Tahukah Kamu Duhai Kaum Lelaki..  


*Perjalanan Terjauh Dan Terberat Bagi Seorang Lelaki Adalah Perjalanan Ke Masjid.*

*Sebab Ramai Orang Kaya Tidak Sanggup Mengerjakannya.*

*Jangankan Sehari Lima Waktu. Bahkan Ramai Pula Yang Seminggu Sekalipun Terlupa.Tidak Kurang Pula Yang Seumur Hidup Tidak Pernah Singgah Ke Sana.*

*Perjalanan Terjauh Dan Terberat Adalah Perjalanan Ke Masjid.*

*Kerana Orang Cerdik Dan Pandai Pun, Sering Tidak Mampu Menemukannya.*

*Walaupun Mereka Mampu Mencari Ilmu Hingga Ke Universiti Di Eropah. Ataupun  Amerika.*
*Mudah Melangkahkan Kaki Ke Jepun, Australia Dan Korea.Dengan Semangat Yang Membara.*

*Namun Ke Masjid Tetap Saja Perjalanan Yang Tidak Mampu Mereka Tempuh...Walau Telah Bergelar PHD.._*

*Perjalanan Terjauh Dan Terberat Adalah Perjalanan Ke Masjid.*

*Kerana Para Pemuda Kuat Dan Bertubuh Sihat Yang Mampu Menakluki Puncak Gunung Berapi.. Pun Sering Mengeluh Ketika Di Ajak Ke Masjid.. Alasan Mereka Pun Bermacam².. Ada Yang Berkata Sebentar Lagi.. Ada Yang Beralasan Tidak Selesa DiCop Alim..*

*Perjalanan Terjauh Dan Terberat Adalah* 
*Perjalanan Ke Masjid..*
*Hatta*
*Ahli Sukan Yang Kuat*
*Terkenal Dengan Ketangkasan*
*Terkenal Dengan Kehebatan*

*belum pasti*
*Gagah Mendaki*
*Tangga Masjid*

*Maka Berbahagialah Diri Mu Wahai Lelaki.. Bila Engkau Telah Terbiasa Melangkahkan Kaki Ke Masjid..*

*Kerana Sejauh Manapun Engkau Melangkahkan Kaki.. Tidak Ada Perjalanan Yang Paling mulia serta* *Membanggakan.. Selain Perjalanan Mu Ke Masjid..*

*Biar Aku Beritahu Rahsia Kepada Mu.. Hakikatnya Perjalanan Mu Ke Masjid Adalah Perjalanan Untuk Bertemu Rabb Mu..*

*Itulah Perjalanan Yang DiAjarkan Oleh Nabi Mu.. Serta Perjalanan Yang Akan Membezakan Mu Dengan Orang² Yang Lupa Akan Rabbnya..*

*Perjalanan Terjauh Dan Terberat Adalah Perjalanan Ke Masjid..*

*Maka Lakukanlah Walau...Engkau Terpaksa Merangkak Dalam Gelap Subuh* 
*Demi Mengenal Rabb Mu..Nescaya* *kamulah*
*Insan2 yang BERUNTUNG*...
*AKHIRAT kelak...*

*Pesanan utk diri Sendiri, Ayah2, Suami2, Anak2 Lelaki, Adik & Abang Lelaki dan mereka2 bergelar Lelaki dan selagi ada kemampuan kudrat*

*Amalkan Dan Sampaikan Kepada Sahabatmu...*

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


parents  

Ibuu..👱🏻♀
Ayah..👨🏼
Jangan sumpah anak2 walaupun hatimu tercabar!!
Tahan marahmuu..😓

😶Bila anak2 mencabar kesabaran ibu dan ayah, mengguriskan hati ,,
Lalu terdetik rasa marah hingga kesudut hati,
Rasa benci dan menyampah,
Maka Hilanglah redho seorang ibu disaat itu.
Hilang jugalah redho Allah pada anak itu.

😔Ingatlah wahai ibu..wahai ayah..

😥Cepat2lah beristighfar,,
 jangan dibiarkan benci dan marah itu bertakhta  walaupun sekejap..
 Dirisaukan ketika itu Allah cabut nyawa kita
Ataupun nyawa anak kita.

😧Maka tergolong lah anak itu dalam golongan anak derhaka,,

😳selayaknya neraka jahannamlah buatnya..
Nauzubillah.

😲Sanggupkah ibu dan ayah biarkan anak yang dikandung itu begitu pengakhirannya?

🤚Sedangkan anak2 itu tidaklah begitu..

🤝Sebetulnya ibu dan ayah kembali kepada permulaan kehidupan..

🙌Selidikilah diri kita,,

🤔Sejauhmana kita didik mereka dengan ilmu agama?

🤔Sejauhmana kita dampingi anak2 dengan nasihat berguna?

🤔Sehebatmana kasih sayang yang kita curahkan?

🤔Sejauhmana keperihatinan kita pada mereka disaat diperlukan?

⏰Ibu ayah Jangan lupa..

🤡Anak yang terlalu dimanjai juga akan bisa bersikap degil kelak kerana mereka sukar memahami hak ibubapa.

😡Anak yang sering dimarahi tidak akan ada jati diri, akhirnya sifat itu dilepaskan kembali.

😠Anak melawan cakap kemungkinan kerana diri kita yang sering begitu dgn orang tua

😖Anak jadi liar kerana punca rezki yang dibajai tidak berkat

😒Anak tidak mesra dengan ibu ayah kerana tiada komunikasi yang sempurna.

😟Anak menjadi kurang ajar kerana kurang ketaatan kepada Allah.

😭Anak yang degil bukan kehendaknya kerana pengaruh gangguan jin iblis yang menguasai jiwanya.Rawatlah ia.

⭐Carilah dimana silap kita dalam mendidik anak2.
Bukan semata2 mencari salah si anak.

😀Anak2 itu acuan kita

💪🏻Didiklah dari seawal kejadiannya.

🤗Peluk dan usaplah anak disaat dia memberontak.

🌟Ada sesuatu mesej yang Allah nak kita faham disebalik kesulitan itu.

👌Belajarlah dari kerumitan agar tidak berulang kesilapan.

😍Pupuklah cinta Allah dalam keluarga.

👍Insyaallah..kita tak akan hilang pedoman.

👨👩👧👦Anak2 jadi soleh solehah kerana punya bimbingan bukan kutukan.

*Muhasabah Diri* 😔😔

#copyandpaste

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


berjaya  

Berjaya

Apakah sifat orang yang berjaya? Adakah orang yang mempunyai harta yang banyak? Atau orang yang mempunyai jawatan yang tinggi?

Dalam Islam, ada beberapa sifat orang yang berjaya. 
Antaranya, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

قََدْ أَفْلَحَ مَن أَسْلَمَ، وَكَانَ رِزْقُهُ كَفَافاً، وَقَنَّعَهُ اللهُ بِمَا آتََاهُ .

"Sesungguhnya telah berjaya orang yang masuk ISLAM, diberikan REZEKI yang CUKUP dan Allah ta' ala memberikan kepadanya sifat QANA'AH (MERASA CUKUP) dengan apa yang telah dikurniakan-Nya." [Sahih Muslim (1054)]

Imam Al-Qurthubi rahimahullah berkata: "Rezeki yang cukup adalah rezeki yang memenuhi keperluan, menolak kesusahan dan kemiskinan, serta tidak menjadikan sebagai orang yang bermewah-mewahan." [Al-Mufhim]

Ya Allah, peliharalah Islam yang Engkau kurniakan kepada kami. Berikan rezeki yang cukup dan diberkati. Jadikanlah sifat qana'ah dalam diri kami.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


KATA-KATA YANG MEMBUAT RAMAI SEBAK  


--------------------------------------------

» Bila mak kata dia teringat, kita jawab kita sibuk sangat.
» Bila ayah kata dia rindu, kita jawab nantilah hujung minggu.
» Bila mak minta kita pulang, kita jawab kita belum lapang.
» Bila ayah minta kita singgah, kita jawab kerja kita belum selesai.
» Bila hati kita terguris, kita kata “Mak memang tak pernah faham”.
» Bila hati kita terhiris, kita kata “Ayah memang tak ambil kisah”.

Tetapi

» Bila hati mak kita terguris, mak kata “Tak apa, dia masih muda”.
» Bila hati ayah kita terhiris, ayah kata “Tak apa, belum sampai akalnya”.
» Bila kita menagis tanda lapar, mak berlari bagai hilang kaki.
» Bila kita merintih tanda derita, ayah bersengkang mata bagaikan tiada lena.
» Bila kita sedih kerana gagal, mak setia membekalkan cekal.
» Bila kita pilu kerana kecewa, ayah teguh berkata dia tetap bangga.
Bila mereka kecewa kita  buat x nampak...😭😭😭
Kita x tanya sebab apa mereka murung..
Kita buat2 tiada apa berlaku pun...
Itulah kita anak2 yg lupa kasih sayang mereka....

Jadi, ingatlah pengorbanan ibu bapa kita, cintailah mereka lebih dari kita sendiri, kerana tanpa mereka siapalah kita. 

Doakan ibu bapa sama ada yg masih hidup @ meninggal dunia .. jangan abai mereka kerana  suatu hari kita pun akan menjadi tua jua..
Mak ayah tak di jual di tepi jalan......sayangilah mereka..
Sebelum Allah jemput mereka kembali ..
Siapa kita ketika itu nanti...😭😭😭😭😭😭😭😭

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


6M  

Wajib buang 6M dalam diri kita semua.

1. Malu 
2. Malas
3. Marah
4. Merajuk 
5. Menyusahkan
6. Menyesal

Kenapa 6M patut di BUANG?

🔥 Bila MALU jadi MALAS.
🔥 Bila Malas kena MARAH.
🔥 Kena Marah jadi MERAJUK.
🔥 Bila Merajuk jadi MENYUSAHKAN.
🔥 Bila Menyusahkan terus MENYESAL.
🔥Dan bila MENYESAL? 
😭

Perancangan pun tak akan berjalan. Dan hasilnya kita ketinggalan dan gagal.
Keypointnya adalah jangan MALU. 
Ibarat pepatah, "Malu bertanya sesat jalan". 

Simpan malu lama-lama tak akan bantu untuk kita  berjaya.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Kekuatan  

Jika sebiji telur dipecahkan oleh kekuatan dari luar, maka kehidupan di dalam telur akan berakhir.
Tetapi, jika sebuah telur dipecahkan oleh kekuatan dari dalam, maka kehidupan baru akan lahir.

Jadi hal-hal besar selalu dimulai dari dalam bukan dari luar.

Allah tidak pernah menjanjikan:
Langit itu selalu biru...
Bunga selalu mekar... Matahari selalu bersinar... 

Tapi ketahuilah bahwa Allah selalu memberi: Hikmah di setiap cubaan...
Jawapan disetiap doa..

Jangan pernah menyerah.. 
Life is so beautiful..

Jika hidup itu perjalanan, maka nikmatilah..
Jika hidup adalah tentangan, maka hadapilah.. 
Jika hidup adalah anugerah, maka terimalah.. 
Jika hidup adalah tugas, maka selesaikanlah..
Jika hidup adalah cita-cita, maka capailah..
Jika hidup adalah kesempatan, maka ambillah..
Jika hidup adalah qasidah, maka nasyidkanlah..
Jika hidup adalah teka-teki, maka pecahkanlah..

Satu hal yang membuat kita bahagia adalah cinta Allah.

Satu hal yang membuat kita hancur adalah putus asa.

Satu hal yang membuat kita maju adalah usaha.

Satu hal yang membuat kita kuat adalah doa. 

Semoga dipermudahkan segala urusan kita pada hari ini.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


*SEMENTARA PINTU SYURGA DI RUMAHMU MASIH TERBUKA:*  


Saya menziarahi seorang kawan yg kematian ibunya yang dijaga selama ini, dia berbisik kepada saya masa bersalam,
"Telah *HILANG lah PINTU SYURGA* di RUMAH saya..."

Saya hanya mengucap takziah dan menyantuninya dengan ajakan untuk bersabar.

Apakah maksud *PINTU SYURGA di RUMAH nya telah HILANG ????*

Ini satu PERKATAAN orang ber ILMU, orang yang MENGETAHUI......

Apa yang disebut oleh kawan saya ini pernah disebut oleh sorang tabi’in  *Iyas bin Mu’awiyah,* yang menangis semahu-mahunya ketika meninggal salah seorang dari orang tuanya.

Apabila ditanya pada beliau,
“Mengapa engkau menangis sedemikian rupa ?"
Maka beliau menjawab,
*“aku tidak MENANGIS karena KEMATIAN,* kerana yang *HIDUP pasti akan MATI....*Akan tetapi yang membuat aku menangis kerana dahulu aku memiliki *DUA PINTU ke SYURGA*... 
Tapi hari ini *TERTUTUP*lah *SATU PINTU* dan tidak akan di buka sampai hari Kiamat.

Aku memohon pada *ALLAH swt* agar aku boleh menjaga *pintu SYURGA yang keDUA*

Apa yang disebut oleh Iyas ini adalah berkaitan sabda *Rasulullah SAW* dari *Abu Darda RA*  

*Rasulullah SAW* bersabda:
الْوَالِدُ أَوْسَطُ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ فَإِنْ شِئْتَ فَأَضِعْ ذَلِكَ الْبَابَ أَوِ احْفَظْهُ
*ORANG TUA* ( ibu & ayah) adalah *PINTU SYURGA* paling tengah . 

Kamu boleh *SIA-SIA kan* pintu itu atau kamu *MENJAGA nya* . (HR. Ahmad 28276, Turmudzi 2022, Ibn Majah 3794, dan dihasankan Syuaib al-Arnauth).

Jadi kedua *IBUBAPA* kita adalah ibarat *PINTU SYURGA* bagi setiap *ANAK,* 
dengan maksud jika kita *BERKHIDMAT dan BERBUAT BAIK* kpd *KEDUA* nya, maka *ALLAH* akan beri ganjaran *SYURGA, tapi siapa yg *MENSIA-SIA kan PELUANG* ini, akan *TERLEPAS lahPELUANG* ke *SYURGA*

Bahkan mereka itu *CELAKA* 

*Rasulullah SAW* bersabda,
*CELAKA, CELAKA, CELAKA*
 
Lalu ditanyakan pada *Baginda,* *SIAPA* (yang celaka)
wahai *Rasulullah ??*
Maka *Baginda* bersabda :
*"SIAPA* saja yang menjumpai *KEDUA ORANG-TUA*nya, baik *SALAH SATU atau KEDUA-DUA*nya *di KALA mereka LANJUT USIA,* akan *TETAPI* (perjumpaan tersebut) tidak memasukkannya ke *syurga* . *(HR. Muslim)*

Saya nak mengajak kamu semua agar *TIDAK MENSIA-SIA kan* peluang *PINTU SYURGA* yang ada di *RUMAH kamu*, *LEBIH- LEBIH* lagi jika *USIA KEDUA ORG TUA* telah lanjut, *MELANGKAH* lah ke *PINTU* itu dengan *BERBUAT BAIK* kpd *KEDUAnya* . 
Sebelum kita *meninjau KELUAR untuk mencari SYURGA...*

JANGAN *abaikan PINTU SYURGA* yg diibarat kepada *IBUBAPA* yang *ALLAH KURNIAkan* dirumah kita .

Dalam hidup kita, *ALLAH* buka banyak kesempatan untuk ke *SYURGA,* samada kita *SEDAR atau TIDAK MAHU meREBUT*nya.

Kemudian *ALLAH* ambil balik *SATU demi SATU* peluang ini, 

Maka *TERTUTUP lah SATU demi SATU* kesempatan untuk ke *SYURGA* melalui pintu *KETAATAN* keatas *IBUBAPA* kita.

*MEREKA yang LALAI dengan DUNIA*nya tidak akan terasa apa-apa dengan *TERTUTUP nya PINTU SYURGA* untuknya, tetapi mereka yang mengetahui, seperti SAHABAT saya ini, akan melihat *KEMBALI nya IBU atau BAPA* bagai *TERTUTUP* nya *PINTU SYURGA di RUMAH nya .*

Santuniah *IBUBAPA* mu sementara mereka *MASIH ADA,* (sementara *PINTU SYURGA di RUMAH* mu *MASIH TERBUKA )*
____________________________
SHARE KEPADA ADIK BERADIK, SAHABAT HANDAI KALIAN SEBAGAI INGATAN. SEMOGA KITA MENJADI ANAK YANG SOLEH/SOLEHAH.
INSYAALLAH, AAMIIN

SEMOGA BERMANAFAAT

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


[ 5 HAL YANG PERLU DI HINDARI BAGI PELAKU BISNIS ]  



*1. SAYA TIDAK BOLEH*
Ketika Kata Ini Di Ucapkan Kerja Otak Kita Menutup Untuk Mencari Jalan Keluar, Namun Sebaliknya Jika SAYA BOLEH Maka Otak Akan otomatis Bekerja Keras Mencari Jalan Keluar.

*2. TIDAK MUNGKIN*
Ketika Kata Ini Di Ucapkan Maka Kita Sudah Tidak Percaya Lagi Dengan Muk'zizat Tuhan. Karena Semua Hal Yang Ada Di Dunia Ini Berasal Dari Sesuatu Yg Belum Ada. (Contoh : Lampu, Pesawat, Terbang Ke Bulan dll)

*3. SAYA SUDAH TAHU*
Ketika Kata Ini Di Ucapkan Maka Ego Kita Akan Meningkat Dan Hati Kita Langsung Menutup Diri Untuk Belajar. Padahal Sejatinya Ilmu Yang Baru Itu Harus Dipelajari.

*4. TUNGGU JAP*
Ketika Kata Ini Di Ucapkan Maka Akan Memicu Rasa Malas Dan Akhirnya Terjadilah Penundaan. Mereka Yang Menunda Akan Melemahkan Enthusiasm Dan hanya Akan Tersedar Ketika  Menerima Musibah.

*5. TAKUT RUGI*
ketika kata ini diucapkan maka ini sama seperti tombak runcing menancap di dada anda. Anda akan selamanya dihantui oleh rasa takut untuk tidak berjaya. Anda tidak mampu memaksimakan potensi yang ada pada diri anda. Maka selamanya hidup anda tidak akan berubah.

SALAM SUKSES 🙂

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Ampunkan Aku Tuhan  

Hatiku tidak susah di waktu aku dihina..
Aku tidak bersedih di waktu aku menderita...
Aku tidak sedih di waktu aku disisih...
Jiwaku tidak menderita ketika
Aku ditohmah dan difitnah..

Tapi aku sedihkan dosa-dosa yang kulakukan..
Orang yang sepertiku ini sudah pasti tidak terlepas daripadanya...
Yang aku sedihkan kesalahan dan kesilapanku...
Bahkan dosa-dosaku itu setiap hari memburuku...

Aku takut pintu Syurga tertutup buatku...
Pintu Neraka terbuka untukku...
Aduh Tuhan, tidak ada erti kekayaan, kesenangan...
Kalau dosa tidak diampunkan...

Itulah yang mengganggu selalu wahai Tuhan....
Jiwaku tidak tenang dibuat oleh dosa..
Dosa-dosa itulah yang mengganggu fikiranku...
TUHAN ampunkan aku...
TUHAN maafkanlah aku...
Kalau pun bukan dengan RahmatMu
tapi dengan kemaafanMu...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


NASIHAT IBN ATHA’ILLAH TENTANG REZEKI...  


--------------------------------------------

“Alangkah banyaknya sesuatu yang tersembunyi dalam dirimu! Jika engkau mahu mengamati dengan seksama maka pasti akan tampak. Dan, hal yang paling berbahaya adalah dosa keraguan kepada Allah SWT. Sebab, ragu terhadap rezeki bererti ragu terhadap Dzat Sang Pemberi Rezeki, Ar Razaq. Dan sesungguhnya, dunia ini terlalu hina untuk kau risaukan!

Jika engkau mempunyai perhatian tinggi pastilah engkau akan merisaukan sesuatu yang lebih besar, yaitu masalah akhirat. Orang yang merisaukan hal-hal yang kecil, lalu melupakan sesuatu yang lebih besar, maka bererti dia adalah orang yang paling bodoh.

Kerana itu, kerjakanlah kewajiban untuk melaksanakan ibadah dan semua perintah Allah. Dia pun akan menjalankan apa yang menjadi kewajiban-Nya untukmu. Jika kumbang dan cacing saja diberi rezeki oleh Allah, apa mungkin engkau akan dilupakan?

Allah SWT berfirman, “Suruhlah keluargamu untuk shalat dan sabarlah dalam mengerjakannya. Kami tidak menuntut rezeki darimu. Kamilah yang memberi rezeki. Balasan yang baik akan diberikan kepada orang yang bertakwa.” (QS Tha Ha: 132).

Jika engkau melihat ada orang yang risau kerana rezeki, maka ketahuilah bahawa sebenarnya dia jauh dari Allah. Seandainya ada yang berkata kepadamu, “Besok kamu tak perlu kerja! Cukup kamu kerjakan ini saja! Saya akan memberimu RM 2 juta,” pastilah engkau akan percaya dan mematuhi perintahnya. Padahal, dia itu makhluk yang faqir, tak bisa memberi manfaat atau mudharat. Lalu, mengapa engkau tidak merasa cukup dengan Allah Yang Maha Kaya dan Maha Mulia, yang menjamin rezekimu sepanjang hidupmu?

Allah SWT berfirman, “Tidak ada makhluk yang melata di muka bumi ini kecuali Allah-lah yang menjamin rezekinya. Dia mengetahui tempat tinggal binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semua tertulis dalam Kitab yang nyata (Lawh Mahfuzh).” (QS Hud [11]: 6).

---Ibnu Atha’illah dalam Bahjat An-Nufus

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


TAUBAT ORANG JAHIL TETAP DITERIMA OLEH ALLAH  


ISLAM tidak menutup pintu kepada umatnya yang bersalah, jika mereka mahu kembali kepada kebenaran dengan membersihkan diri dengan bertaubat. Malah, Islam menggalakkan mereka berbuat demikian. Firman Allah bermaksud: “Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima taubatnya dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” (Surah al-Nisa’, ayat 17)

Rasulullah menempelak mereka yang melakukan kejahatan terus menerus, sedangkan mereka mengetahui kejahatan yang dilakukannya. Sepatutnya, mereka meminta keampunan kepada Allah di atas kesilapan pertamanya tanpa mengulangi kesalahan itu.

Taubat yang diterima Allah juga adalah taubat dalam keadaan segera sebelum roh sampai ke tenggoroknya. Hal ini seperti dijelaskan oleh Imam Ahmad yang meriwayatkan daripada Ibn Umar bahawa Nabi bersabda bermaksud: “Sesungguhnya Allah menerima taubat seseorang hamba selama (rohnya) belum sampai ke tenggorok.” Hal itu bererti apabila sudah putus harapan untuk hidup, malaikat mula datang menjemput, roh mula keluar dari tenggoroknya, dada mula terasa sesak dan mencapai tenggoroknya. Pada saat itu taubat tidak lagi diterima. Hal ini dijelaskan dalam firman-Nya bermaksud: “Dan tidaklah taubat itu diterima Allah daripada orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang antara mereka, (barulah) dia mengatakan: Sesungguhnya saya bertaubat sekarang.” (Surah al-Nisa’, ayat 18)

Sesungguhnya manusia tidak dapat lari daripada memohon taubat kepada Allah. Perkara ini kerana tiada sesiapa yang boleh mengampunkan dosa manusia, selain Allah. Firman-Nya bermaksud: “Dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah.” (Surah Ali Imran, ayat 135)

Sesungguhnya Allah tidak pernah jemu memberi keampunan kepada hamba-Nya selagi mana hamba-Nya memohon keampunan kepada-Nya. Imam Ahmad meriwayatkan daripada Abu Said, daripada Nabi bersabda bermaksud: “Iblis berkata: Wahai Tuhan, dan demi kemuliaan-Mu, aku akan terus menggoda anak cucu Adam selama roh mereka masih berada di tubuh mereka. Allah pun menjawab: Demi kemuliaan dan keagungan-Ku, Aku tetap akan memberi ampunan kepada mereka selama mereka segera bertaubat dan memohon ampunan kepada-Ku.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Kibas cadar sebelum tidur  

*Kenapa Rasul SAW suruh kita kibas cadar sebelum tidur....*
--------------"""------------- 

*Mengibas debu dri tempat tidur*

*Informasi yang sangat berharga!*

*Hikmah di sebalik mengibas debu di cadar tilam sebelum tidur.*

*Mengapa kita harus mengibas cadar tilam kita?*

*Ini adalah apa yang kita akan ungkapkan dan di sinilah tantangan ilmiah dan kesimpulan oleh para ilmuwan Barat:*

*Ketika seseorang tidur beberapa sel-sel mati dan jatuh ke cadarnya. Setiap kali kita bangun ia akan akan tertinggal di belakanh dan terakumulasi. Sel-sel mati ini tidak terlihat oleh mata dan hampir tidak dapat dihancurkan.*

*Ketika jumlah sel-sel mati meningkat maka akan dengan mudah menembus kembali ke dalam tubuh, ini boleh menyebabkan penyakit serius.*

*Ilmu Barat cuba untuk menghancurkan sel menggunakan berbagai disinfektan seperti Dettol dan sejenisnya, tapi semua sia-sia. Sel-sel mati tidak pindah atau hilang.*

*Salah satu ilmuwan mengatakan, ia mencuba mengibas debu 3 kali seperti dalam Hadis dan tercengang  menemukan bahwa semua sel-sel mati hilang !!*

* *Nabi ﷺ bersabda: "Barangsiapa pergi ke tempat tidur, ia harus mengibas debu di cadar tidurnya tiga kali, kerana dia tidak tahu apa yang ditinggalkan"*

*Kebanyakan orang berfikir itu adalah cara menghilangkan serangga kecil tapi tidak tahu bahwa masalah ini jauh lebih besar dari itu.*

*Hal ini sangat menyedihkan bila menemukan bahwa kebanyakan dari kita mengabaikan ajaran Nabi ﷺ.*

*Silakan share, biar seluruh dunia tahu bahwa apa pun perintah Allah SWT adalah untuk kepentingan dan kebaikan manusia. سبحان الله.*

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Khas Utk Kaki Golf.  


MINIT MESYUARAT J/KUASA MAJLIS AGAMA ISLAM NEGERI JOHOR TARIKH: 3 MUHARRAM 1430H (31/12/2008)
4. MEMBINCANGKAN KERTAS KERJA
4.1 Mohon Fatwa Hukum Permainan Golf
4.1.1 Setelah dilihat dan dibahaskan dengan penuh penelitian, maka J/Kuasa Fatwa mengambil keputusan seperti berikut:

Berhubung dgn *permainan Pool* yang ada melibatkan persetujuan sesama pemain untuk menyumbang wang pada kadar tertentu bagi tujuan membayar harga makanan dan minuman di Club House atas dasar redha meredhai, tiada tekanan dan perasaan tidak berpuas hati diatas jumlah yg ditentukan sesama mereka, maka ia adalah harus. Akan tetapi _sekiranya duit yang disumbangkan oleh setiap pemain tersebut diberikan kepada pemain yg mendapat markah Score tertinggi, maka ia adalah dilarang kerana terdapat unsur perjudian wpun jumlahnya sedikit._

Manakala *permainan golf secara kaedah Las Vegas, Bakarat* atau sepertinya yang melibatkan pertaruhan wang yang dinilaikan keatas bola sama ada jumlah wang itu kecil atau besar, untuk suka-suka, untuk belajar cara mengira atau 
memahami permulaan permainan itu, masing-masing redha meredhai sekadar sampingan untuk menjadikan lebih menarik dan mencabar atau atas apa alasan jua, maka ia adalah haram kerana tedapat unsur pertaruhan dan perjudian. Perbuatan ini adalah merupakan salah satu daripada dosa besar. Segala hasil daripada perjudian tersebut adalah haram. _Sesiapa yang terlibat hendaklah berhenti meninggalkan permainan golf menggunakan kaedah ini serta perlulah bertaubat dgn taubat nasuha dgn segera._

Oleh itu bagi mengekalkan keharusan permainan golf ini, maka semua yang terlibat wajib mematuhi syarat-syarat berikut:

1. *Tidak ada unsur perjudian*. Jika ada perkara yang dikategorikan sebagai judi, maka ia akan menjadi haram bahkan ia merupakan salah satu daripada dosa besar. Perkara yang dimaksudkan sebagai judi adalah seperti berikut:
a) Sama ada ia suatu permainan yg menggunakan wang taruhan dpd peserta, atau b) Setiap permainan yang disyaratkan padanya seseorang yg menang akan memperolehi sesuatu dpd yang kalah, atau c) Sesuatu bentuk permainan yang mengandungi sebarang unsur pertaruhan daripada pemain dan orang yang menang dalam permainan itu berhak mendapat taruhan tersebut, atau d) Apabila adanya pertaruhan yang dikeluarkan oleh semua peserta. Pertaruhan daripada peserta inilah yg akan dijadikan ganjaran bagi sesiapa yang memenangi sst pertandingan, atau e) Setiap yang menyertai pertandingan tidak akan terlepas daripada dua risiko yakni sama ada mendapat untung ataupun rugi. Seseorang itu akan mendapat keuntungan apabila ia memenangi sesuatu pertandingan kerana ia akan mengaut semua pertaruhan peserta2 lain. Manakala jika kalah, ia akan menanggung kerugian kerana kehilangan wang pertaruhan yg dikeluarkan.
2. Permainan golf itu *tidak menghalang daripada mengingati Allah* dan menunaikan Solat.
3. *Tiada unsur yang dilarang dan dibenci oleh syarak*, seperti disebabkan permainan golf akan  menyebabkan seseorang itu berpaling daripada tanggungjawabnya.
4. *Tidak membuang masa* dengan permainan golf sehingga menyebabkan tertinggal dan terabainya segala hak dan kewajipan yang wajib ditunaikan.
5. *Tidak ketagih* - membiasakan diri dgnnya  sehingga sampai ke tahap tersebut.
6. *Tidak ada unsur pembaziran*.

SEKADAR MELONTARKAN INFO!

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


muslim & atheis  

Soalan Pertama.
Atheis: “Pada zaman bilakah Tuhan kamu dilahirkan?”

Pemuda tersebut tersenyum lalu menjawab, “Allah tidaklah sesuatu yang dilahirkan. Jika Dia dilahirkan sudah tentu Dia punya bapa, Allah juga tidak melahirkan. Jika Dia melahirkan maka sudah tentu Dia punya anak.”

Soalan Kedua.
Atheis: “Kalau begitu, bilakah pula Tuhan kamu wujud?”

Pemuda itu seraya menjawab, “Allah itu wujud sebelum adanya zaman, sedangkan zaman itu sendiri adalah ciptaanNya, mana mungkin pencipta wujud selepas makhluk ciptaanNya.”

Soalan Ketiga.
Atheis: “Cuba kamu berikan kepada kami sedikit gambaran tentang kewujudan Tuhan kamu yang tiada permulaan ini. Bagaimana mungkin sesuatu itu ada tanpa ada permulaannya?”

Pemuda itu menjawab, “Kamu pandai mengira?”

Kelompok Atheis itu menjawab, “Tentu sekali kami pandai mengira.”

Pemuda itu meneruskan ucapannya: “Bolehkah kamu beritahu aku apakah nombor sebelum nombor empat (4)?”
Atheis: “Nombor 3″

Pemuda: “Nombor sebelum 3?”
Atheis: “Nombor 2″

Pemuda: “Nombor sebelum 2?”
Atheis: “Nombor 1″

Pemuda: “Nombor sebelum 1?”
Atheis: “Tiada”

Pemuda itu tersenyum lalu memberikan penerangan, “Nah, kamu sendiri mengakui bahawa nombor 1 sebelumnya tiada mulanya. Nombor yang merupakan ciptaan Allah ini sendiri kamu akui bahawa tiada permulaan baginya. Apatah lagi pencipta kepada nombor itu sendiri?”

Terpinga-pinga kelompok Atheis tersebut dengan jawapan yang padat dan bernas daripada pemuda itu. Ternyata mereka silap perkiraan bila mana berhadapan dengan anak muda ini. Pada mulanya mereka merasakan bahawa anak muda ini mudah dikalahkan, namun telahan mereka ternyata menyeleweng. Mereka perlu lebih berhati-hati.

Soalan Keempat.
Atheis: “Tahniah anak muda di atas jawapanmu sebentar tadi. Jangan sangka kamu berada di dalam keadaan yang selesa. Baik, tolong kamu terangkan kepada kami, pada bahagian manakah Tuhan kamu mengadap?”

Pemuda itu menjawab, “Jika aku bawa sebuah pelita yang dicucuh dengan api ke sebuah tempat yang gelap, pada arah manakah cahaya pada api tersebut mengadap?”

Kelompok Atheis menjawab, “Cahaya itu tentulah akan menerangi keseluruhan arah.”

Pemuda itu berkata, “Jika cahaya yang diciptakanNya itu pun kamu semua tidak mampu menerangkan pada arah manakah ia mengadap, inikan pula Sang Pemilik Cahaya langit dan bumi ini sendiri?”

Kesemua hadirin yang mendengar jawapan daripada pemuda itu bersorak kegembiraan. Kagum mereka dengan kepetahan anak muda itu.

Soalan Kelima.
Atheis: “Bolehkah kamu terangkan kepada kami, bagaimana zat Tuhan kamu? Adakah ianya keras seperti besi? Atau jenis yang mengalir lembut seperti air? Atau ianya jenis seperti debu dan asap?”

Pemuda itu sekali lagi tersenyum. Beliau menarik nafas panjang lalu menghelanya perlahan-lahan. Lucu sekali mendengar persoalan kelompok Atheis ini. Orang ramai tertunggu-tunggu penuh debaran apakah jawapan yang akan diberikan oleh pemuda itu.

Pemuda itu menjawab, “Kamu semua tentu pernah duduk di sebelah orang yang sakit hampir mati bukan?”

Atheis menjawab, “Tentu sekali.”

Pemuda itu meneruskan, “Bila mana orang sakit tadi mati, bolehkah kamu bercakap dengannya?”

Atheis menjawab, “Bagaimana mungkin kami bercakap dengan seseorang yang telah mati?”

Pemuda itu meneruskan, “Sebelum dia mati kamu boleh bercakap-cakap dengannya, namun selepas dia mati, terus jasadnya tidak bergerak dan tidak boleh bercakap lagi. Apa yang terjadi sebenarnya?”

Kelompok Atheis tertawa lalu memberikan jawapan, “Adakah soalan seperti ini kamu tanyakan kepada kami wahai anak muda? Tentu sekali seseorang yang mati itu tidak boleh bercakap dan bergerak. Ini kerana rohnya telah terpisah daripada jasadnya.”

Pemuda itu tersenyum mendengar jawapan mereka lalu berkata, “Baik, kamu mengatakan bahawa rohnya telah terpisah daripada jasadnya bukan? Bolehkah kamu sifatkan kepada aku sekarang, bagaimanakah bentuk roh tersebut. Adakah ianya keras seperti besi, atau ianya mengalir lembut seperti air atau ianya seperti asap dan debu yang berterbangan?”

Tertunduk kesemua Atheis tersebut bila mana mendengar persoalan pemuda bijak tersebut. Ternyata olokan mereka sebentar tadi kembali tertimpa ke atas mereka.

Kelompok Atheis menjawab dengan keadaan penuh malu, “Maaf, tentu sekali kami tidak dapat mengetahui bagaimana bentuknya.”

Pemuda itu lalu meneruskan bicaranya, “Jika makhluknya seperti roh itu pun kamu tidak mampu untuk menerangkannya kepada aku, bagaimana mungkin kamu ingin menyuruh aku menerangkan bagaimana bentuk Tuhan Pemilik Roh serta sekalian alam ini?”

Soalan Keenam.
Atheis: “Di manakah Tuhan kamu duduk sekarang?”

Pemuda itu kembali bertanyakan soalan kepada mereka, “Jika kamu membancuh susu, tentu sekali kamu mengetahui bahawa di dalam susu tersebut ada terdapat lemak bukan? Bolehkah kamu terangkan kepada saya, di manakah tempatnya lemak tersebut berada?”

Kelompok Atheis menjawab, “Kami tidak dapat menerangkan kepadamu dengan tepat kedudukan lemak di dalam susu tersebut. Ini kerana lemak itu mengambil keseluruhan bahagian susu tersebut.”

Pemuda itu seraya berkata, “Kamu sendiri lemah di dalam memberikan jawapan terhadap persoalan aku sebentar tadi. Jika lemak di dalam susu pun tiada tempat yang khusus baginya, masakan pula kamu ingin mengatakan bahawa Tuhan Pemilik Arasy itu ada tempat duduk khusus bagiNya? Sungguh aku pelik dengan persoalan-persoalan kamu ini.”

Soalan Ketujuh.
Atheis: “Kami pelik bagaimana jika masuk ke dalam syurga ada permulaannya (iaitu selepas dihisab oleh Allah di Padang Mahsyar) namun bila mana sudah berada di dalamnya maka tiada lagi pengakhirannya (maksudnya tiada kesudahannya dan akan selama-lamanya di dalam syurga)?”

Pemuda itu tersenyum lagi lalu menjawab, “Mengapa kamu pelik dengan perkara tersebut. Cuba kamu lihat pada nombor. Ianya bermula dengan nombor satu bukan? Namun bolehkah kamu terangkan kepada aku apakah nombor yang terakhir di dalam senarai nombor?”

Terkelu kelompok Atheis ini untuk memberikan jawapan. Tentu sekali nombor tiada kesudahannya. Pemuda itu tersenyum melihat kelompok Atheis ini terkebil-kebil tidak mampu memberikan jawapan.

Kemudian beliau menyambung bicaranya, “Nah, kamu sendiri tidak mampu untuk menerangkan kepadaku apakah nombor terakhir bukan? Jawapannya sudah tersedia di hadapan mata kepala kamu.”

Soalan Kelapan.
Atheis: “Kami ingin bertanya lagi, bagaimana mungkin seseorang di dalam syurga menurut Nabi kamu tidak akan kencing dan berak. Sedangkan mereka juga makan dan minum? Ini adalah perkara yang tidak masuk akal.”

Pemuda itu tenang membetulkan kedudukannya. Lalu beliau menjawab, “Aku dan kamu sebelumnya pernah berada di dalam perut ibu sebelum dilahirkan bukan? Sembilan bulan di dalam perut ibu, kita juga makan daripada hasil darah ibu kita. Persoalanku, adakah kamu buang air kecil dan besar di dalam perut ibumu? Sedangkan kamu juga makan di dalamnya?”

Sekali lagi kelompok ini terdiam membisu seribu bahasa. Padat sekali jawapan anak muda ini.

Soalan Kesembilan.
Ia soalan terakhir yang ditanyakan oleh kelompok Atheis tersebut kepada pemuda itu bila mana mereka telah mati kutu dan sudah terlampau malu ialah berkenaan, “Jika kamu terlalu bijak, apakah yang dilakukan oleh Tuhanmu sekarang?”

Maka pemuda itu menjawab dengan tenang, “Sebelum aku memberikan jawapan kepadamu, eloklah kiranya kita bertukar tempat. Ini kerana kamu berada pada tempat yang tinggi sedang aku berada di bawah. Jawapan hanya boleh diberikan bila mana aku berada di atas mengambil alih tempatmu.”

Kelompok Athies itu lalu bersetuju dengan cadangan pemuda tersebut, lalu mereka bertukar tempat. 

Pemuda itu naik ke atas, manakala sang Atheis turun ke bawah.

Bila mana pemuda itu sudah berada di atas, terus beliau menjawab, “Kamu bertanya sebentar tadi apakah yang Tuhanku lakukan sekarang bukan? Jawapannya ialah, Tuhanku sedang meninggikan yang Haq (dengan menaikkan pemuda itu ke atas) dan menurunkan yang Batil (dengan menurunkan kelompok Atheis tersebut ke bawah).”

Akhirnya mereka mengakui bahawa tiada lagi persoalan yang ingin ditanyakan malah kesemuanya telah dipatahkan oleh pemuda itu dengan penuh hikmah.

Walau sudah hampir ribuan tahun pemuda itu meninggalkan kita, namun namanya disebut orang seolah-olah beliau masih hidup di sisi kita.

Beliau adalah Al Imam Al A'dzam Abu Hanifah Nu’man bin Thaabit r.a atau dikenali sebagai Imam Hanafi.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster