DI AKHIR ZAMAN, "HUKUM RIMBA" MENJADI AMALAN  

catatan 9 Januari 09... (GISB)

Kita sekarang sedang menyaksikan bahawa hukum Rimba sedang digunapakai di mana sahaja di dalam masyarakat dunia, iaitu yang kuat akan menindas yang lemah, yang berkuasa akan menzalimi yang tidak ada kuasa, semua ini mewujudkan satu suasana yang penuh dengan ketidakadilan, dan menyebabkan penderitaan dan kesengsaraan.

Sedangkan fitrah manusia mahu dihormati, mahu keamanan dan kedamaiannya tidak terganggu. Fitrah manusia juga bencikan kezaliman, bencikan keganasan dan bencikan penindasan. Kalau demikian sifatnya manusia mengapa pula kezaliman, penindasan dan keganasan berleluasa di mana saja. Mengapa permusuhan, peperangan dan berbunuhan berlaku di mana saja?

Malah PBB dan Amerika yang kononnya berfungsi selaku pendamai dan sangat menghormati hak asasi manusia dan selalu menonjolkan diri mereka sebagai pejuang hak asasi manusia, sebaliknya dalam waktu yang sama PBB dan Amerika memberi laluan kepada Israel itu sendiri melakukan tindakan melampaui batas kemanusiaan, dan seringkali bertindak zalim, kejam dan ganas.Mengapa di tengah-tengah suara kedamaian PBB, mereka juga yang merestui berbagai pertumpahan darah atas nama lesen ketetapan PBB. Menjadikan Amerika dan Israel sudah tidak terkira lagi ganasnya. Sehingga ada pihak yang membuat andaian bahawa tiada suatu kekacauan negara di dunia ini melainkan ada campurtangan Amerika.Namun demikian memang ada jawapan mengapa terjadi demikian.

Pertama, memang demikian sifatnya para penganut ideologi yang terpisah langsung dari Tuhan. Di zaman mana pun, semenjak dari manusia awal, dan siapa pun dan tidak kira di mana, penganut ideologilah yang paling mudah membuat tindakan ganas dan pencetus kezaliman. Ini kerana penganut ideologi tidak pernah memperhitungkan soal Tuhan dan agama dalam hidup mereka. Bagi mereka, kepentingan hidup sementara ini saja yang diperhitungkan. Untung rugi mereka adalah di dunia ini semata-mata. Tuhan dan akhirat belakang kira. Malah terputus langsung dari agama, keTuhanan, hukum hakam, syariat dan perhitungan dosa pahala, neraka dan syurga.

Kedua, apa yang mereka pertahankan sebagai maruah, penghormatan, keamanan dan ketenteraman itu adalah hak milik dirinya sendiri. Ertinya gangguan itu jangan berlaku terhadap diri mereka, keluarga mereka, dan kepentingan mereka. Kepada orang lain tidak diperhitungkan. Sebab itu Amerika dan Israel sanggup berbuat apa saja terhadap Palestin atau juga kepada mana-mana negara dunia apabila kepentingannya dirasakan tergugat. Biarpun tindak balasnya sangat-sangat melampaui batas dan keterlaluan, itu semua sudah tidak dipedulikan. Asalkan kepentingan Amerika itu sendiri terjamin. Inilah yang dinamakan `hukum rimba`, iaitu haiwan dan tumbuhan. Haiwan bersifat siapa kuat dia berkuasa, yang kecil dan lemah sentiasa menjadi mangsa. Pokok-pokok pula akan sentiasa melepaskan pucuk masing-masing untuk lebih tinggi mengatasi pokok lain.Kita semua perlu memahami keadaan ini bahawa tiada jaminan keadilan bagi mereka yang tidak mempedulikan Tuhan, agama dan akhirat. Manusia akan sentiasa terdedah kepada kezaliman dari orang yang hanya menjadikan ideologi sebagai pegangan hidup. Cuma mungkin mereka membawa mesej kedamaian dan keadilan sementara belum ada peluang menindas dan kejam. Atau mungkin belum masanya kerana kepentingan dirinya belum tergugat.Islam memang mengajar umatnya menentang dan menghapuskan sebarang bentuk kezaliman. Tidak kira sama ada zalim itu terhadap diri sendiri mahupun kepada orang lain. Tidak kira sama ada zalim itu bersifat lahiriah mahupun rohaniah. Zalim yang bersifat lahiriah memang mudah dikesan. Ini yang ditakuti dan sering diperkatakan di mana-mana malah ditentang.Kezaliman bersifat rohaniah ini sering diabaikan malah umat Islam sendiri ada yang tidak mengetahui dan tidak memahaminya. Lantas dipandang remeh dan terus tidak dipedulikan. Malah Islam lebih mengutamakan penghapusan kezaliman rohaniah ini. Kerana inilah punca berlakunya kezaliman lahiriah. Ianya ibarat seseorang yang memiliki racun berbisa. Dengan adanya racun itulah maka orang lain boleh turut terkena bisanya.

Firman Allah SWT:Maksudnya: "Janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berbuat kezaliman, maka kamu akan diazab api neraka, dan tidak ada bagimu pemimpin selain Allah, kemudian kamu tidak akan ditolong." (Surah Hud: 113)

Dalam Islam, zalim mempunyai pengertian yang tersendiri. Jauh berbeza dari pengertian kezaliman yang difahami oleh manusia. Manusia pula seringkali bercanggah dan berbeza dalam memberi erti kezaliman. Zalim bagi fahaman komunis berbeza dengan yang difahami oleh sosialis dan berbeza juga dari puak demokrasi.Zalim menurut pengertian Islam ialah apabila sesuatu itu (manusia atau benda) tidak diletakkan tepat pada tempatnya. Kalau demikian maka dikira zalim juga kalau kita jadikan “steamroll” atau “bulldozer” sebagai teksi, atau dijadikan beca untuk mengangkut kayu balak, atau kasut diletakkan di atas kepala atau kopiah diletakkan di kaki atau seluar dalam dipakaikan di luar. Mengapa manusia seluruhnya memakai pakaian dan tidak bertelanjang. Paling kurang ada dua sebab iaitu tidak mahu berlaku zalim kepada tubuh badan yang tidak boleh terdedah kepada sejuk dan panas atau udara luar. Selain itu ialah untuk tidak mahu mendedahkan kemaluan yang sifatnya mesti ditutup. Dianggap zalim orang yang mendedahkan kemaluan bukan pada tempatnya.
Perbandingan itu untuk memahamkan kepada kita terhadap sesuatu yang jauh lebih utama dan perlu dielak dari berlaku zalim. Iaitu mengapa manusia dihidupkan di atas muka bumi ini. Atau mengapa manusia diciptakan oleh Allah SWT. Jawabnya yang paling tepat mestilah datangnya dari Allah SWT juga kerana Allah SWT yang mencipta manusia. Allah SWT telah tetapkan iaitu dalam firmanNya:

Maksudnya: "Tidak Aku (Allah) jadikan jin dan manusia melainkan untuk menyembahKu (Allah)."(Az-Zariyat: 56)

Maka selagi manusia meletakkan sistem ideologi sebagai kaedah dalam kehidupan mereka dan membelakangkan sistem Tuhan di dalam kehidupan mereka, selagi itulah manusia di dunia ini akan tetap terperangkap dalam hukum Rimba.Oleh itu marilah kita semua meningkatkan rasa kehambaan dan rasa berTuhan di dalam hati masing-masing agar Allah beri jalan untuk lepas dari sistem ideologi yang rosak dan merosakkan ini.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Perhatian...  

catatan 1 January, 2009... GISB

PENGGANAS AKHIR ZAMAN

Perkembangan terkini di Gaza pada hari ini menyebut terdapat lagi korban terbaru akibat serangan udara Israel di Semenanjung Gaza, sepanjang malam tadi, dengan jumlah yang maut meningkat 398 orang. Ketua Perkhidmatan Kecemasan Wilayah, Moawiya Hassanei, berkata sejak Israel menyerang Sabtu lalu, jumlah yang terkorban setakat ini membabitkan 180 orang awam dengan lebih 2,000 cedera.

Kini telah hampir seminggu Israel mengganas di Semenanjung Gaza, membunuh orang awam tanpa memperdulikan cemuhan dan kutukan masyrakat dunia terhadap mereka. Mereka ini sekarang seperti Raja Dunia yang berkuasa berbuat sahaja, melanyak segala apa yang dianggap sebagai musuh tanpa ada sesiapa yang mampu menahan kezaliman yang mereka lakukan secara terang-terangan itu.

Mengapa berlaku sedemikian? Bukankah bilangan mereka, bangsa Israel ini sedikit sekali jika dibandingkan dengan umat Islam?. Mengapa umat Islam yang berbilion bilangannya ini tidak mampu mempertahankan saudara seagama mereka di bumi berdarah Gaza ketika ini? Hanya yang mampu kita lakukan hanya berdemonstrasi, menyerahkan memorandum dan pelbagai tindakan yang tidak langsung memberi kesan yang signifikan ke atas nasib penduduk-penduduk islam di Gaza yang tertindas itu. Maka saya kira, kita harus dengan penuh rasa malu mengakui kelemahan kita di dalam menangani hal ini.

Apa yang berlaku hari ini adalah rentetan dari perancangan jangkapanjang dan pengimplementasian perancangan itu oleh Yahudi Zionis. Sebenarnya, musuh-musuh Islam terutama Yahudi tahu rahsia di mana kekuatan umat Islam dan di mana kelemahannya. Mereka usahakan untuk mengambil tahu supaya di mana kekuatan itu yang hendak dilemahkan dan juga supaya kelemahan umat Islam itu terus dilemahkan. Sepatutnya rahsia ini cendikiawan Islam yang faham, tetapi mereka nampaknya sudah tidak faham di mana kekuatan umat Islam dan di mana kelemahan mereka. Oleh kerana cendikiawan Islam sudah tidak tahu lagi rahsia kekuatan dan kelemahan umat Islam, bolehlah kita katakan mereka-mereka yang dikatakan arif dengan ilmu Islam sudah tidak boleh jadi pemimpin kepada umat Islam, dengan demikian terdedahlah umat Islam kepada bahaya,kepada musuh Islam terutama Yahudi.

Bagaimana orang Yahudi melemahkan umat Islam?
Di antaranya sebahagiannya kita sebutkan di sini untuk difaham.

Yang pertama :Orang-orang Yahudi menggalakkan maksiat, dengan digalakkan pergaulan bebas di dalam pelbagai saluran,di dalam pendidikan, di dalam kebudayaan, di dalam ekonomi, supaya keturunan umat Islam terdedah kepada penzinaan, supaya keturunan umat Islam rosak. Bila keturunan umat Islam rosak,hidayah Tuhan tidak dapat. Setidak-tidaknya kalau umat Islam sudah asyik berhiburan, mereka akan lalai dengan tanggungjawabnya kepada Tuhan, seperti cuai sembahyang, seperti tidak memikirkan halal dan haram. Keturunan yang lalai itulah akan menikah kahwin melahirkan generasi, sambung menyambung yang akan datang dan melahirkan Generasi yang tidak dipimpin oleh Tuhan,maka akhirnya mereka hidup di dalam kelemahan.

Yang Kedua:Begitu juga mereka orang-orang Yahudi mengeluarkan produk-produk makanan dan minuman.Di dalam makanan dan minuman itu dimasukkan unsur-unsur sihir, serta makan minum yang tidak halal supaya jiwa umat Islam yang sudah rosak tak dapat pimpinan Tuhan, hiduplah mereka sebagai haiwan. Kalau mereka hidup macam haiwan,senanglah mereka mengkotak-katikkan umat Islam. Maka sambung menyambung jugalah generasi umat Islam di dalam kelemahan.


Yang Ketiga:Begitu juga orang Yahudi merosakkan fikiran umat Islam melalui pendidikan, filem-filem serta bahan-bahan bacaan atau kebudayaan atau melalui ideologi, supaya merosakkan fikiran dan jiwa umat Islam.Kemudian umat Islam itu tak boleh dididik dan disedarkan dan di dalam keadaan itu umat Islam tidak akan kembali kepada Tuhan, dan tidak akan bersatu dan berkasih sayang sesama umat Islam. Kalau mereka berjuang pun tidak mengikut yang dikehendaki oleh Tuhan.Bila mereka berjuang tidak seperti yang dikehendaki oleh Tuhan, bantuan Tuhan tak datang,tinggallah mereka di dalam kelemahan.

Di waktu itu orang Yahudi mengkotak-katikkan umat Islam yang di dalam kelemahan. Umat Islam hari ini adalah seperti yang kita gambarkan tetapi mereka yang bertanggujawab dalam Islam masih tidak sedar juga di mana titik tolak umat Islam ini hendak diberi kekuatan. Mereka masih tercari-cari, masih terjebak dengan ideologi dan fikiran sekular tajaan Yahudi. Kalau Tuhan tidak menunjukkan seorang pemimpin untuk memimpin umat Islam,maka di masa yang akan datang umat Islam di seluruh dunia akan lebih lagi malang.

Bila umat Islam lalai dengan Tuhan, lahirlah golongan-golongan, yang masing-masing ada watak dan sikap bersendirian. Akibatnya satu golongan dengan satu golongan yang lain tidak dapat disatukan dan di dalam keadaan itu musuh-musuh Islam mengambil peluang. Mereka mengkotak-katikkan umat Islam yang tidak boleh disatukan, maka akhirnya umat Islam termasuk di dalam perangkap musuh. Akhirnya kehinaan pun datang, kehinaan itu berpanjangan dari satu generasi ke satu generasi sambung menyambung.Walaupun ramai umat Islam di dalam kelemahan macam buih-buih di lautan,watak setiap golongan itu seperti berikut yang akan diceritakan. Di antaranya:

Kalau dia orang politik,jatuh menjatuhkan di antara mereka, fikirannya, kuasa dan jawatan. Mudah untuk mendapat musuh, tetapi mudah juga untuk mendapat kawan. Mudah untuk musuh jadi kawan, dan begitu juga sebaliknya amat mudah kawan menjadi musuh. Keadaan itu jadi budaya di dalam kehidupan.

Kalau golongan ekonomi fikirannya mencari keuntungan dan kekayaan, sekalipun orang lain mendapat kesusahan dan penindasan asalkan apa yang penting dapat diperolehi iaitu wang dan kekayaan.Kalau golongan pendidikan berbangga dengan ilmu pula, dengan ilmunya untuk mendapat jawatan supaya hidup lumayan. Kemudian megah pun datang dan hidup nafsi-nafsi menjadi budaya, masing-masing hidup cara sendiri.

Kalau golongan artis dan budayawan kerana mencari makan membuatlah filem-filem walaupun hasil dari filem-filem itu hanya merosakan orang ramai. Yang penting ialah mereka menjadi popular dan dapat glamour, dapat duit senang makan. Senang dapat rumah besar dan kenderaan mewah, walaupun kegiatan mereka itu merosakkan sehingga akhlak orang ramai bercanggah dengan syariat Islam.

Kalau golongan buruh pula mereka asyik fikirkan kenaikan gaji.Kalau menuntut dengan majikan mereka sanggup demonstrasi kerana kenaikan gaji, tidak fikir zaman inflasi. Yang penting majikan naikkan gaji.

Kalau orang-orang agama pula mereka asyik sibuk dengan motivasi dan dakwah, bukan kerana Allah tetapi hendak hidup mewah. Orang biasa menyangka mereka berjuang untuk fisabilillah, tetapi yang sebenarnya mereka berjuang untuk hidup mewah.

Begitu jugalah golongan-golongan lain yang kita tidak sebutkan, mereka masing-masing ada watak dan gaya hidup yang bersendirian. Kita boleh carilah sendiri tidak payahlah diberitahu disini, kita akan tahu sendiri.Begitulah umat Islam sudah tidak fikirkan Tuhan, watak dan sikap tidak boleh disatukan. Masing-masing golongan ada watak dan hidupnya yang tersendiri. Itulah yang berlaku kepada umat Islam di hari ini dan hendak dibetulkan semula semua ini kita memerlukan seorang pemimpin yang ada wibawa,yang boleh menyatukan semua golongan itu.Kita berdoalah agar Tuhan cepat tunjukkan seorang pemimpin yang ditunjuk oleh Tuhan, untuk memimpin umat Islam dan mendapat bantuan Tuhan untuk menyelesaikan kemelut yang berlaku di kalangan umat Islam, supaya kehinaan itu tidak berpanjangan.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


buat pejuang-pejuang agama Allah...  

TEGAS DALAM BERPRINSIP (GISB)

Dalam Al Quran, antara watak para Sahabat itu ada yang disebut: asy syidda`u `alal kuffar, bererti tegas dengan orang kafir.

Apa yang dimaksudkan tegas di sini? Bagaimana sikap tegas Rasulullah dan para Sahabat berhadapan dengan orang kafir?
Maksud tegas di sini ialah walau di mana kita berada, dalam bergaul dengan orang kafir, kita tetap tegas dengan prinsip. Contohnya kalau tiba waktu sembahyang, kita sembahyang, yang patut jaga aurat, kena jaga aurat, yang perlu jaga akhlak, kena jaga akhlak, walau dalam suasana apa sekalipun. Tegas itu bermaksud berpegang teguh dengan syariat Islam walau di mana sekalipun. Tegas itu bukannya bererti keras, kasar, demonstrasi, bergaduh, maki hamun dan lain-lain.

Contoh-contoh perlakuan Rasulullah terhadap orang kafir:

1. Pada suatu hari Rasulullah didatangi oleh wakil Yahudi dan Kristian.Rasullullah mempersilakan mereka duduk di sebelahnya malah Rasulullah telah membentangkan kain rida`nya untuk mereka duduk. Apabila ketua-ketua kaum di kalangan orang kafir datang ke rumahnya, Rasulullah melupakan sekejap Sahabat dan memberi layanan dan tumpuan yang lebih kepada tetamunya. Rasulullah tidak menunjukkan sikap yang keras tetapi menawan mereka melalui kelembutan dan kehalusan budi dan akhlaknya.

2. Di dalam sebuah peperangan sewaktu Da`tsur mengangkat pedang di atas kepala Rasulullah, Da`tsur bertanya, "Sekarang siapa yang akan menyelamatkan engkau wahai Muhammad?"Rasulullah dengan spontan menjawab, "Allah!"Entah macam mana gegarannya sampai terjatuh pedang dari tangan Da`tsur lalu diambil oleh Rasulullah.Lalu Rasulullah bertanya kepada Da`tsur, "Sekarang siapa yang boleh menyelamatkan engkau?"Da`tsur berkata, "Tiada siapa yang boleh aku aku harapkan."Rasulullah mengambil sikap memaafkannya, walaupun Rasulullah berhak untuk membunuhnya serta tidak salah jika Rasulullah berbuat demikian. Tapi setelah Rasulullah memaafkannya Da`tsur terus masuk Islam.

3. Sewaktu Rasulullah bersama Sayidina Abu Bakar r.a. dalam perjalanan berhijrah ke Madinah, mereka dikejar oleh Suraqah yang hendak membunuh Rasulullah. Apabila sudah hampir dengan Rasulullah, Allah buatkan kaki kudanya terjerlus ke dalam tanah. Di waktu itu Rasulullah ada peluang untuk membunuhnya tetapi Rasulullah tinggalkan dan terus pergi.Suraqah kejar lagi dan sekali lagi kaki kudanya terjerlus, tetapi Rasulullah tetap biarkan sampailah tiga kali. Walaupun Rasulullah tahu orang itu berniat untuk membunuhnya dan Rasulullah juga berpeluang untuk berbuat demikian sebanyak tiga kali, tetapi baginda mengambil sikap memaafkan sahaja.Ini menunjukkan tegas dengan orang kafir itu bererti tegas dengan prinsip.

Ertinya, suka memaafkan itu merupakan prinsip Rasulullah. Di mana dan di dalam suasana apa pun, dia memaafkan kerana memaafkan itu prinsip. Dia boleh pertahankan prinsipnya dalam suasana apa sekalipun.Sedangkan kalau kitalah, jangankan orang telah mengangkat pedang mahu membunuh kita, baru orang mengata pun kita susah hendak memaafkan. Sedangkan Rasulullah ini pemaafnya mengatasi segala-galanya. Begitulah tegasnya Rasulullah dengan prinsip.

4. Cuba kita lihat kisah Salehuddin Al Ayubi sewaktu sedang bertarung dengan Richard The Lion Heart.Apabila pedang Richard jatuh; walaupun dalam Islam, di waktu peperangan dibolehkan membunuh, tetapi Salehuddin tidak membunuhnya.Apabila Richard bertanya mengapa engkau tidak membunuh aku? JawabSalehuddin, "Prinsip saya adalah saya tidak membunuh musuh yang di tangannya tidak ada pedang."Di waktu itu Richard sungguh malu, dia dikalahkan bukan dengan pedang Salehuddin tetapi oleh akhlaknya.

Berdasarkan kisah-kisah di atas barulah kita faham bahawa yang dikatakan tegas dengan orang kafir itu bukannya bererti mencari gaduh dengan mereka tetapi berusaha mendakwah mereka dengan akhlak. Jadi yang dimaksudkan asy syidaa-`u-`alal-kuffar itu bererti orang yang sangat tegas menjalankan hukum-hukum Tuhan sama ada dari sudut akhlak, ibadah dan syariatnya, dalam apa jua suasana sekalipun.

Sepanjang sejarah peperangan yang disertai Rasulullah, sekalipun baginda tidak membunuh musuh walaupun dibolehkan.

Rasulullah membuktikan bahawa lebih ramai musuh yang masuk Islam kerana tertawan dengan akhlak baginda bukan kerana pedangnya. Begitu juga apabila Rasulullah menghantar para Sahabat berdakwah ke serata dunia, senjata utama mereka adalah akhlak. Abdullah Al Bahili r.a. apabila dihantar ke negeri China, dalam keadaan dia tidak memahami dalam bahasanya, tetapi cukup dengan akhlaknya membuatkan bangsa Cina memeluk agama Islam.Cuba kita kaji perjuangan kita hari ini. Selama kita berdakwah, berapa ramai yang telah masuk Islam`di tangan kita. Jika makin lama kita berjuang dan berdakwah makin ramai yang bermusuh dengan Islam dan benci dengan sikap para pejuang Islam, maka kita kena kaji semula uslub perjuangan kita. Mungkin ada yang tidak kena. Takut-takut sudah tidak selari dengan prinsip perjuangan Rasulullah. Janganlah sampai kita yang menjadi pejuang dan pendakwah yang tertipu dan menipu.

Marilah kita kembalikan kegemilangan perjuangan Rasulullah dan para Sahabat agar ramai yang tunduk dan tertawan dengan akhlak para pendakwah bukannya makin benci dan lari dari Islam melihat kelakuan pendakwahnya!

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


di hari lahirku...  

Sempena hari lahirku, ingin aku lafazkan sebanyak-banyak kesyukuran kepada Allah kerana masih memberi aku nafas untuk terus bertaubat. Atas dosa-dosaku, sampai hari ini aku masih belum mencintaimu. Wahai Tuhan.. aku masih mencarimu… mencari-cari cintamu.. demi menagih setitis rahmat darimu. Kerana aku sering berlagak sombong atas kawasan persinggahan yg sementara ini.. di mana lagi aku ingin mengadu kasih jika bukan kepadamu… aku sangat-sangat berharap padamu ya Allah, moga Muharam ini sangat bermakna bagi diriku… 10 muharam ini hari lahirku.. moga ada alamat baik yg kau berikan kepadaku.. masa makin suntuk.. dunia makin rosak. Tetapi aku dapat merasakan , diakhir-akhir ini makin ramai yang makin suka untuk menjadikan Islam sebagai jalan hidup mereka. Mereka berlumba-lumba Ya Allah.. aku takut aku ketinggalan, atas dosa-dosaku.. dengarlah rintihanku ya Allah.. aku benar-benar sedih ya Allah saat ini kerana aku masih tidak mencintaimu.. aku tak mahu bazirkan lagi usiaku ini dengan bergelumang terus dengan noda dan dosa. Kau berilah kekuatan dalam segala hal sebagaimana kau beri kepada kekasih-kekasihmu.. amen.. aku merayu ya Allah. Bukankah rintihan seorang hamba itu lebih kau sukai daripada zikir saeorang abid.. kau tuhanku.. kalau kau terima permintaanku, kau tidak rugi.. malah kebesaranmu makin bertambah.. sesungguhnya engkaulah yg maha besar dalam segala hal.. aku lah makhluk kecil yg hina dina yg sering liar dgnmu.. pohon dengan harap…..Engkau terimalah..

Ya Allah, rahmatilah ibu bapaku selama-lamanya. Berilah kecintaanmu pada mereka.. dan kecintaan mereka kepadamu.. jadikanlah mereka berada di kalangan org2 yg bertaqwa. Jadikanlah mereka ikhwan atau sekurang2nya asoib.. jadikanlah mereka berjuang seperti abid di malam hari dan singa di siang hari… berkatilah usia mereka… semoga engkau terus meredhai mereka dan seluruh anak2nya.. pandulah kami sekeluarga atas jalan mencintaimu dan memperjuangkanmu…..

Alhamdulillah, perjumpaan dengan rakan2 usrah yg amat aku cintai sangat memberi kesan pada hatiku.. bersama pengerusi dan bendahari yg sering membuat aku rasa terhibur. Dalam halawatul iman.. nabil… semoga engkau teruskan perjuangan biro kerohanian. Aku tidak dapat menyumbang banyak dulu atas kelemahan aku. Atas dosa2ku.. semoga Tuhan merahmati perjuanganmu.. hafiz.. sesungguhnya engkau jua sangat memberi aku kekuatan untuk terus berada atas jalan ini.. afiq. Kau memberi aku inspirasi untuk terus maju setapak kehadapan. Walaupun langkahku agak payah pada saat ini.. teruslah mentarbiyah ku… ubai.. kau penghibur hatiku.. walaupun sering sakat menyakat tetapi itulah keindahan yg dapat aku rasai. . semoga perjuangan ini tidak berhenti di pertengahan jalan… izzat.. aku doakan kau menjadi pendokong dakwah di IP ini.. menjadi pengerusi yg berfikiran global, menjiwai baba.. akh fazli yg kucintai.. apa lagi ingin aku ucapkan padamu.. kau banyak memberi kesedaran kepada ku tanpa kau sedari.. aku sering terpaku mengenangkan kata2 hikmah yg terpancar dari bibirmu..kudus.. jgnlah kau bersedih atas apa yg berlaku.. aku x lupa mendokanmu.. teruslah bersemangat wahai sahabatku.. sesungguhnya setiap ujian Tuhan itu tanda kasih sayangnya.. percayalah.. aku ini tidak di uji sekian lama… takut2 aku dalam kemurkaannya.. ya Allah.. kurniakanlah segala2nya yg terbaik buat diriku. Redhailah aku… ghafar.. walaupun kau agak berdiam diri saat bersama, tapi aku tahu bahawasanya jiwamu sangat cocok menjadi kader2 atas jalan yg kita harungi bersama ini… aku yakin suatu hari nanti kau akan melahirkan kader2 yg jauh lebih maju dari apa yg kita ada sekarang.. menapaklah dengan lebih laju.. sederas air yg mengalir di kawasan yg curam.. bagaimanapun wahai shbt2ku sekalian.. tiada yg lebih membahagiakan melainkan dapat berada bersama2 kamu semua.. aku harap ukhuwafillah yg terjalin antara kita terus bertaut sehingga kita mengadap ilahi.. malah berjumpa di akhirat sana nnti.. kau doakanlah perjuangan ku sampai ke hujung,, tidak tersungkur di petengahan jalan..

Baba… aku tahu aku jauh darimu, tetapi percayalah, kau sangat dekat di hatiku..(izinkan saya guna perkataan “aku”) mana mungkin aku melupai org yg memanduku ke jalan ini.. saat ini aku ingin meminta ampun kepadamu jika selama baba mengenal diri ini, ada salah dan silap yg menyebabkan baba bersedih hati dan melukakan hati baba. Semoga baba terus membimbingku dan tak jemu dengan diriku yg tidak memiliki apa2 ini. Hanya meneguk ilmu darimu dan sedikit kasih seorang ayah yg berjiwa pejuang. Aku doakan dirimu menjadi pejuang yg berwatak wali. Aku dapat merasainya… melalui wibawa yg ada pada dirimu.. teruslah membimbingku dan anak didikmu itu..

Kepada semua rakan2 KRM yg aku rindui selalu.. sabarlah.. jgn terburu-buru atas jalan dakwah.. rintislah jalan ini selangkah demi selangkah dengan berbekalkan istiqamah dalam jiwa. Jgn jemu dalam berdakwah. Percayalah suatu saat nanti antum semua akan dapat merasai halawatul iman seperti yg kami rasai ini.. mungkin aku belum lagi, tetapi marilah bersama-sama aku mencarinya.. bersama rakan2 ku yg telah dapat merasainya.. abg2 dan kakak2 kamu yg telah merasai keindahan ukhuwahfillah. Mereka tidak mahu undur lagi atau lari dari perjuangan. Mereka benar2 memasang tekad unttuk menyusuri jalan ini.. mencari redha Tuhan.. aku selalu mendoakan antum semua menjadi daei2 yg mampu memberi impak yg besar dalam perjuangan. Teruskan usaha menjadi remaja yg memburu taqwa.

Pada semua saudara yg mengenali diriku..… bangunkanlah jiwamu, bangunkanlah akalmu.. binalah masa depanmu yg gemilang. Kamu adalah asset agama, bangsa dan Negara. Jangan lari dari Tuhan.. kembalilah kepadanya.. kerana memiliki Tuhan, memiliki segala-galanya.. kehilangan Tuhan, tidak bererti segalanya.. walaupun kamu menjadi idola dalam masyarakat, walaupun kau di anggap sebagai orang yg berjaya dalam hidup,dlln.. tetapi jika kamu tidak mendapat cinta Tuhan, ia tidak memberi makna kepadamu.. aku benar2 berharap kamu semua menjadi manusia yg sangat bernilai dalam masyarakat. Mampu menjadi penghibur kepada manusia. Menghibur manusia dengan akhlak yg mulia. Sesungguhnya akhlak mulia itu pakaian bagi org2 bertaqwa..Org bertaqwa adalah merupakan kekasih2 Allah di dunia dan di akhirat. Teruslah mencari cinta tuhan dengan melakukan perkara yg di redhai Tuhan dan tidak melakukan perkara yg di larangnya.. percayalah.. manusia2 di dunia saat ini sedang mencari kebenaran.. kebenaran itu tetap satu.. tidak dua, tidak tiga dan tidak seterusnya.. ia tetap satu dan selama-lamanya satu.. ada yg berjaya menemuinya.. ada yg tidak berjaya menemuinya.. aku doakan kamu berjaya dalam mencari kebenaran itu..

Kebangkitan islam itu pasti.. aku yakin dengan janjimu Ya Rasulullah.. aku bertawassul sebanyak2nya. Semoga dengan bertawassul aku di bimbing dalam meneruskan hidup ini.. mencari kebenaran yg satu itu.. ameeen..

Lastly, thanks sanagt pada pemilik laptop acer ini, Asyraf yg memberi aku ruang untuk menggunakan laptop kesayangannya.. semoga Engkau tergolong dalam golongan org2 bertaqwa, aku doakan. Semoga berjaya dalam hidupmu..

Ameen.

Selamat hari lahir, selamat dari kemurkaan Allah, selamat dari maksiat lahir dan batin, selamat bersyukur danselamat bersabar…

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster