Dunia setitis madu  


Suatu malam seorang lelaki bermimpi. Didalam mimpinya seekor singa mengejarnya.

Lelaki itupun berlari sekuat hati ke sepohon pokok besar. Tanpa berlengah dia memanjat dan duduk di dahan paling tinggi. Dia memandang ke bawah. Singa tidak berganjak menantinya di bawah pokok itu.

Kemudian lelaki itu menoleh kesebelah pada pangkal dahan itu ada dua ekor tikus. Seekor putih dan seekor hitam sedang mengelilingi  dahan tempatnya duduk dan menggigit dahan tersebut.

Pasti tidak lama lagi dahan itu akan patah dan jatuh.

Dalam keadaan cemas lelaki itu sempat menjeling kebawah. Bukan saja ada singa tapi juga seekor ular hitam yang besar sedang mengangakan mulutnya. Ular itu benar2 berada di bawah tempatnya duduk. Andai kata dahan tempatnya berpaut patah sudah tentu dia akan terus masuk ke dalam mulut ular.

Didalam kegelisahannya dia memandang keatas, mencari kalau kalau ada dahan yang lebih kukuh untuk dia berpaut.

Tiba- tiba dia terpandang dahan diatas kepalanya ada sarang lebah yang penuh dengan madunya. Beberapa titis madu menitis dari sarang itu lalu lelaki itu tertarik dan teringin untuk merasai madu itu.

Dijelirnya lidahnya dan dapatlah dia merasai madu yang menitis dari sarang lebah itu. Wau,sedap! Hatinya berbunga riang.

Dia ingin menikmati lebih banyak lagi madu. Semakin banyak ditelan semakin sedap hingga dia lupa pada bahaya yang sedang menantinya.

Kemanisan madu menyebabkan dia lupa pada dua ekor tikus yang sedang menggigit dahan tempatnya duduk.

Pada ular besar yang sedang menanti untuk menelannya dan pada singa yang setia menantinya dibawah jika tiba- tiba dahan tempat duduknya patah.

Pada ketika itu baru dia teringatkan bahaya yang sedang menantinya. Lelaki itu terjaga dari tidurnya.

Keesokan harinya dia bertemu dengan seorang alim untuk bertanyakan akan maksud mimpinya.

Orang alim itu berkata; singa itu adalah kematian kamu. Ia akan sentiasa mengejarmu ke mana saja kamu pergi.

Dua tikus hitam dan putih adalah siang dan malam.

Hitam adalah malam. Putih adalah siang yang sentiasa silih berganti menarikmu semakin hampir pada kematian.

Ular hitam besar yang sedang mengangakan mulutnya adalah kubur kamu. Kubur yang sentiasa menantimu sampai tiba saatnya kamu di kebumikan.

Manakala sarang lebah itu adalah dunia dan kemanisan madu yang menitis itu adalah kemewahan dunia.

Kita tertarik untuk menjamah sedikit kemewahan dunia dan ia amat menyeronokkan.

Keseronokan kemewahan dunia menarik kita untuk merasanya lagi dan lagi.

Akhirnya kita hanyut didalam kemewahan serta kemanisan dunia.

Kita lupa tentang masa yang berputar.

Kita lupa tentang kematian begitu hampir dan kita lupa tentang kubur yang menanti dan memanggil.

Jadikan cerita ini peringatan dan iktibar untuk kita menjadi yang lebih baik.

Carilah dunia untuk kesinambungan kehidupan dan kejarlah akhirat untuk bekalan untuk bertemunya.

Tak salah andai kita ingat mengingati.

Wallahu a'lam.

AddThis Social Bookmark Button


0 comments: to “ Dunia setitis madu

Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster