

Jadilah peribadi yang selalu bersyukur dengan rahmat dan nikmat yang sudah kita miliki..

Mungkinkah sehelai daun yang kecil dapat menutup bumi yang luas ini? Sedangkan menutup mata dengan telapak tangan sahaja pun sudah begitu sukar..

Tapi, kalau daun kecil ini menutup mata kita, maka tertutuplah bumi yang luas ini..

Begitu juga bila hati ditutupi fikiran buruk sekecil manapun, maka kita akan melihat keburukan di mana-mana, dan bumi ini sekalipun akan nampak buruk..

Jadi, janganlah menutup mata kita walaupun hanya dengan daun yang kecil.
Janganlah menutup hati kita dengan sebuah fikiran buruk, walaupun cuma sehujung kuku.

Syukuri apa yang sudah kita miliki, sebagai modal untuk memuliakanNya.

Kerana hidup adalah waktu yang dipinjamkan dan amanah yang perlu dipertanggungjawabkan..

Bersyukurlah atas nafas yang masih kita miliki..

Bersyukur atas keluarga yang kita miliki..

Bersyukur atas pekerjaan yang kita miliki..

Bersyukur atas kesihatan yang kita miliki..

Bersyukur atas rahmat dan nikmat yang kita miliki..

Bersyukur dan sentiasa bersyukur di dalam segala perkara..

Semoga kita mendapat manfaat dan sentiasa bersyukur...

Syukur itu indah...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 286  



*M646*
Di dalam Islam, menyembunyikan kebaikan itu sangat disuruh, sepertimana kita menyorokkan kejahatan kita.


*M647*
Banyak orang membaca tidak berfikir, banyak orang berkata tidak mengkota, banyak orang bercerita tidak dapat hikmahnya, banyak orang memberi nasihat, tidak mahu nasihat.


*M648*
Jangan belajar sahaja tapi ambillah pengajarannya, jangan bercerita sahaja tapi ambillah hikmahnya, jangan perhati sahaja tapi prihatin sama, jangan mendengar sahaja tapi nilai sama.


*M649*
Senang tidak mesti bahagia, susah tidak mesti gelisah, kaya tidak mesti selesai masalah, miskin tidak mesti membuat masalah.


*M650*
Berfikirlah tapi jangan salah fikir, merenunglah untuk menginsafi, bukan termenung yang tidak punya erti, prihatinlah, bukan sekadar perhati.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Hikmah Ujian Dalam Perjuangan  



Mengapa perjuangan kebenaran, seperti yang dibawa oleh para Rasul banyak rintangannya.
Ujian demi ujian berbagai bentuk sering mendatang.
Ujiannya pula besar-besar dan mencabar.
Yang kecilnya hanya sampingan.
Sudahlah berhadapan dengan ujian demi ujian, mendapat kemenangan pula setelah perjuangan terlalu 
panjang.
Padahal Rasul adalah kekasih Tuhan.
Mengapa pula disusah-susahkan.
Kejadian ini ada banyak hikmahnya.
Kebanyakan orang tidak boleh faham.
Di antara hikmahnya, bahawa kebenaran itu mahal nilainya.
Keselamatan dunia Akhirat yang berkekalan.
Di Akhirat, nikmat yang hendak diberikan nilainya tidak ada tandingannya.
Kesusahan di dunia ini terlalu kecil kalau dibandingkan.
Hikmah yang berikutnya agar para-para pejuang sentiasa berpaut dengan Tuhan.
Berpaut dengan Tuhan itulah sifat hamba yang patut dikekalkan.
Hikmah yang lain, supaya pejuang-pejuang yang datang tidak boleh kepura-puraan.
Kalau tidak ada ujian banyak orang yang tidak ikhlas datang mengambil peluang.
Ujian yang berat itulah menjadikan orang yang ikhlas kerana ALLAH sahaja yang berjuang.
Hikmah seterusnya, agar anggota perjuangan hanya orang pilihan Tuhan.
Setelah ada orang pilihan Tuhan.
Itulah dia orang Tuhan sekalipun sedikit.
Barulah mereka diberi kemenangan.
Setelah ditapis melalui ujian tinggal sedikit baru mendapat kejayaan.
Setelah tinggal sedikit dapat kemenangan.
Baru terasa kuasa dan kebesaran Tuhan.
Dunia akan terkejut.
Golongan yang sedikit diberi kemenangan.
Tentulah di belakangnya adalah Tuhan.
Tuhan hendak memberi kemenangan.
Menunggu pejuang-pejuang yang bertaqwa.
Sekalipun sedikit orangnya.
Ini adalah pengajaran buat umat Islam yang berjuang sepanjang zaman. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 285  



*M636*
Di zaman salafussoleh dahulu, orang  masuk Islam kerana melihat orang Islam sembahyang, ada orang yang masuk Islam kerana melihat orang Islam ada yang menerima ujian penderitaan yang berat tapi tidak pernah mengeluh, ada yang masuk Islam kerana melihat akhlak mulia mereka.
Hari ini setiap hari orang kafir membaca tulisan Islam oleh orang Islam, melihat orang Islam sembahyang, berkongsi dengan umat Islam, semajlis dengan umat Islam, bahkan berkawan dengan orang Islam, tidak ada rasa hati pun orang bukan Islam hendak masuk Islam. 
Hendak masuk Islam rahsianya tiada lain ialah ketaqwaan salafussoleh.


*M637*
Pangkat dan kekayaan hendaklah dijadikan alat untuk membangunkan syariat Islam dan akhlak bangsa, jangan pula syariat Islam dan akhlak dijadikan alat untuk kepentingan bangsa dan negara, pangkat dan kekayaan.


*M638*
Membangunkan insaniah manusia hingga dapat melahirkan hamba Allah yang berilmu dan bertaqwa, ini memerlukan kesedaran dan kefahaman, keyakinan, penghayatan, latihan istiqamah, guru yang bertaqwa dan doa.


*M639*
Untuk melahirkan hamba Allah yang bertaqwa tidak cukup dengan ceramah, syarahan dan forum, ini memerlukan tukang cakap yang menjadi contoh dan model, serta para pendengarnya terus dipimpin dan dilatih.


*M640*
Janganlah kita jadikan gelanggang majlis agama medan gelak ketawa, tempat mencari *glamour* dan nama, kita akan digolongkan oleh Allah orang yang bermain atau memalukan agama. 

 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Masalah Yang Sebenar  



Ada masalah di dalam kehidupan bukanlah satu masalah.
Masalah memang sudah menjadi sunnatullah di dalam kehidupan di kalangan insan.
Yang menjadi masalah bukan masalah itu.
Yang menjadi masalah orang tidak tahu peranan Tuhan.
Tidak kenal Tuhan dan peranan-Nya itulah yang sebenarnya masalah.
Jadi sudah jadi dua masalah, yang bukan masalah jadi masalah, yang masalah memanglah masalah.
Apabila tidak kenal peranan Tuhan, masalah itu memanglah jadi masalah, dua kali masalah.
Kalaulah masalah itu adalah jadi masalah, kekasih Tuhan tidak akan ditimpakan masalah.
Kalaulah masalah itu adalah masalah, Rasul, Nabi, Tuhan tidak akan timpakan mereka masalah.
Tapi Tuhan datangkan berbagai-bagai masalah kepada kekasih-Nya, Tuhan tahu pada mereka bukan masalah.
Kerana itulah mereka ditimpakan masalah.
Pada mereka masalah itu adalah ibadah.
Masalah itu adalah pahala dan Syurga.
Masalah itu adalah kecintaan dan keredhaan Allah.
Kerana itulah masalah itu mereka tidak jadikan masalah.
Bahkan mereka rasa bahagia dengan masalah.
Dengan masalah, rasa kehambaan mereka bertambah.
Rasa kehambaan itu adalah ibadah kepada mereka, pangkat dan darjat di dalam Syurga.
Oleh itu Tuhan sering sahaja menambahkan mereka itu dengan berbagai-bagai masalah.
Tuhan bertambah cinta kepada mereka dengan masalah, yang mereka anggap bukan masalah tapi ibadah.
Maha Suci Tuhan menyeksa kekasih-kekasih-Nya.
Orang yang bodoh sahaja yang tidak faham kerja-kerja Allah.
Pada Tuhan, masalah yang ditimpakan kepada kekasih-kekasih-Nya bukanlah masalah.
Kerana itulah Tuhan biarkan sahaja mereka bermasalah.
Dengan masalah-masalah itulah mereka mendapat ketinggian darjat di dalam Syurga.
Sungguh pelik kerja Tuhan, payah hendak difaham oleh orang biasa.
 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster