Warkah Pengerusi...  

Assalamualaikum..
Salam perjuangan anak2 buah KRM yang dikasihi.
Pastikan anda memulakan kumpulan usrah seperti yang telah ana britau. Mulakan ia sedikit2. Pastikan istiqamah dan laksanakan dengan jiwa yang penuh kasih sayang. Ini satu permulaan yg sangat indah. Pastikan ia berterusan. Dari sini membina ukhuwah. Ia sangat indah! Benar2 sngat indah..
Dari ana, tidak ada yang lebih mengembirakan melainkan semua ahli KRM dapat bekerjasama dalam satu kumpulan yang sangat berukhuwah dan berusaha sama2 untuk menggemilangkan islam.. antum semua orang2 yg hebat! Percayalah.. semuanya bermula ditangan anda. Jika kita inginkan kebaikan, Allah akan tunjukkan jalannya. Allah sentiasa bersama antum semua. Percayalah adik2ku.
Maaf atas segala kekurangan ana sebagai ketua yang sangat banyak cacat cela ini. Ana Cuma mahu melihat Islam itu kembali gemilang. Dan ana harap ia bermula dari antum semua, ahli KRM induk yang sangat ana cintai. Sesungguhnya ana sangat mencintai antum semua lebih dari ana mencintai diri ana. Ana cuba memberi yang terbaik buat antum semua,
Ahli2 KRM sekalian,
Pastikan target kita tercapai..
2010 -suasana Islam yang sangat terserlah di IPSMB.
-pelajar2 IPSMB mempunyai kesedaran yg tinggi terhadap Islam

Semua ini tidak bermula dari semangat yg turun naik tetapi bergantung kepada sejauh mana anda semua membaiki diri. Atas dasar itu ana menyeru kepada semua ahli KRM untuk membaiki ibadah yang pokok iaitu tiang seri agama kita yakni SOLAT. Solatlah sumber kejayaan kita. Antum semua cubalah formula ini. Umat islam telah lupa dengan formula ini. Inilah formula yang rasulullah ajar.

Fahami ilmu tentang solat- hayati solat-

Satu lagi usahakan taqwa kepada Allah. Caranya ialah baiki hati kita. Bersihkan ia dari mazmumah. Mazmumah yang bersarang di hati kita yg menyebabkan perjuangan kita banyak masalah dan org byk masalah dengan kita.
Ibadah lahir(10%) + ibadah rohani(90%) = 100% kekuatan Islam
Nak baiki hati, perlu mujahadah nafsu sebaik mungkin. Kemudian isi ia dengan sifat2 mahmudah.
insyaAllah antum semua akan Berjaya mencapai apa yg kita cita2kan bersama.
Ada masalah, nk nasihat bley jumpa nga ana. insyaAllah ana bantu sedaya mungkin.
Sekian, terima kasih.
p/s= ana sentiasa ada masa dengan antum semua, insya Allah.
wslm..
Selamat berjuang…

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Ramadhan berbicara denganku..  

Ramadhan telah sampai ke hari ke-20…
Adakah ramadhan aku telah sampai ke tingkatn yg sama dgn angka 20 itu?
Ermmm... jwb sendiri.. aku terus berdoa semoga Allah terus menunjukkan aku jalan kebenaran, jalan yang sangat indah.. yg harus aku miliki.. harus.. ehhh.. bukan aku sahaja, malah semua manusia termasuk yg berada di institut ini.=)
Kalo shbt2 nk tau jalan taqwa ini jalan yg benar-benar membawaku ke jalan yang sangat memberi kesan ke dalam jiwa sesiapa yg menginginkannya.. dalam keadaan dunia yg di bungkam oleh jahiliyyah. Aku x mahu turut hanyut bersama aliran jahiliah yg sangat pesat mmbangun. isshh... kalo manusia amik tau tentang keadaan umat Islam sekarang dan dibndingkn dengan sabda2 nabi.. subhanallah, dah btol sme. Keadaan umat skrg same mcm dlm hadis-hadis 2. Xyh care la tntg khilafiyah ulama, tp ikut jumhur ulama yg rmai, hadis-hadis itu sepakat dterima..so, nabi gtau tntg masyarakat yg telah rosak ini, ada sebilangan yg amat di cintainya..dirinduinya...
Kata nabi.. aku amat merindui ikhwan-ikhwanku di akhir zaman..
Sahabat pun brtanya... ya rasulallah, kamilah yg kau maksudkan itu, shbt2mu?
Bukan kamu..
Shbt2 cmburu..Sahabt2 menangis... mereka ingin tau sapa yg dimaksudkan Rasulullah.
Ikhwan-ikhwanku ini adalah golongan selepas kamu..mereka x pernah bertemu denganku tetapi sangat mencintaiku.. kehidupan mereka seperti abid di malam hari dan singa di siang hari...
Marilah kita menyahut seruan ini, untuk menjadi calon2 ikhwan ini.. golongan ini sedikit ttpi sangat besar di sisi tuhan kerana taqwanya..
Sama seperti tentera badar, walaupun sedikit tp sangat besar di sisi tuhan sehingga berjaya mengalahkan musuh yg ramai.. inilah peperangan pertama malaikat turun mmbantu peperangan.
Sangat hebat org yg mengusahakan taqwa..tuhan janjikan ‘manna was salwa’ seperti mana yg disebutkan dalam al-quran.....
Sangat indah...... SANGAT INDAH JIKA KITA BENAR2 MENGHAYATI ISLAM DALAM JIWA.
Ya Allah, kurniakan rasa keindahan itu dalam jiwaku, agar aku bisa tenang berada dalam duniamu ini.. tenang berdepan dengan masalah dan pelbagai kesulitan hidup. Pasti kau permudahkan yaAllah.. sebab kau dah berjanji dan sesungguhnya kau tidak memungkiri janji.
Ya Allah, Kurniakan kecintaanku kepada kekasihmu, Muhammad s.a.w...
Aku byk mncuri masa untuk mmbaca kisah hidupnya yg penuh keperitan dan keindahan itu. Sehingga baginda mmpu melahirkan golongan org2 yg hebat.
Hebat kerana taqwanya. Maka tuhan bagi pertolongan. Umat islam sekarang sudah jauh untuk memahami taqwa itu..sbb itu mereka terhina, kami terhina.. moga engkau datangkan pembela yg mampu menyelesaikan masalah umat ini.. supaya umat islam kembali mengusahakan taqwa..
Kerana itulah satu2nya kekuatan umat Islam.. kalau mereka faham.. insya Allah aku akan sentiasa berbicara dengan mu di dalam smbhyg ku, dlm doaku memohon, dlm rintihanku.. moga2 kau kurniakan kepadaku dan kepada semua rakan2 seperjuanganku..
Aku tahu ya Allah pembela itu telah engkau hadirkan Cuma belum masanya.. tiba masanya, pasti seluruh dunia akan terkejut kerana kehadirannya.. masa itu ,aku SANGAT MENGINGINKAN AKU MASIH DALAM KEADAAN BERIMAN, TIDAK DISESATKAN OLEH DAJJAL LAKNATULAH.. iman kami senipis kulit bawang ini mampu hancur bila2 masa sahaja. Moga engkau selamatkan aku dari fitnah dajjal.. segerakanlah kehadiran pejuang kebenarannya itu.. dunia sangat merinduinya kehadirannya..
Semoga Ramadhan ini membawa berita gembira kepada umat Islam. Semoga kau kembalikan kegemilangan islam dengan lahirnya.. baldatun toiyibatun wa rabbun ghafur... ameen

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


DOa Mullimeen  

Ya Allah..Muliakan Islam dan Muslimin.Ya Allah..Hinakan Syirik dan Musyrikin.Ya Allah sesungguhnya kami meletakkan leher musuh-musuh kami kepada Engkau.Dan Kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan-kejahatan mereka.Ya Allah.. LEBURKANlah kumpulan mereka.PECAHBELAHkan dan KACAU-BILAUkanlah pertubuhan mereka.GONCANGkan pendirian mereka.Dan hantarkanlah tentera-tentera Engkau kepada mereka. Ya Allah, bantulah Islam dan Muslimin.Bantulah Mujahideen di Palestin.Bantulah Mujahideen di Iraq.Bantulah Mujahideen di Kashmeer.Bantulah Mujahideen fi kulli makaan wa fi Kulli zaman, Ya Allah..Wahai Tuhan yang menewaskan bala tentera al-ahzab Kalahkan mereka! Kalahkan mereka! Kalahkan mereka!.Dan menangkan kami ke atas mereka.Ameen..ameen..ameen.. Ya Rabbal 'alameeen.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Syarat ukhuwah Islam  

Syarat-syarat Ukhuwah Islamiyah
Bismillah dan assalamualaikum. Kali ini aku berminat utk berkongsi dgn rakan2 tentang sebuah perkara yg baru aku pelajari. Maybe sebelum ini aku hanya dengari gitu2 sahaja, namun alhamdulillah kerana aku telah diberi kesempatan utk memahami apekah yg dimaksudkan dgn ukhuwah islamiyah yg kite sering dgr saban hari. Aku amat tertarik dgn definisi ukhuwah yg dijelaskan oleh Imam as-Syahid Hassan al-Banna ;
“Terikatnya hati-hati dgn ruh-ruh ini dgn ikatan aqidah, kerana aqidah itu adalah ikatan paling kuat dan mahal. Ukhuwah itu saudara iman, perpecahan itu saudara kekufuran. Kekuatan yg pertama adalah kekuatan kesatuan dan tidak akan wujud tanpa kasih sayang. Serendah-rendah ukhuwah itu adalah berlapang dada, dan setinggi-tingginya adalah ‘ithar’ (melebihkan kepentingan saudara lain)”
Definisi yg diberikan oleh al-Banna pastinya mengetuk hati2 kita, dan mengajak kita utk membuat koreksi ikatan ukhuwah yg kita bina bersama saudara2 kita yg seagama. Adakah sudah mempunyai ciri2 seperti yg disebutkan di atas? Jika belum lagi, mari kita perbaiki bersama, dapat asas pn jadi la kan. Sekurang2nya kita sudah dapat teori dan tahu ke arah mana seharusnya kita letakkan halatuju kita dalam bersaudara sesama kita. InsyaAllah. Dan di bawah ini pula adalah artikel yg aku petik dari
ausis.org yg membahaskan tentang syarat2 ukhuwah Islamiyah. Seperti solat yg kita lakukan sehari2. Sudah tentu kita memelihara kesemua syarat2nya agar solat tersebut sah dan sempurna dan sebelum diterima oleh Allah swt. Begitu juga dgn ukhuwah, turut mempunyai beberapa syarat yg perlu dipatuhi agar ia layak ataupun sah diterima sbg ukhuwah Islamiyah. Sama2 kita berkongsi bersama. insyaAllah..
Ukhuwah Islamiyah memiliki persyaratan dan landasan yang harus dipenuhi agar dapat diterima oleh Allah SWT. Berikut ini adalah syarat terpenting dan landasan paling pokok dalam menerapkan ukhuwah Islamiyah.
1. Ikhlas karena Allah Semata
Ukhuwah islamiyah akan terlaksana jika orang-orang yang terlibat di dalamnya mampu membebaskan dirinya dari kepentingan dan keuntungan pribadi. Mereka berukhuwah atas dasar semata-mata karena Allah. Jika ukhuwah ini berlandaskan semata-mata karena Allah swt., maka akan memberikan dampak positif yang keberadaannya dapat dirasakan masyarakat.
2. Harus Disertai Iman dan Takwa
Ukhuwah islamiyah tidak mungkin akan terwujud kecuali seorang muslim memilih sahabat-sahabatnya yang mukmin dan mengambil teman-temannya yang paling beriman dan bertakwa. Allah berfirman:
“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara…” (AJ-Hujurat: 10)
“Teman-teman dekat pada hari itu sebagiannya musuh bagi sebagian yang lain, kecuali yang bertakwa.” (Az-Zukhruf: 67)
Rasulullah juga bersabda:“Abu Sa’id Al-Khudri mengatakan bahwa Rasulullah saw. bersabda, ‘Janganlah kamu berteman melainkan orang mukmin dan janganlah makan makananmu melainkan orang yang bertakwa’.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Hibban, dan Hakim, hadits shahih)
Jika ukhuwah islamiyah ini terdiri atas orang-orang beriman dan bertakwa, maka ikatannya akan kukuh dan kuat, tidak mungkin tergoyahkan oleh apapun dan siapapun, walau badai fitnah dan angkara murka mengguncangnya.
3. Harus Iltizam (Komitmen) dengan Manhaj Islam
Keiltizaman ukhuwah dengan manhaj Islam akan dapat terwujud jika dua orang atau pihak yang saling bersaudara berjanji setia untuk berhukum dengan hukum Allah swt. dan mengembalikan segala persoalan kepada petunjuk Nabi Muhammad SAW.
Hal ini telah diisyaratkan oleh Nabi Muhammad saw. dalam hadits yang menjelaskan tentang dua orang yang saling mencintai dan berpisah karena Allah. Keduanya berjanji berkumpul untuk berpegang teguh kepada syariat Allah dan berpisah dalam keadaan tetap mengamalkan syariat Allah.
Oleh karena itu, bila dua orang Sahabat Rasulullah SAW berjumpa, mereka tidak akan berpisah kecuali satu diantara mereka telah membaca surat Al-‘Ashr, kemudian saling mengucapkan salam. Hal ini menunjukkan bahwa keduanya berjanji setia melaksanakan manhaj Islam dalam hidupnya. Mereka berjanji setia atas dasar iman dan amal shalih untuk saling berwasiat dengan kebenaran dan kesabaran serta berjanji setia akan selalu menegakkan Islam serta beriltizam penuh dengan Al-Qur’an dan seluruh prinsip Al-Qur’an, baik keyakinan hatinya, ucapan lisan, dan amal fisiknya.
4. Tegak Berasas Nasihat karena Allah
Seorang muslim harus menjadi cermin saudara muslim lainnya. Jika salah seorang muslim melihat saudaranya berbuat baik, ia memberi semangat agar terus meningkatkan amal kebaikannya. Akan tetapi, jika ia melihat saudaranya mengerjakan sesuatu yang kurang sempurna, ia akan menasihatinya dengan cara yang baik, -secara diam-diam- dan menganjurkan agar ia bertaubat kepada Allah agar kembali ke petunjuk Dinul Haq. Dengan demikain, terjadilah tolong-menolong yang penuh keutamaan, dan jauh dari kenistaan.
Jelaslah bahwa salah satu konsekuensi iman adalah menjauhkan dan memutuskan hubungan dengan orang-orang yang terus-menerus dalam kekufuran serta memusuhi Allah dan Rasul-Nya. Di pihak lain, Islam menempatkan ikatan ukhuwah islamiyah di atas semua ikatan, dan menempatkan persaudaraan aqidah Rabbaniyah berada di atas segala persaudaraan. Oleh karena itu, prinsip Islam yang tetap dan tidak berubah-ubah adalah, “Sesungguhnya orang yang beriman itu adalah bersaudara.”
5. Setia dalam kesenangan dan kesusahan
Rasa kesetiaan dan tolong-menolong saat susah dan senang tidak akan terwujud jika dikalangan mereka tidak tumbuh rasa sependeritaan dan sepenanggungan. Oleh karena itu, jika Islam mewajibkan berbuat tolong-menolong sesama muslim, sudah tentu tolong-menolong tersebut berada dijalan Allah. Karena pada hakikatnya, dua orang yang bersaudara di jalan Allah telah mengikat janji setia untuk selalu berpegang dengan manhaj Islam, baik perkataan maupun perbuatannya. Mereka berjanji untuk melaksanakan Islam secara utuh dan konsekuen, tidak boleh melakukan penyimpangan sedikitpun dari garis-garis Islam. Allah berfirman:
“…Hendaklah kamu tolong-menolong dalam kebaikan dan takwa” (Al-Maidah: 2)
Rasulullah juga bersabda:“Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya sendiri’.” (HR. Bukhari Muslim dari Anas)
Orang-orang yang bersaudara karena Allah, mengutamakan pelaksanaan prinsip syariat dan iltizam yang penuh dengan sistem Islam. Ringkasnya, dalam upaya membangun tegaknya ukhuwah islamiyah persyaratan-persyaratan di atas harus dipenuhi. Apabila persyaratan di atas terpenuhi, maka ukhuwah akan tangguh dan tegar. Ukhuwah tidak akan terpengaruh oleh badai dan topan yang menerpanya. Ukhuwah akan menjadi kokoh seperti gunung, bersinar terang seperti matahari, dan selalu ceria seperti pagi yang cerah.
(Dipetik dari buku Abdullah Nasih Ulwan, “Persaudaraan Islam”.)
InsyaAllah, dgn ape yg kita dapat kongsi pada hari ini, kita jadikan panduan utk menilai semula amalan2 kita. Adakah kita mengerjakan amal2 hanya kerana Allah semata2 ataupun kerana kepentingan diri kita sendiri? Perbaharui dan tajdid niat kita sehari2. Semoga setiap kerja yg kita lakukan diterima sebagai amal dan seterusnya menjadikan seluruh kehidupan kita diterima sebagai ibadah. InsyaAllah..ameen. InsyaAllah jumpe lagi ye..syukran..wassalam.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Ada Apa Dengan Cinta?  

DIALOG ANTARA USTAZ DAN PELAJAR YANG DITANGKAP KHALWAT
Keterangan: Ikuti dialog oleh satu pasangan yang sedang berkhalwat tertangkap oleh seorang ustaz. Hayatilah intisari dialog ini, dan muhasabahlah diri kita masing-masing.
Pelajar: Kami tidak berzina!
Ustaz: Maaf, saya tidak menuduh awak berzina tetapi awak menghampiri zina.
Pelajar: Kami hanya berbual-bual, berbincang, bertanya khabar, minum-minum adakah itu menghampiri zina?
Ustaz: Ya, perbuatan ini menjerumus pelakunya ke lembah perzinaan.
Pelajar: Kami dapat mengawal perasaan dan kami tidak berniat ke arah itu.
Ustaz: Hari ini, ya. Besok mungkin kamu kecundang. Kamu dalam bahaya. Jangan bermain dengan bahaya. Iblis dan syaitan akan memerangkap kamu. Sudah banyak tipu daya iblis yang mengena sasaran. Iblis amat berpengalaman dan tipu dayanya amat halus. Ia telah menipu nenek moyang kita yang pertama, Adam dan Hawa. Jangan pula lupa. Siapalah kita berbanding Adam dan Hawa? Ia ada lebih 1001 cara. Ingat pesanan Rasulullah S.A.W.: “Janganlah engkau bersendirian dengan seorang wanita kecuali ketiganya adalah syaitan.” (Riwayat Tabrani). Syaitan akan menghembus perasaan berahi, kita lemah untuk menghadapi tipu daya iblis.
Pelajar: Tidak semestinya semua orang bercinta menjurus kepada penzinaan. Ada orang bercinta dalam telefon dan hantar SMS sahaja. Tak pernah bersua muka pun.
Ustaz: Betul. Itu adalah salah satu yang dimaksudkan dengan menghampiri zina. Memang pada awalnya tidak bersua muka, tapi perasaan pasti bergelora. Lambat laun desakan nafsu dan perasaan serta hasutan iblis akan mengheret kepada suatu pertemuan. Pertemuan pertama tidak akan terhenti di situ sahaja, percayalah, ia akan berlanjutan dan berterusan. Tidakkah itu boleh membawa kepada penzinaan akhirnya?
Pelajar: Takkan nak berbual-bual pun tak boleh? Itu zina juga ke?
Ustaz: Zina ada bermacam-macam jenis dan peringkatnya, ada zina betul, ada zina tangan (berpegang-pegangan), ada zina mata (melihat kekasihnya dengan perasaan berahi). Melihat auratnya juga zina mata. Zina hati iaitu khayalan berahi dengan kekasih sepertimana yang dinyatakan oleh Rasulullah S.A.W.: “Kedua-dua tangan juga berzina dan zinanya adalah menyentuh. Kedua kakinya juga berzina dan zinanya adalah berjalan (menuju ke tempat pertemuan). Mulut juga berzina dan zinanya ialah ciuman.” (Muslim dan Abu Daud). Sebenarnya jalan dan lorong menuju kepada penzinaan amat banyak. Jangan biarkan diri kita berada atau melalui mana-mana jalan atau lorong yang boleh membawa kepada penzinaan.
Pelajar: Duduk berdiskusi pelajaran tak boleh ke? Bincang pelajaran sahaja!
Ustaz: Berdiskusi pelajaran, betul ke? Jangan tipu. Allah tahu apa yang terselit dalam hati hamba-hambanya. Kita belajar nak keberkatan. Kalau cemerlang sekali pun, kalau tak diberkati Allah, kejayaan tidak akan membawa kebahagiaan. Hidup tidak bahagia, akhirat lebihlah lagi. Jangan berselindung disebalik pelajaran yang mulia. Allah suka kepada orang yang berilmu. Jadi belajar hendaklah ikut batas dan ketentuan Allah. Belajar akan jadi ibadat. Adakah berdiskusi macam ini akan ditulis ibadat oleh malaikat Raqib dan Atiq?
Pelajar: Sungguh! Bincang pelajaran sahaja. Ni study group.
Ustaz: Study group? nampak macam lain macam saja. Manja, senyum memanjang, tak macam gaya berdiskusi. Takkan study group berdua sahaja? Ke mana-mana pun berdua. Kalau ye pun carilah study group ramai-ramai sedikit. Kalau duduk berdua-dua macam ini.. betul ke bicang pelajaran? Jangan-jangan sekejap saja bincang pelajaran, yang lain tu banyak masa dihabiskan dengan fantasi cinta!
Pelajar: Tidaklah. Sungguh berbincang pelajaran.
Ustaz: Baik sungguh awak berdua. Takkan awak berdua tak perasan apa-apa? Awak kurang sihat ke? Ingat, kita bukan malaikat, tak ada nafsu. Kita manusia. Jangan nafikan fitrah manusia. Kita ada nafsu, ada keinginan. Itulah manusia.
Pelajar: Kami sama-sama belajar, study group, saling memberi semangat dan motivasi.
Ustaz: Tak adakah kaum sejenis yang boleh dijadikan rakan belajar? Habis sudahkah kaum sejenis yang boleh memberikan motivasi? Jangan hina kaum sejenis. Ingat banyak orang cemerlang yang belajar hanya dengan kaum sejenis. Lebih tenang perasaan, tidak terganggu, dapat berkat dan rahmat pula.
Pelajar: Takkanlah tak ada langsung ruang yang dibenarkan dalam islam untuk bercinta? Adakah islam membunuh terus naluri cinta?
Ustaz: Naluri adalah sebahagian daripada kesempurnaan kejadian manusia. Naluri ingin memiliki dan suka kalau dimiliki (sense of belonging) adalah fitrah. Kalau naluri tidak wujud pada diri seseorang, tak normal namanya. Islam bukan datang untuk membunuh naluri seperti yang dilakukan oleh para paderi atau sami. Jangan nafikan naluri ini. Jangan berbohong pada diri sendiri. Bukan salah dan berdosa kalau perasaan itu datang tanpa diundang. Itu adalah fitrah. Maka tundukkan naluri itu untuk patuh pada perintah Allah. Jadilah manusia yang sihat pada nalurinya. Jangan jadi malaikat! kerana Allah ciptakan kita sebagai manusia. Dunia dan segala isinya akan hambar tanpa naluri nafsu.
Pelajar: Tentu ada cinta secara Islam.
Ustaz: Cinta secara islam hanya satu iaitu perkahwinan. Cinta berlaku setelah ijab qabul; cinta lepas kahwin. Itulah cinta sakral dan qudus. Cinta yang bermaruah. Bukan cinta murahan. Inilah kemuliaan agama kita, Islam. Apabila Islam melarang cinta antara lelaki dan wanita sebelum kahwin, ia membawa kepada sesuatu sebagai ganti yang lebih baik iaitu perkahwinan. Sabda Rasulullah S.A.W.: “Tidak ada yang lebih patut bagi dua orang yang saling mencintai kecuali nikah.” (Ibni Majah). Cinta adalah maruah manusia. Ia terlalu mulia.
Pelajar: Kalau begitu, cinta semua menghampiri kepada penzinaan?
Ustaz: Ya, kalau lelaki dan perempuan bertemu tentu perasaan turut terusik. Kemudian perasaan dilayan. Kemudian teringat, rindu. Kemudian aturkan pertemuan. Kemudian duduk berdua-dua. Kemudian mencari tempat sunyi sedikit. Kemudian berbual panjang sehingga malam gelap. Hubungan makin akrab, dah berani pegang tangan, duduk makin dekat. Kalau tadi macam kawan, sekarang macam pengantin baru. Bukankah mereka semakin hampir dan dekat dengan penzinaan? Penghujung jalan cinta adalah penzinaan dan kesengsaraan. Kasihanilah diri dan ibu bapa yang melahirkan kita dalam keadaan putih bersih tanpa noda seekor nyamuk sekalipun!
Pelajar: Masih ramai orang yang bercinta tetapi tetap selamat, tidak sampai berzina. Kami tahan diuji.
Ustaz: Allah menciptakan manusia. Dia tahu kekuatan dan kelemahan manusia. Manusia tidak tahan ujian. Oleh itu, Allah memerintahkan supaya diri menjauhi perkara yang ditegah. Takut manusia kecundang.
Pelajar: Jadi manusia itu tak tahan diuji?
Ustaz: Kita manusia dari keturunan Adam dan Hawa, sejak awal penciptaan manusia, Allah telah mengingatkan manusia bahawa mereka tidak tahan dengan ujian walaupun kecil. Allah takdirkan satu peristiwa untuk iktibar manusia. Allah tegah Adam dan Hawa supaya jangan makan buah Khuldi dalam syurga. Allah tahu kelemahan pada ciptaan manusia. Tak tahan diuji. Oleh itu, Allah berpesan pada Adam dan Hawa, jangan hampiri pokok Khuldi. Firman Allah S.W.T.: “Wahai Adam! Tinggallah engkau dan isterimu di dalam syurga serta makanlah dari makanannya sepuas-puasnya, apa sahaja yang kamu berdua sukai dan jangan hampiri pokok ini, (Jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari orang-orang yang zalim.” (Al-A’araf:ayat 19). Tegahan yang sebenarnya adalah memakan buah Khuldi. Tetapi Allah tahu sifat dan kelemahan Adam dan Hawa. Jika menghampiri perkara yang ditegah, takut nanti mereka akan memakannya kerana mereka tidak dapat mengawal diri. Demikianlah dengan zina. Ditegah zina. Maka jalan ke arah penzinaan juga dilarang. Takut apabila berhadapan dengan godaan penzinaan, kedua-duanya kecundang. Cukuplah kita belajar daripada pengalaman nenek moyang kita Adam dan Hawa.
Pelajar: Tetapi cinta lepas kahwin banyak masalah. Kita tak kenal pasangan kita secara dekat. Bercinta adalah untuk mengenali hati budi pasangan sebelum membuat keputusan sebelum berkahwin.
Ustaz: Boleh percaya dengan perwatakan masa sedang bercinta? Bercinta penuh dengan lakonan yang dibuat-buat dan kepura-puraan. Masing-masing akan berlakon dengan watak yang terbaik. Penyayang, penyabar, pemurah dan pelbagai lagi. Masa bercinta adalah alam lakonan semata-mata. Masa bercinta, merajuk ada yang akan pujuk. Jangan haraplah lepas kahwin bila merajuk ada yang memujuk. Banyak orang yang kecewa dan tertipu dengan keperibadian pasangan semasa bercinta. Perangai jauh berbeza. Macam langit dan bumi. Masa bercinta, dia seorang yang amat penyayang, sabar tunggu pasangan terlambat berjam-jam. Tapi bila dah kahwin lewat 5 minit dah kene tengking. Jadi, perwatakan masa bercinta adalah suatu kepuraan yang hipokrit.
Pelajar: Percayalah kami bercinta demi merancang kebahagiaan hidup nanti.
Ustaz: Bagaimana diharap kebahagiaan jika tidak mendapat redha Allah? Kebahagiaan adalah anugerah Allah kepada hamba-hambanya yang terpilih. Kebahagiaan bukan ciptaan manusia. Manusia hanya merancang kebahagiaan. Allah yang akan menganugerahkannya. Bagaimana mendapat anugerah kebahagiaan itu jika jalan mencapainya tidak diredhai Allah. Kebahagiaan hidup berumah tangga mestilah melalui proses yang betul. Sudah tentu prosesnya bukan cinta sebegini. Allah tidak meredhai percintaan ini. Cinta yang diredhai, cinta selepas kahwin. Bagaimana untuk mendapat keluarga yang bahagia jika langkah memulakannya pun sudah canggung. Bagaimana kesudahannya?
Pelajar: Tanya sikit adik angkat, kakak angkat, abang angkat boleh ke? Ganti bercinta.
Ustaz: Semua itu adalah perangkap syaitan. Hakikatnya sama. Cinta yang diberi nafas baru. Kulitnya nampak berlainan, tapi isinya sama. Adik, abang, kakak angkat adalah suatu bentuk tipu daya iblis dan syaitan. Manusia yang terlibat dalam budaya “angkat” ini sebenarnya telah masuk ke dalam perangkap syaitan. Cuma menunggu masa untuk dikorbankan.
Pelajar: Jadi seolah-olah orang yang bercinta telah hilang maruah diri?
Ustaz: Mengukur maruah diri bukan ditentukan oleh manusia tetapi oleh Pencipta manusia. Sebab ukuran manusia sering berbeza-beza. Orang yang sedang mabuk bercinta mengatakan orang yang bercinta tidak menjejaskan apa-apa maruah dirinya. Manakala bagi orang yang menjaga diri, tidak mahu terlibat dengan cinta sebelum kahwin akan mengatakan orang yang bercinta sudah tidak bermaruah. Cintanya ditumpahkan kepada orang yang belum layak menerima cinta suci. Kalau begitu ukuran maruah atau tidak ditentukan oleh Allah.
Pelajar: Adakah orang yang bercinta hilang maruah?
Ustaz: Antara kemuliaan manusia ialah maruah dirinya. Orang yang bercinta seolah-olah cuba menggadaikan maruahnya kerana mereka sedang menghampiri penzinaan. Manakala orang yang bercinta dan pernah berzina tidak layak berkahwin kecuali dengan orang yang pernah berzina juga. Mereka tidak layak untuk berkahwin dengan orang yang beriman. Allah berfirman: “Lelaki yang berzina(lazimnya) tidak ingin berkahwin melainkan dengan perempuan yang berzina atau perempuan musyrik; dan perempuan yang berzina itu pula(lazimnya) tidak ingin berkahwin dengannya melainkan oleh lelaki yang berzina atau lelaki musyrik.Dan perkahwinan yang demikian terlarang kepada orang-orang yang beriman.” (Surah an-Nur:Ayat3). Jadi orang yang pernah bercinta juga tidak sesuai untuk berkahwin dengan orang yang tidak pernah bercinta. Tidakkah itu suatu penghinaan dari Tuhan.
Pelajar: Jadi orang yang bercinta hanya layak berkahwin dengan orang pernah bercinta?
Ustaz: Itulah pasangan yang layak untuk dirinya kerana wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik. Lelaki yang baik untuk wanita yang baik.
Pelajar: Kami telah berjanji untuk sehidup semati.
Ustaz: Apa yang ada pada janji cinta? Berapa banyak sudah janji cinta yang musnah? Lelaki, jangan diharap pada janji lelaki. Mereka hanya menunggu peluang keemasan sahaja. Habis madu, sepah dibuang. Pepatah itu diungkap kerana ia sering berulang sehingga menjadi pepatah.
Pelajar: Masihkah ada orang yang tidak bercinta pada zaman ini?
Ustaz: Ya, masih ada orang yang suci dalam debu. Golongan ini sentiasa ada walaupun jumlah mereka kecil. Mereka akan bertemu suatu hari nanti. Mereka ada pasangannya. Firman Allah S.W.T.: “Dan orang-orang lelaki yang memelihara kehormatannya serta orang-orang perempuan yang memelihara kehormatannya (yang memelihara dirinya daripada melakukan zina) Allah telah menyediakan bagi mereka semuanya keampunan dan pahala yang besar.” (Al-Ahzab:ayat 35).
Pelajar: Bagaimana kami?
Ustaz: Kamu masih ada peluang. Bertaubatlah dengan taubat nasuha. Berdoalah serta mohon keampunan dariNya. Mohonlah petunjuk dan kekuatan untuk mendapat redhaNya.
Pelajar: Kami ingin mendapat redha Tuhan. Tunjukkan bagaimana taubat nasuha.
Ustaz: Taubat yang murni. Taubat yang sebenar-benarnya. Taubat yang memenuhi 3 syarat:1.Tinggalkan perbuatan maksiat. Putuskan hubungan cinta yang tidak diredhai Allah ini.2.Menyesal. Menginsafi diri atas tindak tanduk hidup yang menjurus diri dalam percintaan.3.Berazam. Bertekad di dalam hati tidak akan bercinta lagi dengan sesiapa kecuali dengan seseorang yang bernama isteri atau suami. Saatnya adalah setelah ijab Kabul.
Pelajar: Ya Allah. Hambamu telah tersesat jalan. Ampunilah dosa-dosa hambamu ini. Sesungguhnya engkau Maha Pengampun dan Maha Penerima Taubat. Berilah kekuatan kepadaku untuk menghadapi godaan keremajaan ini. Anugerahkan kepadaku perasaan benci kepada maksiat. Hiasilah diriku dengan akhlak yang mulia. Ibu dan ayah, anakmu berdosa. Engkau jagaku sedari kecil dengan kasih sayang. Mengapa kucurahkan kasihku kepada orang lain. Oh tuhan, hambamu yang berdosa. Amin, Ya Rabb.
Ustaz: Moga Allah terima taubatmu.
Pelajar: Kita berpisah kerana Allah, kalau ada jodoh tidak ke mana.
Ustaz: Ya Allah, bantulah mereka. Kini mereka datang ke pintuMu, mencari redhaMu, terimalah taubat mereka.
Dipetik daripada Kalam Ukhwah,Syukbah Penerbitan dan Risalah Surau Perdana,Kolej Matrikulasi Melaka

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Renungan J.O.D.O.H  

Terpikir sebentar tentang jodoh. Ada persoalan dari sesetengah orang.
‘Ko nak tak isteri sehebat ketua muslimat kawasan X tu?’
‘Kalau seorang hafizah ( yang menghafal al-Quran ) mahu menjadi isterimu, mahukah anda terima?’
‘Ko nak kahwin ngan doktor ke enggineer?’
‘Tak ke bila kawen ngan doktor, dia tak akan ada masa untuk layan kita?.’
Dan macam-macam lagi la persoalan yang ditimbulkan tentang jodoh.
Rasanya, persoalan tersebut tidak perlulah difikirkan sebelum kita fikirkan persoalan yang lebih penting iaitu:
‘Apa yang kita buat sebelum kita bertemu dengan jodoh kita?’
‘Adakah kita bercouple melanggar syariat sebelum kita kahwin?’
‘Adakah aku sudah bersedia untuk menerima tanggungjawab?’
Kesimpulannya ialah jangan lah kita memikirkan siapakah jodoh yang kita mahu tetapi fikirlah apakah tindakan kita sebelum kita bertemu jodoh.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


"Surat Fatimah Gempar di Kota Baghdad"  

Fatimah adalah seorang saudara perempuan seorang mujahid yang terkenal didaerah Abu Gharib, yang berasal dari sebuah keluarga yang terkenal kebaikandan ketaqwaannya. Suatu hari pasukan AS menyerbu rumahnya, dengan tujuanmenangkap saudaranya. Namun karena mereka tidak dapat menemukannya, pasukanAS menangkap Fatimah dengan tujuan memaksa saudaranya menyerahkan diri.Surat tulisan tangan Fatimah, baru-baru ini berhasil diselundupkan keluardari penjara Abu Gharib, surat ini menggambarkan penderitaan para tawananwanita akibat perbuatan terntara AS. Segera surat ini tersebar danmenghebohkan kota Baghdad , mengirimkan gelombang yang akan terus berlanjutke seluruh Iraq ! *Mafkarat al-Islam* berhasil mendapatkan salinan surat tersebut. *Bismillahirrahmanirrahiim.* **Say He is God the One; God the Source [of everything]; Not has He fathered,nor has He been fathered; nor is anything comparable to Him.* [*Qur*an*,Surat 112 *al-Ikhlas*]* *Saya menulis surat Al-Ikhlas ini karena mempunyai arti yang mendalam bagisaya, dan menimbulkan getaran di hati orang-orang yang beriman.* *Saudaraku mujahidin di jalan Allah* Apa yang dapat kukatakan padamu?* *Sayakatakan, rahim-rahim kami telah terisi dengan janin akibat perkosaan yangdilakukan keturunan kera dan babi itu. Mereka telah menodai tubuhkami,meludahi muka kami, dan merobek-robek Al-Quran untuk digantungkankeleher-leher kami. Allahu Akbar.* *Tidakkah kau mengerti tentang kejadian yang menimpa kami? Betulkah kau tidaktahu ini terjadi pada kami? Kami saudaramu, dan Allah akan memintatanggungjawabmu tentang kejadian ini kelak.** **Demi Allah, tidak semalam pun kami lewatkan di penjara ini kecuali merekamendatangi salah satu dari kami untuk melampiaskan nafsu setannya.. Padahalkami selalu menjaga kehormatan kami karena takut kepada Allah. Takutlah padaAllah! Bunuhlah kami bersama mereka! Hancurkan mereka bersama kami! Janganbiarkan kami di sini agar mereka bisa bersenang-senang memperkosakami,sesungguhnya ini adalah sebuah perbuatan dosa besar di sisiAllah. Takutlahpada Allah akan urusan kami. Biarkan (jangan serang) tank dan pesawatmereka. Datanglah pada kami di penjara Abu Ghurayb.* *Saya saudaramu karena Allah. Mereka memperkosa saya lebih darisembilan kalidalam satu hari. Bisakah kau bayangkan? Bayangkansalah satu saudaramu diperkosa. Bersama saya ada 13 gadis, semuanya belummenikah..* *Semuanya telah diperkosa didepan mata kami semua.* *Mereka melarang kami untuk sholat. Mereka mengambil pakaian kami, danmembiarkan kami telanjang.. Saat surat ini saya tulis, seorang diantara kamitelah bunuh diri setelah diperkosa beramai-ramai. Seorang tentara memukulnyadi dada dan paha setelah memperkosanya, lalu menyiksanya. Gadis itu kemudianbunuh diri dengan memukulkan kepalanya ke tembok penjara, karena dia sudahtidak sanggup menerima ini. Meskipun bunuh diri dilarang oleh Islam, sayamemaklumi perbuatannya** *Saya hanya berharap, semoga Allah mengampuninya,sesungguhnya Dia Maha engampun.* *Saudaraku, saya katakan padamu lagi, takutlah pada Allah. Hancurkan kamibersama para tentara itu, agar kami bisa beristirahat dalam damai.* *Tolonglah kami, tolonglah kami, tolonglah kami** * Waa Mu*tasimah!.* *Surat ini telah berakhir, namun penderitaan penulisnya dan para muslimahbelum berakhir.* *Hatta mataa haadza s-sukuut !!* *Ini yang sudah kesekian kalinya terjadi..* *Entah berapa lagi akan segeramenyusul* *Kemaren, hari ini dan besok* *Begitu seterusnya..* *Ya Rabbnasyku ilaika da'fa quwwatina*Wa qillata hiilatina *Allahumma n-shurna nashran adziima**Allahuma 'alaika bil haaula l-kuffar**Allahuma 'alaika biman adzaa l-muslimin..*catatan: sebarkan agar semuanya bisa mengetahui keadaan ini.Wajazaakallahu khairan.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


ramadhan...  

bulan ramadhan telah tiba... bulan yg dirindui ketika ia belum tiba..
tetapi kini kehadiranmu aku masih tidak terasa apa2..
mengapa ini terjadi padaku..

Ramadhan...
engkau bulan ummat.
engkau bulan rahmat.
engkau bulan keampunan.
kau bulan ma'rifat.

padamu ada bermacam2 kelebihan dan kekuatan..
tapi aku mensia2kan mu.

aku ada terbaca suatu kata2 ilmuan islam; jika perangai kita tidak berubah atau semakin teruk pada bulan2 selain ramadhan, itu menandakan ramadhan kita tidak sempurna atau ramadhan kita tahun sebelumnya kita laksanakan dengan sia2..
Ya Allah..
ini yg menimpaku..

wahai Tuhan!

jgnlah engkau jadikan Ramadhan kali ini sia2. aku rosak kerana kekurangan ku..
kerana kelemahanku.. aku tengah mencuba ya Allah, aku tengah mencuba Ya Allah. aku cuma memohon ya Allah supaya engkau campakkan rasa2 kelazatan itu padaku. agar ibadahku bertmbh keindahannya.. aku xnk lagi terseksa dalam ibadah. rasa malas lakukn ibadah, rasa jemu, rasa lemah.. aku xnk lagi ya Allah!!
jadikanlah aku hambamu yg bertaubat..
jgn kau laknat aku ya Allah.. biarlah dunia ini lari dariku, asalkan kau menjadi kecintaan teragung buatku... yaAllah.. aku sedih kerana aku masih x dpt mencintaimu..
aku tau ibadah yg aku lakukan selama ini sia2.. xde guna.. xde kualiti. x engkau terima..
kerana ketidak jujuranku... tapi ya Allah.. aku telah berusaha ya Allah.. kdg2 ku sgt sedih dengan kekurangan aku itu.. wahai cinta agungku.. terimalah aku..
kurniakan kecintaanmu itu padaku, dan kecintaanku padamu.. kurniakanlah!!!

hati aku menangis ya Allah,
hati aku menangis ya Allah,
hatiku menangis ya Allah.....

kurniakanlah yaAllah, kurnuakanlah ya Allah, kurniakanlahhh...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster