Menjiwai Ibadah Hingga Mengubah Perangai  



Ibadah adalah satu penyembahan kepada Tuhan.
Menyembah ertinya memuja, membesarkan,
mengagungkan, menyanjung,
meminta, mengharap,
memuji, berbual, munajat, berbisik-bisik dan bermanja-manja dan meminta.
Ini bermaksud, beribadah kepada Tuhan berbagai-bagai perasaan yang dirasa oleh jiwa.
Kalau ibadah tidak dihayati,
jiwa tidak merasa berbagai-bagai rasa.
Ibadah yang tidak dijiwai,
sudah tentu tidak merubah perangai manusia.
Oleh itu ibadah kenalah tertib.
Tomakninah, tenang dan faham.
Tidak boleh gopoh-gapah.
Kenalah berlambat-lambat rukuk dan sujud.
Rasakan kehebatan Allah, rasakan keagungan-Nya.
Rasakan juga kasih sayang-Nya.
Rasakan juga kuasa dan Iradah-Nya,
Qahhar dan Jabbar-Nya.
Rasakan Dia mendengar, mengetahui dan melihat.
Begitulah kita beribadah kepada Allah.
Bukan setakat fizikal yang bergerak.
Tidak setakat lidah yang melafaz.
Tapi yang penting hati dan jiwa yang bergerak.
Hingga mempengaruhi fikiran dan sikap kita.
Hingga membangun peribadi dan akhlak.
Begitulah kesan dari ibadah yang dijiwai. 
Sangat mempengaruhi peribadi dan kehidupan kita. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


STOP STROKE  

Dato' Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah

(Hanya dengan wudhuk)
STROKE hampir pasti tiada ubatnya..Seseorang yg hebat dan dihormati, bila stroke hilanglah wibawanya, lebih malang isteri dan
anak2 pun tak sanggup menjaganya.
KISAH BENAR
Seorang jutawan SAUDI-keturunan Yaman terkena stroke, dimana Doktor Saudi pun angkat tangan. Akhirnya pergi
berubat di Swiszerland.
Setelah diperiksa, doktor berkata sambil tertawa kecil: "Anda kan orang Arab tentu beragama Islam, ubatnya ada di dalam Kitab Suci Anda." Terkejut Pak Arab tu diam , malu dan tercengang
Katanya lagi......

"HIRUPLAH AIR DIHIDUNG SETIAP KALI BERWUDHUK SAMPAI TERASA DI UBUN-UBUN"

Masyaa Allah!!! Sunnat Wudduk rupanyaaaaa...
Pak Arab tu pon amallah
Pendek cerita, tanpa ubat dgn izinNya beliau sembuh spt sebelumnya.
Kemudian disebarkanlah kejadian yg telah dialaminya.
Dia berkata: "Jangan lupa hisap air dgn hidung 3x ketika berwudhuk. Dimana masih ramai kita memperlekehkan sunnah
Rasulullah saw yg hebat penuh rahsia ini, cuma manusia tidak tahu atau tahu tp buat tak tahu...
STOP STROKE SEKARANG
Sebarkan... 
Semoga anda beroleh pahala amal ibadah In Shaa Allah..

(Tambahan.. masukkan air ke hidung juga boleh mencegah resdung)

P/S : Sebab itu tak semua org mampu masukkan air dalam hidung, kerana takut ngilu atau tersumbat. Rupanya ini sunnah Rasulullah. Kita diuji.. amalkan lah. In Shaa Allah.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Mari Kenal Tuhan  



Di dalam ajaran Islam, 
mengenal Tuhan lebih dahulu adalah perkara yang pertama dan utama.
Selepas itu barulah mengenal syariat-Nya pula.
Tujuan mengenal Tuhan agar hamba-hamba-Nya di kalangan manusia, cinta kepada-Nya.
Pepatah Melayu ada berkata: Tak kenal maka tak cinta.
Percaya sahaja adanya Tuhan tapi tidak kenal Tuhan, sudah tentu cinta tidak berbunga.
Tidak cinta kepada Tuhan,
syariat-Nya orang tidak akan menghormati.
Mari kita mengenal Tuhan agar kita cinta kepada-Nya.
Tuhan adalah Allah yang mencipta dunia Akhirat dan seluruh isinya.
Mencipta manusia bahkan mencipta segala-galanya.
Dia adalah Maha Berkuasa, Maha Mengetahui,
Maha Melihat, Maha Mendengar,
Maha Berkehendak dan kehendak-Nya
tertunai segala-galanya.
Tuhan mengadakan dan mentiadakan,
mematikan dan menghidupkan.
Menghukum sama ada di dunia mahupun di Akhirat kerana keadilan-Nya.
Tuhan adalah segala-galanya.
Dialah yang memberi makan dan minum,
Dialah yang menyakitkan dan menyembuhkan.
Dia juga menyenangkan dan menyusahkan,
memiskinkan dan mengkayakan.
Menjatuhkan dan menaikkan seseorang
atau sesuatu bangsa.
Memberi rahmat dan nikmat, memberi niqmat dan bala bencana.
Mendidik, mengasuh, menjaga dan memberi keselamatan.
Memberi petunjuk dan menyesatkan sesiapa yang Dia suka.
Tapi semuanya berlaku dengan ketentuan dan hukuman-Nya.
Siapa yang masuk Neraka adalah dengan keadilan-Nya.
Siapa yang masuk Syurga adalah dengan rahmat-Nya.
Tuhan adalah Zat yang Maha Esa,
tidak ada bandingan dan tandingan.
Tidak ada penyamaan dan penyerupaan.
Maha Suci daripada penyerupaan dan Maha Suci  daripada dapat dilintaskan.
Hakikat Zat-Nya Dia sahaja yang mengetahui.
Tiada di kalangan makhluk-Nya yang mengetahui.
Sekalipun para malaikat yang suci daripada dosa tidak dapat mengetahui.
Kuasa atau Qudrat-Nya bukan dengan tenaga,
kehendak-Nya bukan dari perasaan-Nya.
Tuhan tidak ada perasaan macam manusia.
Yang berkuasa dan berkehendak adalah Zat-Nya.
Begitu juga melihat, mengetahui, mendengar adalah Zat-Nya yang mempunyai sifat-sifat itu semuanya.
Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Maha Qahhar dan Jabbar. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Lagi buat Maksiat, Lagi Kaya  


=======
1. Dalam al-Quran Allah menceritakan bagaimana sebahagian manusia diuji dengan kemewahan. Apabila mereka lupa akan peringatan yang telah disampaikan kepada mereka, Allah memberikan kepada mereka kemewahan yang lebih sehingga mereka lalai. Lalu dikenakan azab kepada mereka, firman Allah:

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّىٰ إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُم بَغْتَةً فَإِذَا هُم مُّبْلِسُونَ

“Kemudian apabila mereka melupakan apa yang telah diperingatkan mereka dengannya, Kami bukakan kepada mereka pintu-pintu segala kemewahan dan kesenangan, sehingga apabila mereka bergembira dan bersukaria dengan segala nikmat yang diberikan kepada mereka, Kami timpakan mereka secara mengejut (dengan bala bencana yang membinasakan), maka mereka pun berputus asa (dari mendapat sebarang pertolongan).”

2. al-Imam Ibn Kathir menjelaskan fenomena ini sebagai istidraj iaitu kemewahan yang dilimpahkan kepada mereka sekalipun mereka berpaling dari perintah Allah. Kata Ibn Kathir:

فتحنا عليهم أبواب الرزق من كل ما يختارون ، وهذا استدراج منه تعالى 

“Iaitu kami limpahkan kemewahan kepada mereka dengan pelbagai pintu rezeki yang mereka pilih, dan ini ialah istidraj dari Allah.”

3. Dengan sebab itu Rasulullah  pernah mengingatkan:

إذا رأيت الله يعطي العبد من الدنيا على معاصيه ما يحب ، فإنما هو استدراج

“Sekiranya engkau melihat sekiranya Allah memberikan seorang hambanya itu segala nikmat dari dunia dengan maksiat yang dia lakukan, maka sesungguhnya itu adalah istidraj.

Semoga Allah membimbing kita.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


TUJUAN MENGENAL TUHAN  


Mengenal Tuhan tujuannya agar segala usaha dan ibadah ada tempat tujuan yang hendak disembahkan.
Agar segala usaha dan ibadah tidak disia-siakan.
Mengikut syariat itulah disiplin hidup dan syiar-Nya.
Sekaligus nampak kelihatan di dalam kehidupan insan,
ayat-ayat dan tanda-tanda kebesaran Tuhan.
Akhlak yang mulia pula itulah dia bunga-bunga yang indah pada diri-diri insan.
Dari situlah di dalam pergaulan manusia
di antara satu sama lain, senang-menyenangkan, bahagia-membahagiakan, rindu-merindui untuk berjumpa.
Dari sinilah indahnya pertemuan di dalam pergaulan.
Kerana masing-masing di dalam diri membawa bunga.
Satu sama lain hibur-menghiburkan.
Suka-menyukakan dan menggembirakan.
Memanglah tabiat bunga sama ada bunga yang lahir mahupun bunga yang maknawi dan rohani,
ia menyukakan, menghiburkan, menyenangkan dan menyejukkan mata dan hati.
Kalau bunga diri atau bunga-bunga maknawi dan rohani tidak ada,
pertemuan manusia sesama manusia sangat menjemukan.
Bahkan di dalam setengah-setengah hal, pertemuan itu sangat menakutkan.
Akibatnya pertemuan dan pergaulan itu
dibuat sebab terpaksa.
Tidak bergaul, manusia tidak boleh hidup bersendirian.
Kerana manusia itu satu sama lain perlu-memerlukan.
Tapi kerana masing-masing bunga diri sudah tidak ada,
pertemuan dan pergaulan secara terpaksa itu sangat menyakitkan. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Mendapat Doa Malaikat  



عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ

Daripada Abi Darda RA, Rasulullah SAW bersabda: 'Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) yang berjauhan, melainkan malaikat akan mendoakannya pula: 'Dan bagimu kebaikan yang sama.' (Sahih Muslim No: 4912) Dar Ihya Kutub Arabiyyah. Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Antara adab persaudaraan dan menjaga ukhuwah sesama Muslim ialah mendoakan kebaikan kepada sahabat kita.

2.  Mereka yang mendoakan sahabatnya ketika berjauhan, malaikat juga akan mendoakan kebaikan yang sama untuknya.

3.  Doa seseorang kepada sahabatnya ketika berjauhan adalah mustajab. Sepertimana hadis Rasulullah SAW:

Daripada Safwan bin Abdillah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ: آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ

“Doa seseorang muslim untuk saudaranya secara berjauhan (tanpa pengetahuannya) adalah mustajab. Di kepalanya (yang berdoa) terdapat malaikat yang diwakilkan kepadanya, setiap kali dia berdoa kepada saudaranya dengan kebaikan maka malaikat yang diwakilkan itu akan berkata: Amin dan bagi engkau seperti itu juga (sama seperti apa yang didoakan itu)”. (Riwayat Muslim No: 4914) Status: Hadis Sahih

دُعَاءُ الأخِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الغَيبِ لايُرَدُّ

"Doa seseorang kepada saudaranya yang tidak ada disisinya, tidak akan tertolak" (HR Al-Bazzar: 500)

Marilah kita mendoakan sahabat kita dengan kebaikan. Moga malaikat juga mendoakan yang sama untuk kita.

21hb Sept  2022
24hb Safar 1444H

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 461  


*1051*
Pokok yang besar lagi tinggi itu kalau ia tumbang atau jatuh, bunyinya kuat, bergema satu kampung. 
Tapi kalau pokok yang kecil lagi rendah tumbang, bunyinya tidak kuat, adakalanya tidak didengar.
Begitulah seseorang pemimpin besar. 
Kalau dia jatuh dari jawatannya, gemanya besar.
Riuh rendah orang memperkatakannya di seluruh negara bahkan seluruh dunia. 

*1052*
Setinggi-tinggi pokok ada hujungnya.
Kalau kita memanjat pokok sampai ke hujungnya, berhati-hatilah.
Di waktu itu petanda kita akan turun, eloklah kita turun dengan cara biasa agar kita akan selamat.
Jangan turun terjatuh kerana tidak berhati-hati, akan memudaratkan. Begitulah seseorang bila naik menjadi pemimpin, 
jangan kerana telah berkedudukan tinggi, kita sombong, kita boleh buat apa sahaja.
Kalau nanti kerana sikap kita itu menjadi sebab kita jatuh, gemanya besar dan kita dapat malu besar. 

*1053*
Bersalah, tersilap, terlupa atau tersalah faham oleh seseorang pemimpin,
rakyat boleh maafkan. 
Sifat-sifat itu memang payah hendak dielakkan.
Tapi kalau sudah disengajakan atau memang dari kesedaran dan kefahaman, memang ada niat melakukan kesalahan, membuat salah dengan faham kerana ada keuntungan,
ini rakyat tidak boleh maafkan.
Cuma rakyat tidak boleh berbuat apa-apa.
Mereka tiada kuasa, dia teruslah berkuasa. 

*1054*
Di zaman para pemimpin, para pembesar, ulama sudah tidak dihormati lagi, cuma mereka ditakuti.
Kalau ada satu dua di kalangan mereka ditaati manusia, riuh-rendahlah mereka.
Mereka akan berkata, “Jangan fanatik.” 
Sebenarnya perkataan itu keluar untuk melindungi kelemahan diri sendiri. 
Agar orang ramai tidak nampak yang mereka sudah tidak dihormati, hanya ditakuti. 

*1055*
Ketua di dalam sebuah organisasi atau sebuah negara,
dia ibarat kepala keretapi.
Apabila kepala keretapi masuk gaung
atau tergelincir,
kalaupun gerabak-gerabaknya itu tidak masuk gaung atau tidak tergelincir sama,
setidak-tidaknya gerabak tidak boleh berjalan kerana terkandas.
Begitulah seseorang pemimpin itu sekiranya tidak betul,
kalaupun pengikut-pengikutnya tidak ikut sama membuat salah,
mereka tidak akan dapat dipimpin membuat kebaikan dengan aktif dan meluas kerana pimpinan tidak ada.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


TANDA RAHMAT ALLAH  



Di antara rahmat Allah Taala
kepada seorang hamba-Nya;
kerana hendak menyelamatkan hamba itu
daripada kemurkaan dan Neraka-Nya;
setiap kali dia beribadah dia merasakan tidak sempurna.
Dia merasakan terlalu banyak cacat celanya. 
Lantaran itu hatinya sentiasa susah atau cemas dari ibadah ke ibadahnya.
Dia merasakan ibadahnya fardhu dan sunat tidak pernah sempurna.
Begitu juga dia merasakan diri sentiasa berdosa.
Hingga jiwanya tidak pernah tenang dengan Tuhannya.
Apatah lagi kalau dia sedar terbuat dosa.
Aduh, jiwanya parah, hatinya gundah-gulana.
Jiwanya bertambah terseksa dan derita.
Dia sentiasa menangis.
Kalau matanya tidak menangis, hatinya menangis.
Kesalnya tidak pernah putus-putus.
Memohon ampun kepada Tuhannya terus-menerus.
Dia tidak pernah rasa aman bila berhadapan dengan Tuhannya.
Begitulah apabila Tuhan hendak menyelamatkan seseorang hamba-Nya.
Cara itulah Tuhan memberi rahmat kepada hamba yang dikehendaki-Nya.
Rasa takut kepada Tuhan itulah yang dikehendaki oleh Tuhan
kerana seorang hamba itu dapat mengekalkan rasa kehambaannya.
Maka di situlah jatuhnya keredhaan Tuhan.
Keredhaan Tuhan itu menyelamatkan
seseorang itu dari Neraka. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


FALSAFAH SOLAT  



YDH Tuan Nik Hazani Nik Muhammad .

Setiap agama mesti ada upacara pengibadatan ,
Klau x da upacara ibadah itu bukan agama tapi IDOLOGI .
Sbb itu mrk mesti ada agama utk mengisi kekosongan jiwa mrk ,melainkan kominis .
Sbb mrk x percaya adanya Tuhan .
Sbb jiwa mrk kosong .
Dlm islam ibadah solat merupakan Tiang seri .
Tiang seri jika d makan anai2 maka sgt .udah rumah tu akan roboh .
Dlm syarikat kita solat adalah perkara yg utama 
Kekemasañya kahalusanya ,sehingga org terpikst dgn gisb sbb kemasnya dlm ibadah .
Tapi adakah semua kita begitu ? 
Kita dh buat ka FU ttg solat ,
Nk pastikan siapa yg sentiasa lambat .
Kmdian dan pastikan solat bagai mana cukup kah tiga rukun dlm solat tu .
Qauli 
Fiili 
Qalbi 
Bagaimana ketiga rukun serentak ada ,
Kena tanya apa rasa waktu wudu' waktu Takbir ,waktu rukuk .
Amat rugilah org yg meninggalkan solat .
Kena ingat perkara ini sbb ia perkara yg UTAMA .
KENA PASTIKAN SIAPA YG SENTIASA LAMBAT DAN KENAPA .
klau solat pun TUHAN kata masuk neraka weil ,klau x solat bagaimana ? 
Bagaimana klau tuhan matikan kita waktu begitu? 
Sepatutnya hal berkaitan ini kena menjadi keutamaan dlm berjuang .
Kalau dlm solat x da rasa malu ,takut sbb kalau x da rasa malu ,takut dan berbagai rasa2 dlm solat x da jaminan d luar solat dia akan takut d luar solat .
Kdg kita lihat mcm baik sdg dlm hatinya sgt sombong .
Berlaku berbagai masaalah d sana sbb solat d abaikan / solat yg x da jiwa .
Kdg duduk dlm satu rumah tapi bagaikan neraka ,
Itu lah neraka yg d segerakan .sbb bnyknya amalan ahli neraka yg d lakukan .maka Tuhan rasakan dulu percikan neraka bagi mrk yg melalaikan solat .
Berbagai masaalah yg berlaku ini krn solat yg x d hayati / d jiwaii.
Mudahan kita semua dpt membaiki solat yg menjadi tunggak dlm keidupan kita .

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 460  


*936*
Orang yang sentiasa mendapat kawan di dalam permusafiran,
hakikatnya tidak dianggap berdagang di tempat orang.
Orang yang tidak ada kawan di waktu bermukim,
hakikatnya orang itu seolah-olah berdagang di tempat orang. 

*937*
Sifat baik pada seseorang itu mudah saja berubah kepada jahat
tapi sifat jahat seseorang itu amat susah berubah kepada baik. 

*938*
Biasanya seseorang itu rasa tercabar dengan seseorang yang satu profesyen dengan orang itu.
Ulama rasa tercabar dengan ulama,
ahli perniagaan rasa tecabar dengan ahli perniagaan,
pemimpin rasa tercabar dengan pemimpin,
artis rasa tercabar dengan artis,
begitulah seterusnya kerana ada saingan.
Sebab itulah hasad dengki lebih mendalam pada seseorang yang sama profesyen atau yang sama bidangnya.  

*939*
Yang payah hendak berkawan adalah ulama, 
yang tiada setia dan kekal berkawan adalah orang politik,
yang mudah berkawan ialah orang yang satu negara atau kampung, sama-sama berada di tempat orang atau di negara orang. 

*940*
Ramai orang percaya adanya Tuhan
tapi  tidak mengenal-Nya.
Ramai juga orang yang mengenal-Nya
tapi tidak redha dengan-Nya.
Sedikit sahaja di kalangan manusia yang mengenal Tuhan dan redha dengan-Nya..

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Taqwa Aset Maknawi Untuk Akhirat  


 *Bertaubat* mengembalikan kebersihan maknawi dan rohani jasad daripada najis maknawi dan rohani yang tidak dapat dilihat.
Najis yang tidak nampak dipandang oleh mata lahir tapi bahaya.
Kembali bersih, Tuhan kasih.
Kalau kotor lagi, bersihkan lagi dengan bertaubat.
Ketentuan Tuhan kepada kita kenalah redha.
 *Redha* ertinya boleh menerima dengan senang hati, tidak sedikit pun sakit hati.
Di situlah keredhaan Tuhan.
Redha Tuhan sangat mahalnya.
Bukan senang hendak mendapatkan keredhaan Tuhan di dalam kehidupan.
 *Sabar* ertinya tahan menderita menerima ujian daripada Tuhan daripada sebarang yang kita tidak suka.
Sekalipun terasa sakit dan peritnya perasaan, namun tidak sampai keluh-kesah dan hilang pertimbangan.
Kita tetap tenang di samping mengingatkan dosa-dosa mengapa Tuhan menghukum kita dengan kesusahan.
Sabar juga adalah kasih sayang Tuhan pada hamba-hamba-Nya.
Pahalanya juga besar kerana diberi ganjaran tanpa hisab.
 *Mengorbankan hak* kita kerana Tuhan, di situlah pahala dan keredhaan-Nya.
Biasanya hak selalu sahaja manusia pertahankan.
Mempertahankan hak selalu sahaja menjadi masalah kepada manusia di dalam kehidupan.
Kerana hak, selalu sahaja berlaku perselisihan dan pergaduhan.
Ada orang korbankan hak, di situlah keredhaan Tuhan sedangkan orang lain pertahankan.
Seperti hak masa, hak harta, hak tenaga, hak giliran, hak perasaan.
Seberapa banyak hak seseorang yang sanggup dikorbankan,
itu adalah manusia luar biasa, wira di dalam pandangan Tuhan, bukan manusia.
Korbankan hak adalah sifat bertolak ansur.
Korbankan hak ada unsur-unsur berlapang dada dan jiwa terbuka.
Korbankan hak memberi manusia atau orang lain gembira.
Korbankan hak ramai orang yang senang dan suka.
Orang yang sanggup korbankan hak, orang yang tidak ada kepentingan peribadi di dunia.
Korbankan hak boleh melahirkan kasih sayang sesama manusia.
Alangkah besar pahala orang yang sanggup mengorbankan hak-haknya.
*Mujahadah* adalah sifat yang Tuhan suka.
Mujahadah itu terseksa kerana Tuhannya.
Terseksa kerana memaksa diri dan perasaan membuat yang dia tidak suka kerana Tuhan mencintainya.
Terseksa kerana memaksa diri dan perasaannya meninggalkan apa yang dia suka kerana keredhaan Tuhannya.
Bermujahadah, Tuhan akan tunjukkan jalan-jalan kebaikan kepada hamba-hamba-Nya.
Bermujahadah dianggap orang yang membuat baik,
Tuhan suka orang yang membuat baik.
Bermujahadah ertinya sanggup melawan hawa nafsu sedangkan orang lain tidak mampu melakukan.
Bermujahadah adalah satu gelanggang perjuangan yang lebih besar sekalipun ruang lingkupnya sempit daripada berjuang melawan musuh lahirnya.
Bermujahadah melawan nafsu ramai orang yang gagal sekalipun para pemimpin dan ulama.
Kerana itulah orang yang kuat bermujahadah adalah wira Tuhan, bukan wira bangsa.
Tapi tidak glamor, tidak ada nama kerana manusia tidak tahu, hanya Tuhannya.
Siapa yang hendak menjadi wira Tuhan, bersungguh-sungguhlah melawan hawa nafsunya.
Dia adalah wira Akhirat, bukan wira dunia.
Segala yang telah disebutkan tadi, ia adalah sebahagian sifat taqwa.
Sifat taqwa adalah harta benda, kekayaan, aset yang bersifat maknawi dan rohani untuk bekalan di Akhirat sana.
Sekianlah adanya. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 459  


*891* Jangan dirisaukan dengan kesusahan, ia bukan suatu dosa. Jangan merintih dengan ujian, ia bukan satu kesalahan.
Merintihlah kerana dosa dan bersedihlah kerana tidak sempurna ibadah
kerana ia adalah satu kesalahan. 

*892*
Engkau sedih dengan kemiskinan,
kalau kaya bolehkah pemurah?
Engkau sedih dengan kesusahan,
kalau senang bolehkah engkau beribadah lebih baik lagi? 

*893*
Bilamana orang yang bersyariat tidak berakhlak,
orang akan takut dengan Islam kerana menyangka begitulah kesan orang yang mengamalkan ajaran Islam di dalam kehidupan. 

*894*
Orang yang beribadah tidak berakhlak, ertinya ibadahnya tidak berbuah.
Tentu ada yang tidak kena di dalam ibadahnya.
Janganlah mengharapkan masuk ke Syurga dengan amal ibadah sekalipun banyak.
Tapi mohonlah masuk Syurga dengan rahmat dari Tuhan. 

*895*
Makanan yang sedap sekalipun,
kalau diletakkan di tempat yang kotor,
orang tidak akan memakannya.
Begitulah Islam itu,
kalau disampaikan dengan tidak berakhlak, orang akan menolaknya.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Usaha Yang Sia-Sia  



Kasihan manusia ini, 
ramai di antara mereka membuat kerja-kerja yang tidak seimbang.
Bahkan adakalanya membuat kerja-kerja yang sia-sia.
Kerja dunia yang sementara serius mereka mengusahakannya.
Dunia yang tidak lama, bertungkus-lumus mereka mendapatkannya.
Bukan sahaja dunia tidak lama yang disangka lama, hidup sampai ke tua,
ramai yang mati muda.
Segala yang diusaha dan diperolehinya ditinggalkan tidak boleh dibawa.
Sedangkan untuk Akhirat yang kekal abadi selama-lama telah dicuaikannya.
Mereka pergi ke negara yang kekal abadi tidak membawa apa-apa.
Bekal ke sana waktu di dunia telah dilupakannya.
Seperti tidak beribadah atau beribadah membuat sambil lewa, tidak berjiwa,
asal ada sahaja.
Pemurahnya tidak ada, maaf-bermaafan tidak biasa,
berkasih sayang sesama manusia telah dilupa.
Sabar dan redha tak usah dikata, memang tidak ada.
Mengutamakan orang lain bukan budaya hidupnya.
Ziarah-menziarahi bukan budayanya.
Menghormati hukum-hakam Tuhan di dalam hidupnya bukan disiplin hidupnya.
Islamnya hanya syahadah dan sedikit-sedikit ibadah lainnya, itu pun bukan dari jiwa.
Bertimbang rasa tidak dianggap agama, jiran tidak dianggap macam keluarga.
Yang ada, dia memikirkan kepentingan dirinya dan keluarga atau kroni-kroninya.
Orang miskin, susah, dapat bala, peduli apa!
Yang dibawanya ke Akhirat ialah sifat sombong, tamak, bakhil, pemarah,
zalim, megah, riyak, ujub.
Di samping lupa Tuhan, tidak takut dan tidak cintakan Tuhan.
Di ketika hendak mati masih di dalam angan-angan lagi, ingin menambah harta, mencari nama, ingin glamor.
Ketika itu juga masih hasad dengki, masih menghina orang, masih mengangkat diri.
Ajal pun sampai, mati tidak membawa apa-apa kebaikan, dengan kata-kata lain tidak membawa sifat taqwa sebagai bekal.
Yang dibawanya hanya sifat-sifat mazmumah yang bernanah di dalam jiwanya.
Aduh, malang sekali, dia pergi ke Akhirat membawa barang-barang yang dimurka untuk ke Neraka.
Barang-barang yang dibawa untuk ke Syurga tidak ada.
Maka rugilah dia sepanjang masa buat selama-lamanya.
Wal'iyazubillah daripada berlakunya seperti yang dikata. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


BALASAN NAN INDAH DARI KESABARAN TANPA BATAS  



◾️Abu Ibrahim bercerita:

•Suatu ketika, aku jalan-jalan di padang pasir dan tersesat tidak bisa pulang. Di sana kutemukan sebuah kemah lawas… kuperhatikan kemah tersebut, dan ternyata di dalamnya ada seorang tua yang duduk di atas tanah dengan sangat tenang…

•Ternyata orang ini kedua tangannya buntung… matanya buta… dan sebatang kara tanpa sanak saudara. Kulihat bibirnya komat-kamit mengucapkan beberapa kalimat..

•Aku mendekat untuk mendengar ucapannya, dan ternyata ia mengulang-ulang kalimat berikut:

*◽️الحَمْدُ لله الَّذِي فَضَّلَنِي عَلَى كَثِيْرٍمِمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيْلاً ..الحَمْدُ لله الَّذِي فَضَّلَنِي عَلَى كَثِيْرٍمِمَّنْ خَلَقَ تَفْضِيْلاً ..*

*◽️Segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas banyak manusia…*
*Segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas banyak manusia…*

•Aku heran mendengar ucapannya, lalu kuperhatikan keadaannya lebih jauh… ternyata sebagian besar panca inderanya tak berfungsi… kedua tangannya buntung… matanya buta… dan ia tidak memiliki apa-apa bagi dirinya…

•Kuperhatikan kondisinya sambil mencari adakah ia memiliki anak yang mengurusinya? atau isteri yang menemaninya? ternyata tak ada seorang pun…

•Aku beranjak mendekatinya, dan ia merasakan kehadiranku… ia lalu bertanya: 
_“Siapa? siapa?”_

*“Assalaamu’alaikum… aku seorang yang tersesat dan mendapatkan kemah ini” jawabku, “Tapi kamu sendiri siapa?”*
*“Mengapa kau tinggal seorang diri di tempat ini? Di mana isterimu, anakmu, dan kerabatmu?* lanjutku.

_“Aku seorang yang sakit… semua orang meninggalkanku, dan kebanyakan keluargaku telah meninggal…”_ jawabnya

*“Namun kudengar kau mengulang-ulang perkataan: “Segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas banyak manusia…!! Demi Allah, apa kelebihan yang diberikan-Nya kepadamu, sedangkan engkau buta, faqir, buntung kedua tangannya, dan sebatang kara…?!?”* ucapku.
_“Aku akan menceritakannya kepadamu… tapi aku punya satu permintaan kepadamu, maukah kamu mengabulkannya?”_ tanyanya.
*“Jawab dulu pertanyaanku, baru aku akan mengabulkan permintaanmu”* kataku.

_“Engkau telah melihat sendiri betapa banyak cobaan Allah atasku, akan tetapi segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas banyak manusia… bukankah Allah memberiku akal sehat, yang dengannya aku bisa memahami dan berfikir…?_
*“Betul”* jawabku. 
lalu katanya: _“Berapa banyak orang yang gila?”_
*“Banyak juga”* jawabku. 
_“Maka segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas banyak manusia”_ jawabnya.

_“Bukankah Allah memberiku pendengaran, yang dengannya aku bisa mendengar adzan, memahami ucapan, dan mengetahui apa yang terjadi di sekelilingku?”_ tanyanya.
*“Iya benar”* jawabku. 
_“Maka segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas orang banyak tsb”_ jawabnya.

_“Betapa banyak orang yang tuli tak mendengar…?”_ katanya.
*“Banyak juga…”* jawabku. 
_“Maka segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas orang banyak tsb”,_ katanya.

_“Bukankah Allah memberiku lisan yang dengannya aku bisa berdzikir dan menjelaskan keinginanku?”_ tanyanya.
*“Iya benar”* jawabku. 
_“Lantas berapa banyak orang yang bisu tidak bisa bicara?”_ tanyanya.
*“Wah, banyak itu”* jawabku. 
_“Maka segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas orang banyak tsb”_ jawabnya.

_“Bukankah Allah telah menjadikanku seorang muslim yang menyembah-Nya… mengharap pahala dari-Nya… dan bersabar atas musibahku?”_ tanyanya.
*“Iya benar”* jawabku. 
lalu katanya: _“Padahal berapa banyak orang yang menyembah berhala, salib, dan sebagainya dan mereka juga sakit? Mereka merugi di dunia dan akhirat…!!”_
*“Banyak sekali”,* jawabku. 
_“Maka segala puji bagi Allah yang melebihkanku di atas orang banyak tsb”_ katanya.

•Pak tua terus menyebut kenikmatan Allah atas dirinya satu-persatu… dan aku semakin takjub dengan  kekuatan imannya. Ia begitu mantap keyakinannya dan begitu rela terhadap pemberian Allaah…

•Betapa banyak pesakitan selain beliau, yang musibahnya tidak sampai seperempat dari musibah beliau… mereka ada yang lumpuh, ada yang kehilangan penglihatan dan pendengaran, ada juga yang kehilangan organ tubuhnya… tapi bila dibandingkan dengan orang ini, maka mereka tergolong ‘sehat’. Pun demikian, mereka meronta-ronta, mengeluh, dan menangis sejadi-jadinya… mereka amat tidak sabar dan tipis keimanannya terhadap balasan Allah atas musibah yang menimpa mereka, padahal pahala tersebut demikian besar…

•Aku pun menyelami fikiranku makin jauh… hingga akhirnya khayalanku terputus saat pak tua mengatakan:

_“Dan, bolehkah kusebutkan permintaanku sekarang… maukah kamu mengabulkannya?”_
*“Iya.. apa permintaanmu?”* kataku.

•Maka ia menundukkan kepalanya sejenak seraya menahan tangis.. ia berkata: 
_“Tidak ada lagi yang tersisa dari keluargaku melainkan seorang bocah berumur 14 tahun… dia lah yang memberiku makan dan minum, serta mewudhukan aku dan mengurusi segala keperluanku… sejak tadi malam ia keluar mencari makanan untukku dan belum kembali hingga kini. Aku tak tahu apakah ia masih hidup, ataukah telah tiad, dan kamu tahu sendiri keadaanku yang tua renta dan buta, yang tidak bisa mencarinya…”_

•Maka kutanya ciri-ciri anak tersebut dan ia menyebutkannya, maka aku berjanji akan mencarikan bocah tersebut untuknya…

•Aku pun meninggalkannya dan tak tahu bagaimana mencari bocah tersebut… aku tak tahu harus memulai dari arah mana…

•Namun tatkala aku berjalan dan bertanya-tanya kepada orang sekitar tentang si bocah, nampaklah olehku dari kejauhan sebuah bukit kecil yang tak jauh letaknya dari kemah si pak tua.

•Di atas bukit tersebut ada sekawanan burung gagak yang mengerumuni sesuatu… maka segeralah terbetik di benakku bahwa burung tersebut tidak lah berkerumun kecuali pada bangkai, atau sisa makanan.

•Aku pun mendaki bukit tersebut dan mendatangi kawanan gagak tadi hingga mereka berhamburan terbang.

•Tatkala kudatangi lokasi tersebut, ternyata si bocah telah tewas dengan badan terpotong-potong… rupanya seekor serigala telah menerkamnya dan memakan sebagian dari tubuhnya, lalu meninggalkan sisanya untuk burung-burung…

•Aku lebih sedih memikirkan nasib pak tua dari pada nasib si bocah…
•Aku pun turun dari bukit… dan melangkahkan kakiku dengan berat menahan kesedihan yang mendalam…

•Haruskah kutinggalkan pak Tua menghadapi nasibnya sendirian… ataukah kudatangi dia dan kukabarkan nasib anaknya kepadanya?
•Aku berjalan menujuk kemah pak Tua… aku bingung harus mengatakan apa dan mulai dari mana?

•Lalu terlintaslah di benakku akan kisah Nabi Ayyu ‘alaihissalaam… maka kutemui pak Tua itu dan ia masih dalam kondisi yang memprihatinkan seperti saat kutinggalkan. Kuucapkan salam kepadanya, dan pak Tua yang malang ini demikian rindu ingin melihat anaknya… ia mendahuluiku dengan bertanya: “Sudahkah kau temukan anakku?”

•Namun kataku: 
*“Jawablah terlebih dahulu… siapakah yang lebih dicintai Allah: engkau atau Ayyub ‘alaihissalaam?”*
_“Tentu Ayyub ‘alaihissalaam lebih dicintai Allah”_ jawabnya.

*“Lantas siapakah di antara kalian yang lebih berat ujiannya?”* tanyaku kembali.
_“Tentu Ayyub…”_ jawabnya.

*“Kalau begitu, berharaplah pahala dari Allah karena aku mendapati anakmu telah tewas di lereng gunung… ia diterkam oleh serigala dan dikoyak-koyak tubuhnya…”* jawabku.

•Maka pak Tua pun tersedak-sedak seraya berkata: _“Laa ilaaha illallaaah…”_ dan aku berusaha meringankan musibahnya dan menyabarkannya… namun sedakannya semakin keras hingga aku mulai menalqinkan kalimat syahadat kepadanya… hingga akhirnya ia meninggal dunia.

•Ia wafat di hadapanku, lalu kututupi jasadnya dengan selimut yang ada di dekatnya… lalu aku keluar untuk mencari orang yang bisa membantuku mengurus jenazahnya…

•Maka kudapati ada tiga orang yang mengendarai unta… nampaknya mereka adalah para musafir, maka kupanggil mereka dan mereka datang menghampiriku…

*“Maukah kalian menerima pahala yang Allah giring kepada kalian? Di sini ada seorang muslim yang wafat dan dia tidak punya siapa-siapa yang mengurusinya… maukah kalian menolongku memandikan, mengafani dan menguburkannya?”*
“Iya..” jawab mereka.

•Mereka pun masuk ke dalam kemah menghampiri mayat pak Tua untuk memindahkannya… namun ketika mereka menyingkap wajahnya, mereka saling berteriak: 
*_“Abu Qilabah… Abu Qilabah…!!”_*

•Ternyata Abu Qilabah adalah salah seorang ulama di lingkungan mereka, akan tetapi waktu silih berganti dan ia dirundung berbagai musibah hingga tinggal menyendiri, menjauh dari masyarakat...

•Kami pun menunaikan kewajiban kami atasnya dan menguburkannya, kemudian aku kembali bersama mereka ke Madinah…

•Malamnya aku bermimpi melihat Abu Qilabah dengan penampilan indah… ia mengenakan gamis putih dengan badan yang sempurna… ia berjalan-jalan di tanah yang hijau… maka aku bertanya kepadanya:

*“Hai Abu Qilabah… apa yang menjadikanmu seperti yang kulihat ini?”*
Maka jawabnya:
_“Allah telah memasukkanku ke dalam Jannah, dan dikatakan kepadaku :_

_◽️( سلام عليكم بما صبرتم فنعم عقبى الدار )_

_◽️Salam sejahtera atasmu sebagai balasan atas kesabaranmu… maka (inilah Surga) sebaik-baik tempat kembali_

وَاللّٰهُ أَعْلَمُ بِالصَّوَابُ

➖➖➖➖➖➖➖
_(Kisah ini diriwayatkan oleh Al Imam Ibnu Hibban dalam kitabnya: “Ats Tsiqaat”)_
_(Diterjemahkan oleh Abu Hudzaifah Al Atsary dari kitab: ‘Aasyiqun fi Ghurfatil ‘amaliyyaat, oleh Syaikh Muh. Al Arify)_

➖➖➖➖➖➖➖
_🖤 Jika anda menyukai tulisan ini, raih pahala dengan menyebarkannya_
   إن شآء الله

➖➖➖➖➖➖➖
➖➖➖➖➖➖➖

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 458  



*861*
Orang yang ada kepentingan, dia akan menjual nama pemimpin,
bukan kerana setia dengan pemimpin tapi agar orang mengikutnya. Kemudian dia akan menggunakan tenaga itu untuk kepentingan dirinya. 

*862*
Kalau diam itu mutiara, eloklah diam.
Jika bercakap itu mutiara, eloklah bercakap kerana manfaatnya merata. 

*863*
Biasanya bakal pemimpin umat Islam yang adil atau benar itu, ada isyarat dari Tuhan.
Di zaman nabi dan rasul, ada wahyu memberitahu.
Zaman tiada rasul dan nabi, mimpi atau firasat orang yang soleh memberitahu. 

*864*
Adakalanya berita-berita ghaib diberitahu kepada sesuatu umat tentang sesuatu kejadian akan berlaku,
agar manusia sedar tiada satu kuasa pun yang boleh menyekat dan boleh membendung,
padahal ia telah diberitahu lebih dahulu.
Begitulah hebatnya kuasa Tuhan,
tiada siapa yang boleh menghalangnya. 

*865*
Kebenaran yang akan berlaku di dalam kehidupan, tidak semudah yang kita fikirkan.
Ia melalui perjuangan.
Ia akan menempuh ujian demi ujian lebih dahulu.
Pengikut-pengikutnya akan disaring dan ditapis lebih dahulu agar yang lemah jiwa terbuang,
yang ada kepentingan akan menyisih diri, musuh di dalam selimut lari,
yang berpura-pura membawa diri,
hanya yang tinggal yang sejati,
barulah kebenaran itu diberi kemenangan.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Jika Tidak Takut Tuhan  


Jika seseorang tidak takut Tuhan,
sekiranya dia dapat untung, dia akan buat apa sahaja.
Dia tidak mengambil kira lagi orang lain susah dan menderita.
Yang penting kehendak nafsunya berjaya.
Sekiranya dia orang politik, boleh mengampu, berpura-pura, khianat, jatuh-menjatuhkan, sabotaj, suap-menyuap, tipu daya.
Jika dia orang ekonomi, tipu-menipu, tidak mahu bayar hutang, janji tidak tepat, menjual harga mahal, bermain riba.
Kalau dia pegawai kerajaan, rasuah, bermalas-malas, marah-marah, masa bekerja terlalu berkira, terlalu birokrasi.
Buruh kasar lain pula, selalu tuang kerja, berborak-borak, bercerita, menghabiskan masa, suka ponteng kerja, bermalas-malas aja.
Jika dia guru, menunggu-nunggu masa untuk balik, bekerja tidak ada jiwa, terpaksa kerana gaji, menjaga murid sambil lewa.
Sekiranya imam, bilal atau noja masjid, hendak cepat-cepat tutup masjid, hendak cepat-cepat balik, orang duduk lama sedikit di masjid, hati mendongkol sahaja.
Menjaga kebersihan masjid tidak sempurna. 
Buat kerja bukan dari hati tapi kerana gaji atau untuk untung peribadi.
Ahli-ahli ilmu, pendakwah, 
aktiviti itu, itulah duitnya, itulah ladangnya atau kelabnya.
Berlindung di sebalik kewajipan, sebenarnya cari makan.
Kalau dahulu, itu satu perjuangan, korban masa, korban harta kerana menyampaikan risalah Tuhan.
Bukan untuk mendapatkan wang, korban lagi wang, kerana itulah Islam berkembang.
Islam berkembang di nusantara kerana mereka yang berjuang.
Tapi kita berdakwah dan memberi ilmu kerana wang.
Ilmu dan dakwah sudah menjadi gelanggang cari makan.
Adakalanya untuk buat appointment dengan mereka itu, 
ada tawar-menawar, berapa banyak hendak diberi wang.
Kalau tidak sesuai dengan bayaran, tidak jadi datang.
Aduh! Agama sudah jadi ladang atau kilang untuk mendapatkan kekayaan.
Tanpa malu dengan Tuhan, dengan Rasul dan dengan pejuang-pejuang yang silam.
Begitulah kalau orang sudah tidak takut dengan Tuhan, 
agama sudah jadi tempat cari makan. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 457  



*856*
Ulama yang berwatak rasul boleh pimpin diri dan orang lain,
yang berwatak nabi boleh pimpin diri sendiri,
yang tidak berwatak rasul dan nabi, diri sendiri pun tidak mampu memimpinnya, apatah lagi orang lain. 

*857*
Orang yang kasyaf tanpa ilmu dan sebelum jiwanya bersih, biasanya syaitan dapat menipunya,
akhirnya orang itu akan tersesat. 

*858*
Seseorang wali itu tidak mesti ada karamah sebagai syarat kewaliannya
tetapi biasanya wali itu lumrah berlaku ke atas dirinya
sama ada karamah maknawi atau karamah hissi. 

*859*
Ilmu kerohanian tidak sama dengan ilmu batin.
Ilmu kerohanian ialah ilmu bagaimana bermujahadah membersihkan hati daripada mazmumah dan menghiasinya dengan mahmudah.
Ilmu batin ialah ilmu hanya  batin sahaja yang berperanan, anggota lahirnya tidak perlu bersyariat. 

*860*
Jangan hanya memberi makan jasad lahir dengan sempurna, sedangkan itu akan jadi tanah,
padahal roh akan kekal, sepatutnya
lebih perlu lagi diberi makan dengan sempurna.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Mari Kempen Tuhan  



Wahai manusia, 
marilah kita kempen mengenalkan Allah Taala sebagai Tuhan!
Supaya Tuhan itu dikenal dan disembah orang.
Agar kita semuanya takut dan mencintai-Nya.
Marilah kita jadikan Dia satu-satunya pemimpin, 
tak payah ditandingkan dengan sesiapa.
Dia adalah Esa, Maha Kuasa, Maha Mengetahui, Maha Melihat, Maha Mendengar, Maha Hebat. 
Tidak siapa pun serupa Dia.
Marilah kita promosi Tuhan ke seluruh dunia!
Mari kita kenalkan Tuhan.
Dia adalah Maha Suci dari sebarang penyerupaan, Maha Agung, Maha Perkasa.
Marilah kita kenalkan Tuhan agar kita semua jatuh hati kepada-Nya.
Ketahuilah, di antara sifat-Nya yang istimewa, Dia Maha Pengasih dan Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya.
Marilah kita sembah, puji, besarkan Dia sepanjang masa.
Marilah kita jadikan Tuhan adalah segala-segalanya sepanjang hayat kita.
Kita jadikan Dia tempat meminta, jadikan Dia Pelindung, Pendidik dan Penyelamat kita.
Marilah, marilah kita jadikan Dia tempat rujuk, tempat menyelesaikan segala masalah manusia.
Marilah kita ajak manusia dan marilah jadikan Tuhan Pemimpin kita semua tidak kira apa bangsa.
Marilah kita beritahu manusia bahawa ujian adalah didikan
dan pengajaran buat kita semuanya.
Juga rahmat dan nikmat adalah ujian, apakah kita bersyukur atau kufur dengan nikmat-Nya.
Mari, marilah kita kenalkan Tuhan bahawa Dia adalah Pencipta segala-galanya, Pentadbirnya, Berkuasa ke atasnya.
Selain Allah Taala tidak ada yang berkuasa malah dikuasa.
Tidak bersekutu di dalam kuasa, di dalam membuat, di dalam mentadbir dan menjaga.
Marilah kita beritahu manusia semuanya.
Bahawa Tuhan tidak perlu kepada makhluk tapi makhluk memerlukan
Tuhan.
Tidak mengambil manfaat di atas ciptaan-Nya.
Faedahnya kembali kepada makhluk.
Marilah kita ajak manusia, 
jadikan Dia kawan setia di mana sahaja.
Kawan di waktu bermukim dan kawan di hari musafir, di hari berehat dan di masa kerja.
Marilah kita puji Dia, cintai Dia dan ingat selalu kepada-Nya.
Wahai manusia, marilah kita promosikan Tuhan besar-besaran, terus-menerus 
hingga Dia dikenal orang di seluruh dunia.
Ketahuilah bahawa Tuhan adalah sumber keselamatan dan kesejahteraan.
Marilah kita lari kepada-Nya, jangan lari daripada-Nya.
Marilah kita mencintai, marilah kita takut kepada-Nya, 
nanti kita akan berkasih sayang sesama manusia.
Mari, mari, jangan lengah-lengah lagi kembali kepada Tuhan.
Sudah lama kita manusia lari dari-Nya.
Kita manusia huru-hara, menderita, sengsara kerana sikap manusia lari dari Tuhannya. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 456  



*851*
Biasanya maksiat dan kemungkaran itu meriah tapi jiwa tidak tenang.
Kebaikan itu tidak meriah tapi jiwa tenang. 

*852*
Apabila sebuah jemaah perjuangan kebenaran itu
Allah kehendaki kemenangan maka Allah-lah yang menjamin segala-galanya.
Jika sebuah jemaah itu yang inginkan kemenangan maka Allah tidak akan menjamin segala-galanya. 

*853*
Barangsiapa yang celik tentang zaman, dia akan pandai bertindak pada zamannya.
Barangsiapa yang buta tentang zaman, dia tidak akan pandai bertindak di zamannya. 

*854*
Kalau kita orang alim, hendaklah kita pandai menilai diri kita, apakah kita orang alim berwatak rasul atau orang alim berwatak nabi,
agar kita pandai berperanan di dalam kehidupan kita. 

*855*
Ilmu akal adalah melalui guru, belajar,
membaca, berfikir, mengkaji dan menyelidik.
Ilmu ilham, ilmu terjatuh di dalam hati tanpa fikir dahulu.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Agama Adalah Seluruh Kehidupan  



Agama adalah seluruh kehidupan.
Ada yang lahir, ada yang batin.
Iman, Islam dan Ihsan adalah patinya atau ajaran terpokok.
Pecahan dari tiga aspek tadi yang merupakan satu pakej, jadilah agama itu luasnya seluruh kehidupan.
Adakalanya disebut hablumminallah wahablumminannas.
Hablumminallah adalah asas dan tapak agama dari Tuhan.
Hablumminannas adalah cabangnya atau buah daripada hablumminallah.
Ertinya agama itu ia berlaku dan mesti berlaku di mana-mana.
Di dalam masjid sudah tentu semua orang tahu.
Ia berlaku di pejabat, di pasar, di tengah masyarakat, di dalam perjuangan, di dalam kebudayaan dan perhubungan.
Di rumahtangga, di dalam perhubungan, di dalam negara atau antarabangsa.
Berlaku di dalam jiran tetangga, di dalam pendidikan formal atau tidak formal.
Berkasih sayang, rasa bersama bekerjasama, bersatu-padu adalah agama.
Di dalam perhimpunan, di dalam perayaan, di dalam mesyuarat, di dalam bersukan, mesti ada agama.
Bertimbang rasa, peri kemanusiaan, bertolak ansur, berlapang dada, agama juga.
Di waktu memandu di jalan raya, membersihkan bandar, ketika bertugas menjadi nelayan, bekerja di kilang, semuanya agama.
Mentadbir negara, menjaga negara, menjaga keselamatan dan keamanan, juga agama.
Berkawan, berkenalan, berbual, makan, rehat-rehat, tidur dan baring adalah agama.
Begitulah luasnya agama, tidak seperti yang difaham selama ini oleh kita.
Tanggapan ramai orang Islam, agama itu hanya semata-mata ibadah, rukun Islam serta sunat-sunatnya.
Kalau agama itu berlaku di mana-mana, selagi berlaku syariat Tuhan sebagai disiplinnya, itu ibadah umumlah namanya.
Ertinya agama atau ibadah itu berlaku di udara, di darat, di laut, di hutan, di bukit, di gunung, di padang pasir, selagi ada manusia.
Kalau agama berlaku di mana-mana ertinya ibadah umum berlaku di mana-mana sahaja selagi ada manusia.
Sekiranya agama berlaku di mana-mana sahaja, selamatlah manusia.
Kerana makna agama itu: 'tidak kacau' mengikut bahasa Sanskrit.
Ertinya orang beragama tidak huru-hara di dalam kehidupan, ertinya aman damai, harmoni, bahagia.
Tapi makna agama itu telah dipersempit, maka manusia hidup huru-hara di mana-mana bahkan berlaku di masjid.
Kerana itulah umat Islam hina di mana-mana kerana agama yang diamalkan selama ini adalah sempit. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 455  


*846*
Di akhir zaman,
bulan Ramadhan meriah dengan makan minum
serta ibadah lahir
tapi hati manusia gelap gelita
dengan mazmumah
serta cintakan dunia. 

*847*
Di akhir zaman, walaupun fizikal selalu saja berdekatan
tapi hati berjauhan.
Sebab itulah perpaduan payah hendak dicetuskan. 

*848*
Barangsiapa menuduh seseorang itu bermasalah,
sedangkan dia bermasalah,
si penuduh itulah sebenarnya bermasalah. 

*849*
Kalau kita rasa susahnya miskin,
terseksanya sakit,
menderitanya ujian kesusahan
maka jangan kita suka kalau berlaku pada orang lain. 

*850*
Pemimpin yang berkarisma serta banyak memberi manfaat kepada orang,
pasti dia dikasihi kecuali orang yang hasad dengki sahaja yang membencinya.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Buru Dunia Bukan Kerana Tuhan  


Aku hairan manusia ini bahkan kasihan, pagi-pagi lagi setiap hari yang diburunya dunia.
Ada yang ke laut kerana dunia.
Ada yang ke kebun kerana hendak mendapatkan dunia.
Ada yang sibuk dan bergegas-gegas ke pejabat kerana dunia.
Ada yang ke sekolah kerana merebutkan dunia.
Ada yang mati di waktu pergi mencarinya.
Ada yang mati di waktu pulangnya.
Yang tidak mati sempat pulang, berletih-letihlah selepas buru dunia.
Buru dunia yang saya maksudkan agar jangan salah faham,
memburu dunia itu bukan kerana Tuhan, untuk Tuhan dan cara Tuhan.
Memburu dunia semata-mata sesuap nasi untuk perut kemudian ke jamban.
Memburu dunia semata-mata fikir minum dan makan.
Memburu dunia semata-mata mencari kekayaan, Tuhan tidak disertakan.
Ada yang mencari pangkat, nama dan glamor bukan cari Tuhan.
Yang agak baik sedikit memburu dunia kerana bangsa dan watan.
Setiap yang memburu tidak semuanya dapat lumayan.
Ada yang dapat sekadar makan, minum, berpakaian ala kadar, tempat kediaman.
Jarang sangat bahkan terlalu sedikit orang-orang keluar pagi mencari Tuhan,
kerana Tuhan, untuk Tuhan.
Orang mencari Tuhan sungguh dagang.
Mungkin diketawakan orang kerana ganjil daripada orang ramai.
Macam gagak putih di tengah-tengah gagak hitam, tentulah menarik perhatian orang.
Selepas itu sampai umur semuanya mati, apa yang dicari semuanya ditinggalkan.
Dia pergi ke Akhirat hendak bertemu Tuhan yang kekal abadi,
yang mereka akan ditanyakan semua persoalan.
Aduh! Bila ditanyakan nanti apakah boleh menjawab soalan?
Apabila ditanyakan nanti: 
mengapa ke laut, 
mengapa ke darat, 
mengapa ke sekolah, 
mengapa ke pejabat, 
bolehkah jawab?
Jawab mengikut kehendak Tuhan, bukan kehendak insan.
Apabila jawapan tidak betul, kena palu dan godam, sakitnya bersangatan.
Terpekik-pekik dan terlolong-lolong, tiada siapa yang boleh menyelamatkan.
Selepas itu terjun pula ke Neraka, penderitaannya tidak dapat dibayangkan.
Rupanya hasil buru dunia di dunia, kesudahannya bertemu Tuhan.
Di dunia hidup terlalu sekejap, di Akhirat berlama-lama tidak berkesudahan.
Kalau ke Syurga sungguh indah kehidupan, 
jika ke Neraka menanggung penderitaan.
Waktu di dunia betulkan cara hidup agar di Akhirat tidak kecundang. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 454  


*841*
Janganlah berpuasa
setakat tidak makan dan minum,
tapi puasa jugalah hati dan fikiran daripada perkara yang sia-sia. 

*842*
Janganlah setakat memeriahkan masjid,
tapi hati tidak dimeriahkan dengan zikrullah. 

*843*
Hidupkanlah hati di bulan Ramadhan dengan membesarkannya,
tawadhuk dan khusyuk kepada-Nya,
rasa malu dan takut,
cinta dan rindu,
menghina diri dan rasa lemah
barulah bererti kedatangan Ramadhan. 

*844*
Bawalah badan ke mana-mana
tapi hati biarlah bersama Tuhan. 

*845*
Tidak ada erti apa-apa
ibadah di bulan Ramadan,
walaupun meriah,
kalau ibadah itu tidak dihayati.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Tujuan Hidup Berjemaah  



Masuk jemaah bukan hendak mencari kepentingan diri.
Datang ke jemaah dengan tujuan hendak membaiki diri.
Seorang diri tidak mungkin boleh baiki diri sendiri.
Di dalam jemaah, mursyid yang memberi ilmu dan mendidik diri.
Tuhan menyuruh mesti berada di dalam jemaah, ia adalah Sunnah Nabi.
Ia boleh membawa rahmat, boleh berkubu membenteng diri.
Tidak ada jemaah, macam kambing mudah ditangkap oleh serigala jika bersendiri.
Berapa di dalam jemaah adalah wajib oleh Tuhan dan Nabi.
Tuhan tidak membenarkan umat Islam hidup sendiri-sendiri.
Setidak-tidaknya di dalam jemaah ada perpaduan lahir sekalipun belum perpaduan hati.
Lama-lama, perlahan-lahan setelah ada ilmu, sesudah di hati, terjadilah kesatuan hati.
Kerana itulah masuk jemaah bukan hendak mencari kesalahan orang.
Masuk jemaah kerana mudah mencari kesalahan sendiri untuk dibaiki.
Di dalam jemaah ada mursyid memerhati, ada kawan-kawan yang menasihati.
Mudahlah membaiki diri dan meningkatkan kualiti diri.
Kalau ada kelemahan kawan di dalam jemaah bukan hendak mengata dan mencaci.
Mereka juga macam kita juga, ada mempunyai kelemahan yang tersendiri.
Kalau boleh dan mampu bolehlah menasihati bukan mencaci.
Jika tidak mampu doakan mereka mendapat hidayah.
Begitulah kalau orang ikhlas dengan Tuhan dan Nabi.
Di dalam jemaah takkan tidak ada sedikit-sedikit pun kelemahan-kelemahan ahli bahkan pemimpin juga.
Kerana jemaah itu bukan jemaah Nabi dan Sahabat atau murid-murid Nabi.
Kita meminta jangan ada ahli-ahli mempunyai kelemahan peribadi.
Apakah kita mampu membaiki seratus peratus peribadi dan kelemahan diri?
Sebenarnya kita kurang nampak kesalahan sendiri kerana tidak muhasabah diri.
Kalaupun muhasabah diri ilmu kita tidak cukup menyuluh diri.
Apabila ilmu kita tidak cukup kita sangka sudah membaiki diri.
Orang yang baiki diri makin muhasabah, makin membaiki diri,
makin nampak kesalahan diri.
Kerana itulah orang bertaqwa itu di sisi Tuhan, dia anggap dirinya jahat.
Makin  membaiki diri makin nampak jahat diri.
Di dalam merasakan diri lemah dan tidak baik kemudian mati.
Itulah di antara caranya orang mati yang bertaqwa.
Kalau orang rasa dirinya baik, kalau dia bertaqwa pun ditarik balik.
Tolonglah ambil ingatan jangan menipu diri.
Rasulullah kalau ditanyakan dirinya dia adalah orang paling jahat.
Jika ditanyakan kepadanya apa kata Tuhan terhadapnya barulah dia berkata,
Tuhan kata saya orang yang terbaik di dunia.
Rujuk pada diri dianggap orang yang terjahat.
Kalau rujuk kepada Tuhannya dia akan mengatakan saya orang yang terbaik. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Kenapa Ubat Jiwa Tidak Berkesan?  



Sembahyang fardhu atau sunat adalah ubat penyakit hati yang berbagai-bagai jenisnya.
Membaca Al Quran adalah pil pengubat penyakit jiwa manusia.
Penyakit manusia yang penuh dengan mazmumah yang merupakan barah rohaniah dan lain-lain penyakit rohani yang membahayakan manusia.
Penyakit ini akan menular ke anggota lahir manusia yang merosakkan manusia lain pula.
Zikir yang menjadi wirid, sejenis ubat rohani manusia juga.
Kalau kena cara dan peraturannya, boleh menyembuhkan penyakit rohani manusia juga.
Belajar ilmu yang tujuannya sama sahaja, hendak membaiki penyakit batin manusia yang berbagai jenisnya.
Ada penyakit bakhil, tamak, pemarah, dengki, dendam, riyak, ego, megah, ingin nama, sum'ah, cinta dunia dan lain-lainnya.
Berfikir juga boleh mengubat penyakit rohani manusia kalau kena caranya.
Ini adalah jenis ubat yang bersifat maknawi dan rohani.
Apa yang telah kita sebutkan tadi semuanya ubat, ia adalah ubat hati dan jiwa.
Ubat nafsu yang sangat jahat yang liar dan rakus, gelojoh, sombong bodoh, merangsang dan mendorong.
Tegasnya, berbagai-bagai bentuk ibadah yang ada di dalam Islam, semuanya itu adalah ubat jiwa.
Supaya manusia sembuh daripada sebarang penyakit rohani yang merbahaya.
Agar masyarakat berkasih sayang, bertimbang rasa, rasa bersama, bekerjasama, bahagia dan harmoni.
Tapi ramai orang yang beribadah berbagai jenisnya, tidak pula menyembuh penyakit jiwa atau hati mereka.
Adakalanya makin banyak beribadah, semakin subur penyakit batin manusia.
Semakin banyak beribadah, semakin cinta dunia.
Semakin banyak beribadah, dengki dan pemarah masih subur di dalam hati manusia.
Semakin banyak beribadah, kasih sayang tidak ada.
Bela-membela tidak pernah ada di dalam kehidupan manusia.
Rupanya ibadah manusia itu tidak boleh mengubat penyakit rohani manusia.
Padahal Tuhan suruh beribadah tujuan berubat menghilang mazmumah yang merbahaya.
Kalau penyakit tidak sembuh, sudah tentulah ibadah itu banyak yang tidak kena.
Ibadah yang tidak faham, tidak dihayati sampai ke jiwa.
Ibadah itu adalah ibadah rangka sahaja.
Ibadah bangkai bernyawa yang tidak memberi faedah apa-apa kepada manusia.
Ibadah yang tidak boleh mengubat penyakit rohani manusia.
Tuhan tolak sahaja, tidak dapat pahala apa-apa.
Ibadah orang yang lalai untuk dimasukkan ke Neraka sahaja kerana beribadah tidak sampai matlamatnya. 


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 453  


*836*
Fikiran yang tidak digerakkan itu adalah culas, fizikal yang tidak diaktifkan itu adalah malas, jiwa yang tidak dihidupkan itu adalah lalai. 

*837*
Pembesar-pembesar zaman sekarang sudah hilang kemerdekaannya kerana program hidup mereka ditentukan oleh orang. 

*838*
Kalau masyarakat yang bermasalah ditangani oleh golongan bermasalah; mungkin masalahnya tidak sama di antara yang menangani dengan yang hendak ditangani;
masalah masyarakat bukan saja tidak selesai tapi akan menambahkan masalah. 

*839*
Gejala masyarakat tidak akan pulih kalau yang menanganinya ingin nama dan glamour atau dengan tujuan lain yang bersifat peribadi. 

*840*
Janganlah Ramadhan setakat memeriahkan yang lahir, meriah yang dapat dilihat oleh mata tapi hati gelap gelita, tidak bercahaya.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


MADAH baru 452  



*826*
Takutkan Tuhan itu boleh mencairkan dan menghancurkan dosa, seperti besi boleh dicairkan oleh api. 

*827*
Kenyangkanlah akal dengan ilmu dan pengalaman, kenyangkanlah hati dengan iman dan keyakinan, laparkanlah perut dengan makanan, nescaya Allah akan kurniakan ilmu hikmah. 

*828*
Tangisilah dosa-dosa kita. Kalau belum boleh menangis, buat-buatlah menangis kerana menangis itu tradisi orang soleh. 

*829*
Barangsiapa rasa tidak aman berhadapan dengan mati, itulah mudah-mudahan menjadi aman ketika hendak mati dengan rahmat Allah. 

*830*
Orang yang tiada ilmu, walaupun ingin menempuh jalan Allah namun dia tidak akan dapat menempuh jalannya kerana jalan itu bersifat maknawi dan rohani yang tidak dapat dilihat oleh mata kecuali dapat disuluh oleh akal dan dirasa oleh rohnya.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Makanan Roh, Akal Dan Jasad  




Semua anggota di dalam diri manusia kena diberi makan.
Anggota lahir mahupun anggota batin.
Kalau tidak, semua anggota itu akan kelaparan.
Ilmu adalah makanan akal.
Jasad, makanannya adalah nasi, roti dan sebagainya.
Roh, raja di dalam diri, makanannya adalah mengingati Tuhan (zikrullah).
Zikir di sini yang dimaksudkan bukan membaca ayat-ayat atau kalimah-kalimah dijadikan zikir.
Ini adalah bagi orang yang lalai atau bagi permulaan sebagai latihan.
Zikrullah di sini ialah mengenal Tuhan secara tepat
hingga terasa besar dan hebat.
Takut dan cintakan Tuhan sebagai  hiburan.
Jiwanya, rasa bertuhan sentiasa hidup.
Di masa bila dan di mana-mana sahaja. 
Ertinya, dia sentiasa bersama Tuhan.
Faham kerja dan peranan Tuhan sama ada lahirnya positif mahupun lahirnya negatif.
Setelah ada ilmunya, dihayati pula, jiwanya akan tenang.
Apa sahaja yang berlaku dalam dirinya, dia terhibur.
Dapat nikmat dia rasa bersyukur dan malu dengan Tuhannya, tidaklah takbur.
Mendapat ujian kesusahan, kemiskinan, kematian, kesakitan, sabar dia menerimanya.
Dia merasa mendapat pahala dari Tuhannya atau dosanya dihapuskan.
Senang hatinya dengan kesusahan-kesusahan itu.
Mendapat pahala atau penghapusan dosa, tentulah jiwanya terhibur.
Kalau tidak, akan masuk Neraka yang amat bahayanya dan dahsyatnya.
Apa sahaja yang dia hajatkan yang berbentuk kebaikan,
kadang-kadang dapat kadang-kadang tidak.
Adakalanya hendak mendapat seperti yang dia mahu,
tapi dapat kurang daripadanya, dia redha.
Dia baik sangka dengan Tuhannya.
Masa depannya dia serahkan kepada Tuhan di dalam dia berusaha.
Dia boleh menerima apa sahaja ketentuan dari Tuhannya.
Kecuali kekufuran dia tidak redha.
Kesenangan orang dia rasa senang, kesusahan orang dia rasa derita.
Hasad dengkinya tidak ada.
Fahaman seperti yang disebut adalah makanan jiwa.
Ia dianggap zikir kepada Tuhannya.
Siapa yang faham seperti yang diceritakan, dihayati, boleh diapply di dalam hidup,
dia tidak akan ditimpa penyakit jiwa.
Inilah dia pertahanan diri daripada terlibat dengan dadah dan segala gejala yang tidak sihat.
 

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster