Surat FAT buat anakanda....  

Anakandaku yang tercinta! Abi ingin bercerita kalau sudi dengarlah!

Anakandaku yang tersayang cerita ini jadikanlah ingatan kalau mahu selamat

Anakandaku.cara kita menilai sesuatu tidak sama,sangat berbeza?

Cara kita berfikir tidak sama. Bezanya terlalu jauh,macam langit dan bumi

Kemahuan kita,perasaan kita,nilaian kita tidak sama terlalu jauh

Jauhnya macam langit dengan bumi

Seolah olah seorang hendak kehulu,seorang hendak ke hilir

Seorang hendak ke lurah,seorang hendak ke bukit bilalah hendak bertemu

Yang saya maksudkan perbezaan kita ini adalah bersifat rohani dan maknawi

Tidak bertemu yang bersifat rohani dan maknawi lebih berbahaya dari tidak bertemu secara fizik

Apakah yang sedang dan telah berlaku?!

Apakah yang telah terjadi diantara kita wahai anakandaku?!

Apa yang dianggap baik oleh Abi dianggap jahat oleh kamu

Apa yang dianggap menyelamatkan oleh Abi dianggap tidak selamat oleh kamu

Bukankah begitu wahai anakandaku?!

Apa yang menghiburkan dan membahagiakan buatku

Padamu boring dan menjemukan kamu

Apa yang menguntungkan buatku kau anggap merugikan buatmu.bukankah begitu?



Sebagai contoh aku catatkan disini

Buat Abi tuhan,iman ,islam,ihsan,nabi,akhirat,berjuang,beribadah adalah terlalu agung dan mulia

Pada Abi perkara-perkara tadi tidak boleh ditukar ganti

Ia adalah hiburanku,ia adalah kebahagiaanku

Ia adalah hidup matiku,tebusanya adalah nyawaku

Tapi padamu makan,minum,pakaian,rumah,keluar bersantai santai,mandi manda,adalah utama

Adalah dipandang besar dalam kehidupanmu

Kalau tidak sempurna atau tidak dapat jadi masalah besar padamu

Ia adalah dianggap hiburan dan kebahagiaanmu

Kalau Abi tidak bagi itu semuanya kamu anggap Abi tidak sayang padamu

Kamu anggap Abi sudah benci padamu,sudah tidak ada dalam hati Abi

Perkara-perkara tadi adalah hidup matimu

Kamu sanggup menggadai nyawa kerananya

Tuhan ada atau tidak,tidak ada erti apa-apa bagimu

Nabi,iman,islam,ihsan,akhirat,berjuang untuk tuhan kamu anggap menyusahkan,boring,menjemukan,meletihkan,menyusahkan ,merugikan

Bukankah begitu tanggapanmu?

Apakah Abi mendorong kearah kemahuan kamu

Dianggap Abi sayang

Jika kamu diarah kearah kehendak Abi dianggap Abi benci.

Ini adalah sebahagian kecil perbezaan antara kita

Yang lain banyak lagi tidak payah ceritakan.

Kiaskan sahaja.kamukan tahu kehendakmu sendiri.

Anakandaku yang tercinta!

Betapa fikiran,pandangan,perasaan,kehendak kita sangat berbeza?!

Perbezaan ini terjadi tentu banyak faktornya

Diantaranya seperti berikut renungkanlah wahai anakandaku.

Abi adalah ayahmu,keselamatan kamu dunia dan akhirat Abilah yang menentukan

Kesusahanmu adalah kesusahanku,kesenangan Abi adalah kesenanganmu sejahat-jahat seorang ayah lebih murni pandangannya daripada anak yang tidak tahu apa-apa

Secuai manapun sorang ayah masih ada rasa tanggungjawab terhadap anak-anaknya

Berbeza kepada anak-anak rasa itu tiada padamu wahai anakandaku

Pengajaran,pengalaman hidup Ayahmu lebih banyak daripada apa yang ada padamu

Nilaiannya sudah tentu lebih adil daripada anak-anaknya yang belum ada pengalaman dan ilmu

Bahkan nasib lahirnya masih bergantung padaku,

Walaupun hakikatnya ada pada tuhan

Orang yang bersandar hidup dengan orang lain tentulah tidak sama dengan orang yang tempat bersandar hidup

Orang yang bersandar hidup dengan masih ada tanggungjawab,yang bersandar tidak ada rasa tanggungjawab

Apa yang mereka mahu mesti ada,mesti selesa

Kehendak kamu mesti ditunaikan tanpa memikit baik buruknya

Kemahuan kamu jangan dihalang tanpa timbang untung ruginya

Sedangkan seorang ayah yang bertanggungjawab

Setiap kehendak anak-anaknya mesti ditimbang dulu

Jika baik,sekira mampu dia tunaikan,jika jahat dia tidak tunaikan

Bagi si anak yang tidak ada tanggungjawab walau pun diri sendiri tidak begitu

Hati kecilnya tentu berkata’ Abi tidak sayang. Abi sudah benci padaku? Kehendak kita tidak pun ditunaikan.ayah apa ini? Tidak ada ayah lebih baik padaku

Begitulah anakanda berfikir

Begitulah anakanda berperasaan

Bukankah begitu?

Faktor-faktor lain,seorang anak yang masih mentah tentu belum ada cita-cita

Anak-anak yang pandangannya belum jauh,

Sudah tentu pandangannya perkara-perkara yang mudah sahaja

Teransang dengan perkara yang dilihat oleh mata sahaja

Hanya mudah diransang oleh makan minum,pakaian,tempat-tinggal

Anakandaku yang disayangi!

Untuk kamu lebih dapat memahaminya, Abi datangkan satu contoh lagi

Kamu yang abang-abang dan kakak-kakaknya inikan pernah berhadapan dengan adik-adik yang belum mengerti

Ada adik-adik yang suka main api

Apikan dilihat cantik,bercahaya dan menghiburkan

Kamu tahu api itu sangat merbahaya,sedangkan adikmu tidak tahu api itu merbahaya

Jika kamu melarangnya,adakah kamu dianggap zalim?!

Kalau kamu menegahnya kerana bahaya,apakah kamu dianggap oleh adik kamu tidak sayang

Apakah kerana hendak menghiburkan adik-adik,kamu biarkan sahaja,takut dianggap tidak sayang

Anakanda

Kalau anakanda boleh menjawabnya

Begitulah Abi dan ummi terhadap kamu

Apa yang kami larang kamu tidak tahu bahayanya macam adik kamu tadi

Bila kami larang kesukaan kamu tentu kamu mengatakan kami zalim

Lantas kamu menganggap kami tidak sayang

Jika kami biarkan,kami disayangi tapi kami telah menjadi pengkhianat kepadamu

Begitulah wahai anakandaku bilamana satu perkara tidak sama nilainya

Yang seoang menganggap perbuatan itu baik yang seorang lagi perbuatan itu jahat

Wahai anakandaku

Ada faktor lain kita tidak sejalan

Apa itu?

Faktor yang berbeza adalah faktor ilmu

Faktor ilmu membuat kita berbeza memberi nilai hidup

Kamu masih belajar,banyak perkara yang kamu tidak tahu

Bila banyak yang tidak tahu,banyak pula perkara yamg kamu tidak tahu baik buruknya

Mungkin akan terjadi yang baik dianggap jahat,yang jahat dianggap baik

Anakandaku

Abi dan ibumu walaupun tidak pandai tapi sudah banyak pengalaman dan ilmu yang dilalui

Banyak hal yang sudah tahu baik buruknya sedangkan kamu tidak tahu

Setengah hal nampak lahirnya baik tetapi tersembunyi kejahatannya

Adahal yang nampaknya macam tidak baik tetapi tersirat didalamnya kebaikan

Semua ini perlu kepada ilmu yang cukup memberitahu

Wahai anakandaku

Perlu kepada ilmu dan pengetahuan yang banyak,baru boleh menilai baik dan buruknya

Oleh itu berbaik sangka dengan ayah dan ibu itu lebih baik

Urusanmu serahkan sahaja padaku dan ibumu

Apa yang baik padaku dan ibumu,baik untuk kamu

Apa yang dianggap jahat atau bahaya,itu adalah jahat dan bahaya bagimu

Bukankah begitu orang yang baik sangka dengan ayah dan ibu

Jika kita masing-masing hendak mempertahankan pendapat masing-masing

Kita tidak boleh duduk serumah

Kalau tidak badan berpisah,hati yang berpisah

Oleh itu anakandaku inginku beritahu kepada kamu

Fahamilah sikap ayahmu imma ibumu agar kamu tidak terkeliru

Aku mengerti kamu inginkan kasih sayangku

Memanglah fitrah manusia semuanya begitu

Perasaanmu dan perasaanku sama sahaja wahai anakandaku

Kasih sayang itu amat diperlu,ia makanan jiwa bagi manusia

Kamu inginkan kasih sayang aku pun begitu juga

Kasih sayang seorang ayah kepada anaknya kenalah faham bagaimana bentuknya?!

Kasih sayang seorang ayah bukan seperti yang kamu mahu

Kasih sayang haya mengikut nilai akal,mengikut rasa,mengikut nafsu

Sedangkan kasih sayang seorang ayah lihatlah tanggungjawabnya yang dia lakukan kepada anak-anaknya

Apabila tanggungjawabnya ditunaikan itulah kasih sayangnya

Wahai anakandaku!

Apabila seorang ayah memberi anaknya tuhan

Mengajak anak-anaknya mengutamakan akhirat dari dunia

Disamping dunia tidak pula diabaikan

Itulah kasih sayang paling utama dari ayahnya

Kalau seorang ayah hanya memberi anaknya semata-mata yang bernilai dunia

Untungnya sekejap menderitanya lama

Kalau hanya makan minumnya dijaga,pakaiannya diurus,tempat tinggal selesa

Tapi Tuhan tidak dikenalkan jauh sekali untuk dicinta

Binatang pun tahu mengurus anaknya wahai anakandaku

Kalau secara dunia dan nafsu atau perasan memanglah itu kasih sayang namanya

Itu kasih sayang murahan namanya wahai anakandaku

Disebalik itu dianggap pengkhianat kepada anak secara tidak sedar

Kerna tidak memberikan Tuhan kepada anak-anaknya

Tuhan adalah keselamatan dan kebahagiaan yang kekal abadi

Memberi kemewahan dunia adalah kebahagiaan dan keselamatan sementara waktu

Bahkan adakalanya di dunia lagi ia menipu lagi palsu

Betapalah selepas mati tipuannya sangat bahaya lagi celaka yang tidak ada taranya

Untung sekarung rugi segunung

Indahnya tidak sampai kemana,mati masuk neraka wa’iyazubillah

Wahai anakandaku fahamilah erti kasih sayang dari ayahmu

Bukan pula kasih sayang itu hanya bermesra atau bergurau senda selalu

Kasih sayang tidak boleh dinilai sekadar ajak makan-makan

Bawa berhibur mengikut nafsu apa sahaja kehendak anak-anaknya dikabulkan selalu

Apa sahaja yang dibuat oleh anaknya dibiarkan sahaja

Demi kebahagiaannya konon?!

Anak-anaknya tentu sayang kepadanya

Tapi untuk kehidupan yang kekal abadi,selepas mati diabaikan

Untuk anak-anaknya ayahnya tidak pernah memberi keselamatan yang hakiki dan abadi

Tidak pernah memberi Tuhan,tidak pernah mengajak mengutamakan kehidupan selepas mati

Ibadah tidak pernah diajak bersama ,akhlak mulia tidak dipeduli

Sungguh malang sekali,sungguh rugi

Untungnya sedikit ruginya sebukit Wahai anakandaku

Bahagianya tidak sampai kehujung, penderitaannya nanti tidak ada penghujung

Wahai anakandaku fahamilah erti kasih sayang yang sejati

Agar kamu tidak tertipu,supaya kita tidak merugikan diri sendiri

Anakandaku jangan salah tafsir erti sayang dari sikap ayahmu?!

Nanti yang rugi adalah kamu sendiri

Kasih sayang dari ayahmu ada cara tersendiri

Ayah harap dari anakanda biarlah sesuatu itu kita terima nilainya sama

Apa yang ayah faham itulah yang aku harap kamu faham

Agar kita seia sekata,seperasaan agar kita tidak ada krisis dalaman

Agar tidak berlaku krisis nilai antara kita

Supaya aku tidak membenci kamu,dan kamu tidak membenci aku

Wahai anakandaku yang tersayang ketahuilah

Kasih sayang seorang bapa kepada anaknya

Bukan semata-mata memberi makan,memberi pakaian,memberi hiburan bersifat bersifat nafsu

Kasih sayang yang semacam ini jangka panjang menjadi racun rohani pada diri

Membinasakan,mencelakakan,merugikan,membahayakan

Kasih sayang seorang bapa yang sebanarnya bukan yang itu

Itu adalah kasih sayang murahan namanya

Adakalanya didunia lagi mencelakakan dan membahayakan

Kasih sayang seorang bapa yang bertanggungjawab lebih jauh dari itu

Hendaklah anak-anakku mengerti hal ini agar tidak susah hati,supaya ayah tidak dibenci

Kasih sayang seorang bapa kepada anaknya mengenal Tuhannya,takut kepadanya

Menyelamatkan anaknya dari azab mati,dari seksa kubur penderitaan mahsyar,penderitaan neraka

Adakalanya anak-anaknya itu dilatih sedikit kesusahan

Agar anak-anak faham erti penderitaan

Supaya bolehbertimbang rasa kepada orang yang menderita

Ini bukanlah bererti ayah itu benci,ia adalah didikan

Ia adalah kerana sayang kepada anakanda tapi anakanda tidak mengerti

Macamlah anak-anak yang telah kecil

Hiburannya jalan raya,suka main tepi parit,suka main api

Jika dilarang oleh ayahnya dianggap ayahnya benci

Padahal larang itu adalah kasih sayang ayahnya kepada anaknya

Kerana disitu ada bahaya

Tapi anak-anaknya tidak mengerti

Begitulah sikapku terhadapmu wahai anakandaku

Padaku laranganku dan suruhanku selama ini adalah kasih sayangku

Kerana aku tahu ia adalah memberi kebaikan kepada kamu

Kamu tidak faham dan tidak mengerti

Padamu itu adalah aku benci kerana kamu tidak mengerti yang hakiki

Jika kamu tahu ia adalah kebaikan untukmu

Sudah tentu kamu berterima kasih kepadaku

Tapi malangnya kamu tidak faham dan tidak mengerti

Ukuran kamu adalah nafsu,ukuranku adalah Tuhanku

Bila ukurannya tidak sama kamu makan hati dan benci

Akhirnya susah hati ingin lari tapi tidak boleh berdikari

Wahai anakandaku fahamilah sikap ayahmu

Agar kamu tidak terkeliru dan bercelaru lagi

Kasih sayangku padamu menunaikan tanggungjawab untuk masa depanmu

Terutamanya diakhirat sana yang kekal abadi

Tapi kamu tidak tahu,ilmu kamu pendek sekali

Kasih sayangku hanya di dalam hati

Aku tidak perlihatkan padamu

Bahagia yang kamu dapat dari tindakanku itu lambat tidak segera

Kamu mahu segera sedangkan masa depan yang panjang kamu tidak kira

Bahagianya segra,penderitaannya lama tidak ada kesudahannya

Wahai anakandaku,

Biarlah susah-susah dahulu senang-senang kemudian

Kalau kamu faham sikapku terhadapmu kamu akan bersangka baik denganku

Kamu adalah anak-anakku dibawah tanggungjawabku

Sejauh manapun mata memandang,tidak sama beratnya bahu memikul

Baik sangkalah wahai anakandaku dengan ku

Aku hendak membawamu kepada tuhan bersamaku

Biarlah kita bersusah-susah dan menderita dahulu

Berbahagia kemudian yang berpanjangan kekal abadi

Marilah bersamaku kepada tuhan wahai anakandaku

Tuhan adalah segala-galanya buat kita,jangan tinggalkan tuhan

InsyaAllah kita akan selamat dihari kemudian

Terima kasih wahai anakandaku kalau mahu terima pandanganku

Terima kasih

Tuhan akan besamamu


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Tuhan...  


Aku berharap Tuhan,
agar di izinkan,
bila ada orang yang di timpa dengan kesusahan,
terutamanya kawan-kawan seperjuanganku,

aku rasa bersalah tidak dapat memberi bantuan.

Kalau ada orang yang miskin,
aku berdoa di dalam hatiku,
jangan engkau bertindak ke atasku di atas kesusahan mereka,
kalau kawan-kawanku mendapat nikmat darimu,
aku turut rasa gembira, seolah aku mendapat nikmat itu.

Bila ada orang mencaci atau pun menghina diriku,
bukan hatiku tidak sakit, tapi aku buat tak tahu, atau buat tak peduli,
ataupun dilupakan sahaja.



Supaya sakit hatiku tidak berpanjangan,
kerana sakit hati itu fitrah semujadi,
sekali sekala terutama selepas tahajud, aku doakan kebaikan buat mereka,
jadi, aku memaksa hatiku tidak berdendam dengan mereka,
makin banyak aku mendengar org menghina diriku,
kerja aku bertambah lagi, menjadikan aku mendoakan mereka.

Agar mereka dapat petunjuk dari Tuhan, untuk memujuk hatiku,
supaya aku tak sakit hati,
aku bermujahadah agar aku dapat mengikut sunnah nabi yang sentiasa mendoakan musuh dapat petunjuk.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


cerpen remaja Islam  

Sayup-sayup terdengar alunan syahdu bacaan ayat-ayat suci Al Quran dendangan ibu. Dengan mata yang baru terbuka separuh, aku menoleh ke arah jam di dinding. Dalam samar-samar cahaya lampu tidur aku mengagak… baru pukul empat lebih. Apahal pula ibu bangun membaca surat-surat Allah di kala orang lain dibuai mimpi? Belum pernah aku mendengar ibu membaca Al Quran walaupun pada siang hari. Apatah lagi pada pagi-pagi buta begini. Aku juga tidak pasti sama ada ibu mampu bertilawah dengan baik atau tidak. Aku bingkas bangun lalu membetulkan urat-urat badan.Sebaik-baik sahaja pintu bilik dibuka, aku ternampak Najib, adik bongsuku sedang mengulangkaji pelajaran agaknya di meja tulis comel diterangi lampu kecil. Rasa hairan bermain dalam dada… tak pernah si Najib ni “study” sebelum subuh. Selalunya dia berjaga sampai pukul dua baru masuk tidur. Apakah dia mendapat petua baru? Atau… adakah Ustaz Azman berpesan apa-apa?


Teringat aku sewaktu di tingkatan tiga dulu. Dalam satu perkhemahan pengakap, Ustaz Azman dijemput memberikan tazkirah selepas solat fardhu Maghrib berjemaah. Ada dia menyentuh tentang “study”. Dari situlah aku baru mengetahui masa terbaik untuk “study”, yang akan memudahkan hafalan, menyihatkan tubuh badan, mendatangkan hidayah dan barakah, mengilhamkan pemahaman serta lebih mendekatkan diri kepada Allah- pada dua pertiga malam iaitu antara pukul dua pagi hinggalah ke waktu subuh. Boleh jadi… Najib pun dah tahu.
Aku mengintai ke bilik ibu yang sememangnya tidak berpintu, hanya dihijab sehelai kain pintu berwarna hijau berbunga biru muda dan merah jambu. Ibu masih melagukan ayat-ayat Allah dengan nada suara sederhana. Ibu bertelekung! Sudah tentu ibu bangun solat malam. Peliknya! Sebelum ini ibu hanya solat Maghrib dan Isya’ saja, waktu-waktu lain tak berapa ambil berat.
Lebih pelik lagi… kulihat ayah dengan berketayap putih duduk bersila di tepi katil. Keadaannya seolah-olah orang sedang bertafakur. Mulutnya kumat-kamit. Kupasang telinga baik-baik, apalah agaknya yang ayah baca tu. Sesekali agak keras suaranya.
Subhanallah… ayah sedang mengkhatamkan zikir persediaan Naqsyabandiah. Selama inipun memang aku ada mengamalkannya sendiri-sendiri. Zikir itu kuperolehi sewaktu mempelajari ilmu perubatan Islam daripada Darus Syifa’ kelolaan Dr. Haron Din di universiti dulu. Daripada mana pula ayah memperolehinya? Setahu aku… ayah jarang-jarang solat. Berjemaah ke surau teramatlah jauhnya kecuali sewaktu Kak Ngah nak kahwin-sebab takut orang kampung tak datang gotong-royong masak. Lepas tu haram tak jejak kaki ke surau.
Aku beredar ke ruang tamu. Keriut bunyi lantai papan yang kupijak telah menyedarkan Shahrul, seorang lagi adik lelakiku. Lampu ruang tamu tak bertutup rupanya.
“Dah pukul berapa kak?”
“Emmm… dah empat lebih,”sahutku sambil melabuhkan punggung di atas kusyen.
Shahrul bangun dan terus ke bilik air. Tak lama kemudian dia masuk ke biliknya. Aku pasti dia sembahyang.
Apa dah jadi dengan rumah ni? Naik bingung seketika…
Aku rasa Shahrul terlena sewaktu membaca kerana ada sebuah buku di kusyen panjang tempat tidurnya tadi. Masih cantik sifat-sifat buku itu, mungkin baru dibeli. Kucuba membaca tajuknya… Perjuangan Wali Songo di Indonesia. Masyaallah, Shahrul boleh tertidur membaca buku tersebut? Aku yakin si Shahrul ni tak pernah baca buku-buku agama pun. Yang diminatinya tak lain itulah… majalah sukan, komik dan hiburan. Seribu satu macam pertanyaan berlegar dalam kepalaku.
Memang pernah ayah dan adik-adik bangun atau berjaga malam… untuk menonton perlawanan bola sepak. Tetapi kali ini mereka bangun untuk beribadah!
Sudah lebih lima tahun aku berusaha untuk menghidupkan roh Islam di rumah ini namun kejayaannya cuma secubit. Keluargaku tidak menunjukkan minat untuk membudayakan Islam dalam rumah kami. Kalau ayah dan ibu sendiri menentang, bagaimana dengan adik-adik? Kak Long Tikah dan Kak Ngah Ilah masing-masing telah berumahtangga, jadi… tak kisahlah. Namun ada keganjilan yang sukar kutafsir tika ini sedang berlaku di dalam rumah.
Selepas solat tahajjud aku terus berbaring. Lesu akibat perjalanan jauh masih terasa. Maklumlah, baru tengah malam semalam tiba dari Kota Jakarta, tempat kubekerja sebaik-baik sahaja lulus dari universiti.
Aku terjaga sekali lagi apabila deruman enjin motosikal menerjah gegendang telingaku. Kalau tak silap itu bunyi motosikal ayah. Motosikal mula bergerak lalu menuju ke jalan besar. Menurut di belakang adalah bunyi kayuhan basikal. Makin lama makin jauh.
“Ada… ooo Ada,” laung ibu sambil mengetuk pintu bilik.
“Ya mak,” sahut ku lemah.
“Bangun solat Subuh ye nak.”
“Ha’ah,” aku patuh.
“Mak… ayah pergi mana?” soalku ingin tahu.
“Ke surau dengan adik-adik… berjemaah.”
Alangkah indahnya suasana fajar kali ini. Inilah suasana waktu fajar yang telah lama kuimpikan. Selama beberapa tahun aku merindukan suasana ini… rindu pada kedamaian, rindu pada ketenangan, rindukan kesejahteraan dan juga kebahagiaan hidup berbudayakan roh Islam. Dulu, subuh-subuh begini hanya ada aku seorang… bersama Kekasih, kini sudah ramai… juga bersama Kekasih. Terasa rumahku yang selama ini suram mula bercahaya… telah ada jiwa…
@@@
Aku menolong ibu menyediakan sarapan di dapur. Rezeki kami pada hari itu adalah cempedak goreng. Ayah masih di bilik. Menurut ibu, ayah akan terus berzikir sehingga terbit matahari pada hari-hari cuti. Tidak ada seorangpun ahli keluarga yang berbaring atau tidur. Semua ada aktiviti masing-masing selepas solat Subuh. Bukankah tidur selepas Subuh itu membawa kemiskinan, penyakit, malas dan lain-lain kesan negatif?
Shahrul dan Najib berada di bahagian belakang rumah yang sememangnya agak luas. Pada mulanya aku berasa janggal melihat mereka bersiap-siap. Apabila kutanya jawab mereka “nak riadah, ayah suruh”. Bukankah sebelum ini mereka kaki tidur nombor satu? Kalau hari cuti, dah tentu pukul sepuluh ke atas baru bangun. Lepas bangun menonton televisyen. Tengah hari baru mandi. Sekarang sudah berbeza benar.
Sesekali aku menjenguk mereka melalui tingkap dapur. Kalau tadinya mereka terkejar-kejar berlari anak keliling rumah, kini mereka berkuntau pula. Memang budak-budak berdua ni aktif dalam persatuan silat di sekolah, tapi tak pernah pula mereka berlatih pada waktu pagi. Bergomol dan berkunci-kuncian sampai basah kena air embun di rumput. Ini rupanya riadah mereka. Eloklah… memang digalakkan Islam.
Pagi itu kami menghadap sarapan secara berjemaah, semua ada. Ayah sendiri yang membaca doa beserta maksudnya sekali. Amboi, hebat juga ayah kami ni! Aku mengingatkan adik-adik supaya selalu menyebut nama Allah di dalam hati sepanjang masa makan. Mak dan ayah mengiyakan kata-kataku itu. Seronok rasanya mendapat sokongan mak dan ayah. Sebelum ini kalau aku menegur adik-adik tentang agama, cepat benar muka mereka berubah. Namun Allah Yang Maha Merancang bisa mengubah segalanya. Syukur.
Ayah ke pasar bersama Shahrul sementara Najib pergi ke rumah kawannya Hafiz untuk meminjamkan kaset kumpulan nasyid Raihan dan Diwani. Peluang ini kuambil untuk mengorek cerita daripada ibu.
“Mak, Ada rasa seronok balik kali ini.”
“Iyelah, dah dekat setahun Ada tak balik… tentulah seronok,” balas ibu sambil tersenyum.
“Ada rasa kan mak, rumah kita ni dah ada roh… tak macam dulu…”
Ibu tidak terus menjawab apa-apa. Dia menarik nafas panjang. Kepalanya didongakkan ke dinding, menatap sebuah lukisan pemandangan yang cantik hadiah daripada menantunya Zamri, suami Kak Long. Lukisan itu adalah hasil tangan Abang Zamri sendiri
“Ini semua kerja Allah Ada. Mak sedar Ada sentiasa cuba merubah cara hidup keluarga kita… supaya kita berpegang dengan budaya Islam. Kami pandang remeh aje segala saranan dan teguran Ada.”
Ibu mengalihkan pandangannya ke arahku. “Itulah… kalau Allah nak ubah, siapapun tak sangka.”
“Apa dah jadi Mak?” soalku lebih serius.
“Abang Zamri Ada tu le… bukan sebarangan orang. Dalam diam-diam dia mendakwahkan budaya hidup Islam kat kita. Memanglah mulanya tu kami buat tak tahu… dia berjemaah ke surau ke, dia baca Quran ke, berzikir ke, cara dia berpakaian ke, apa ke di rumah kita ni.”
Memang kuakui Abang Zamri lain daripada yang lain. Sejak mula berkahwin dengan Kak Long lagi jelas perawakannya yang mulia. Gerak lakunya sopan. Tidak pernah meninggi diri.Tidak bergurau berlebih-lebihan. Hormat kepada orang tua. Mengasihi adik-adik. Kalau berbicara dengannya, dia tidak pernah lari daripada berbicara tentang Islam. Dia seolah-olah tidak terpengaruh dengan keseronokan dunia. Tidak ada perkara lain yang dicintainya selain daripada berjuang untuk Islam.
Abang Zamri jarang sangat pernah bercerita tentang kereta mewah, rumah besar, duit banyak, pangkat tinggi, perempuan cantik, muzik, filem, bolasepak, para artis, pakaian cantik dan lain-lain sedangkan semua itu diperkatakan sehari-hari dalam keluarga kami. Sememangnya dia ada kelebihan yang dikurniakan Allah SWT. Entahlah apa yang telah dibuatnya hingga keluarga kami berubah. Ingin kutanya pada ibu tapi… tunggulah nanti, apabila ada masa yang sesuai, insyaallah.
@@@
“Mak, Ayah, Shahrul dan Najib pergi ke rumah mak mertua Kak Long Ada… rumah keluarga Abang Zamri…”
“Mak ke Terengganu?” soalku.
“Iye, cuti penggal sekolah hari tukan Ada tak balik… kami pergi le ziarah besan kami.”
“Habis tu… apa yang jadi?”
Ibu terus bercerita dengan anjang lebar sambil kami melipat kain baju. Menurut ibu, keluarga Abang Zamri bukanlah orang senang. Adik-beradiknya seramai sembilan orang. Namun corak kehidupan mereka sungguh aman bahagia dan tenang Banyak perkara baru yang ibu dan ayah pelajari selama lima hari berada di sana.
Waktu tiba di kampung halaman Abang Zamri, keluarga kami disambut meriah dan penuh hormat. Gembira sungguh mereka menerima tetamu. Masing-masing dengan wajah ceria dan menampakkan ketenangan. Adik-adik Abang Zamri semua mencium tangan ibu dan ayah sementara Shahrul dan Najib dipeluk seolah-olah kawan lama. Ayah dan ibu agak terkejut dengan situasi tersebut kerana sebelum ini anak-anak sendiri pun susah nak cium tangan.
Rumah mereka bersih walaupun tidak mewah. Begitu juga dengan halamannya yang terjaga. Irama nasyid, bacaan al Quran, zikir munajat dan ceramah agama silih berganti kedengaran daripada radio kaset mereka. kalau di rumah kami tu, dari padi sampai ke malam dipenuhi dengan lagu-lagu artis tempatan dan luar negara.
Waktu Subuh sangat indah di sana. Sejak jam empat pagi lagi rumah itu telah dipenuhi dengan ibadah-ibadah sunat. Ada yang bertilawah, ada yang berzikir, ada yang solat dan sebagainya. Kemudian, yang lelakinya beramai-ramai solat fardhu Subh berjemaah ke masjid. Oleh kerana malu-malu alah, Ayah pun terpaksalah bangun dan pergi ke masjid sekali.
Dari awal pagi lagi keluarga Abang Zamri yang lelakinya turun ke pantai yang nampak dari rumah mereka. Mereka duduk mengelilingi Pak Luqman, bapa kepada Abang Zamri untuk mendengar tazkirah pendek. Kemudian adik-adik Abang Zamri yang kecil berlari-lari anak dalam satu barisan sepanjang pantai. Abang Zamri dan bapanya pula membasahkan tubuh dengan air embun yang diambil daripada pokok-pokok kayu. Tujuannya untuk menjaga kekuatan badan. Ayah hanya tersengih apabila dipelawa oleh Pakcik Luqman. Begitulah rutinnya setiap pagi selama ayah dan ibu berada di sana.
Waktu bersarapan tiba. Semua isi rumah ada, tidaklah seperti rumah kami- sarapan sendiri-sendiri. Mereka menghadap makanan dengan wajah yang manis, dimulakan dengan doa. Alangkah mesranya hubungan sesama mereka. Terasa suatu perasaan tenang yang sukar digambarkan. Sepanjnag masa makan, mereka banyak berbucara tentang kebesaran Allah dan nikmat-nikmat-Nya. Ayah dan ibu terpaksa bermuka-muka kerana tak tahu apa yang nak dicakapkan. Nak menyampuk… takut tak kena pula jalannya.
Selepas mengemaskan rumah secara bergotong-royong, adik-adik Abang Zamri berkumpul di serambi rumah. Mereka disertai oleh dua tiga orang anak-anak jiran. Rupanya mereka berlatih nasyid, siap dengan genderangnya sekali. Mereka mendendangkan lagu-lagu nasyid popular dan juga lagu ciptaan mereka sendiri. Sura mereka yang berharmoni indah bergema sampailah ke tengah hari. Kata emak Abang Zamri, kumpulan nasyid budah-budak itu sering menerima jemputan di sekitar daerah. Selama lima hari di sana, ibu sudah jatuh cinta dengan irama nasyid. Boleh dikatakan setiap album nasyid terbaru mesti dibelinya selepas itu. Dulu, ibu bukan main lagi… dengan karaoke dangdutnya yang terdengar sampai ke tengahjalan. Tentu ibu malu kalau terkenangkannya.
Kononnya hubungan Pakcik Luqman dengan isterinya sangat baik… macam baru berkahwin. Mereka selalu tersenyum dan bergurau, malah nampak malu-malu walaupun sudah tua. Kalau duduk tu… mesti nak rapat-rapat. Isterinya pun bukan main taat lagi kepada suami. Mungkin inilah yang membuatkan ibu dan ayah terasa sangat. Al maklumlah, mereka di rumah memang tak ampak mesra. Bergurau jarang, bertegang leher selalu. Benda kecil pun nak bertekak. Ayah balik dari luar pun tak pernah ibu sambut. Masing-masing dengan hal sendiri. Berbincang hal agama… jauh sekali.
Pelbagai pengalaman baru yang ibu dan ayah dapat di Terengganu. Agaknya mereka telah menemui formula keluarga bahagia… dan mahu mempraktikkannya dalam keluarga kami. Alangkah indahnya keluargaku kini…alangkah sayangnya Allah kepada keluargaku…aku bersyukur kepada-Mu ya Allah.
“Eh, Ada dengar ke apa yang Mak ceritakan ni?” soal ibu apabila melihat aku tersenyum mengelamun.
“Eh… mmm…dengar Mak”, jawabku serba salah.
“Mak sebenarnya berkenan pulak dengan sepupu Abang Zamri di terengganu yang ama Shahrul tu…”
“Alah mak ni… nak cerita pasal kahwin le tu”, cetusku lalu segera beredar ke dapur.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


nasihat untuk orang muda  

Masa muda hanya sekali sahaja, kenalah jaga
Sayangilah masa muda kerana masa itu amat berharga
Biasanya masa mudalah menetukan masa depan seseorang manusia
Tersilap dimasa mudanya malanglah dimasa tuanya
Cuai dimasa muda, gelaplah masa depannya
Kecemerlangan hidup seseorang ditentukan oleh masa mudanya
Sama ada mengenai ilmu, kerjanya atau mencari harta
Dimasa mudalah seseorang itu apakah dimasa depan ada nama, ada iman, ada agama
Dimasa mudalah ditentukan apakah dia akan menjadi pemimpin, atau orang kaya atau orang yang membina nama atau orang biasa
Dimasa mudalah yang akan menetukan masa depan, nasib sesuatu bangsa, lemah atau kuat, maju atau mundur, berdaulat atau merempat
Wahai orang-orang muda, ambilah ingatan ambilah perhatian
Masa muda hanya datang sekali sahaja
Di masa muda, isilah dengan perkara-perkara yang memberi faedah dan manfaat
Samada mencari ilmu, pengalaman, iman, harta dan kesehatan
Masa muda kalau sudah berlalu masa tualah jawabannya
Atau itulah masa depannya
Kalau kita menyesal kerana masa muda disia-siakan, tidak ada arti apa-apa
Dimasa tua kalau ada semangat pun sudat terlambat
Keluarga sudah ada , anak sekeliling pinggang, tanggungjawab sudah banyak, tenaga sudah lemah, apa hendak buat?
Diwaktu itu semangat tiada erti apa-apa
Cita-cita besar sudah expired
Umur sudah penghujung, kubur menanti
Sebelum terlewat, jagalah masa muda
Saudara saudari,
Gunakan masa muda, maksimumkan untuk yang memberi faedah dan berguna
Dimasa muda ibarat orang menanam, dimasa tua memakan hasilnya
Jangan pula dimasa tua mula menanam, yang akan makan hasil bukan kita
mungkin orang yang dibelakang kita


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster