~Akibat bercinta sebelum kahwin :::  

Nafsu sungguh jahat, syaitan amat menipu
Di akhir zaman ini ramai orang berkahwin berkenalan-kenalan
Dan bercinta-cinta lebih dahulu
Sebelum berkahwin di waktu bercinta semuanya indah-indah belaka
Tidak ada yang susah, tidak ada masalah
Semuanya baik walaupun jelik, sekalipun menyusahkan, tapi indah
Di masa itu kentutnya pun wangi, peluhnya pun harum mengalahkan atar
Tapi setelah berkahwin...

tidak sampai setahun
Tiga bulan sahaja yang dahulu bukan masalah sekarang masalah
Dahulu yang busuk berbau harum, sekarang yang harum berbau busuk
Sekalipun atar pilihannya yang dipakai namun baunya menyakitkan
Dahulu yang diminta perkara susah bukan masalah
Sekarang yang mudah satu kewajipan pula dianggap masalah
Dahulu cinta itu dirasakan sampai ke sudah
Rupanya sebelum separuh jalan punah
Dahulu yang jahat pun dianggap baik
Sekarang yang baik dianggap jahat
Betapalah yang jahat terasa berpuluh-puluh kali jahat dan menyusahkan
Perang mulut pun mula terjadi
Masing-masing saling menunjukkan sikap bermusuhan
Kadang-kadang tidur pun berasingan atau tidur membelakang
Dahulu marahnya pun indah
Sekarang senyumnya pun pahit macam jadam
Masing-masing bawa diri, izin -mengizin sudah tiada lagi
Makin bertemu perang menjadi-jadi
Makin berjumpa maki benci-membenci
Akibatnya pun sudah terjadi pada suami isteri ini?
Kedua-duanya pergi jumpa tuk khadi
Minta cerai katanya jodoh sudah tidak ada lagi
Begitulah kesan cinta dahulu sebelum kahwin
Indahnya dan manisnya sudah habis barulah diijab kabulkan

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


::: Mutiara :::  


Ulama tasawuf berkata:


"Biarlah sedikit amalan beserta rasa takut pada Allah, kerana itu lebih baik daripada banyak amalan tetapi tiada rasa takut dengan Allah. Lebih baik orang yang merasa berdosa dan bersalah dengan Allah daripada orang yang banyak amalan tetapi tidak rasa berdosa pada Allah bahkan dia merasa tenang dengan amalan itu."

Selanjutnya taip di sini untuk paparan penuh.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Rahsia Kismis  


Masih ingatkah anda dengan pesan orang tua-tua atau ibu tentang makanan yang harus diambil jika ingin pintar dalam pelajaran? Tentulah kismis. Menjelang peperiksaan inilah satu-satunya diet yang kerap diberikan ibu.

Adakah dakwaan kismis dan kaitan ketajaman minda benar atau ia sekadar mitos? Ini kerana jarang sekali ibu bapa atau orang tua dapat memberikan penjelasan lanjut kenapa kismis baik untuk minda.





Malah keduanya, adakah kebaikan kismis hanya sekadar menyumbang kepada manfaat minda semata-mata?

Kismis atau dipanggil raisin dalam bahasa Inggeris atau zabib dalam bahasa Arab, disabdakan Rasulullah SAW, "Biasakanlah memakan kismis kerana kismis dapat menghilangkan kepahitan, menghilangkan lendir, menyihatkan badan, membaguskan rupa, menguatkan saraf dan menghilangkan letih."

Apakah sebenarnya rahsia kismis sehingga ia mendapat tempat sejak ratusan tahun dulu?


Kismis sebenarnya berasal daripada buah anggur yang menjalani proses penyahidratan sama ada menggunakan matahari atau menggunakan ketuhar. Terdapat beberapa jenis kismis yang popular seperti sultana, malaga, monukka dan muscat.

Akibat proses penyahidratan saiz kismis menjadi lebih kecil iaitu hanya separuh duit syiling lima sen. Dalam satu penulisan dalam majalah Today Dietitian mengungkapkan kismis sebagai gula-gula asli dan semula jadi.

Kenapa begitu? "Ia adalah salah salah satu daripada buah kering yang paling kaya dengan nutrisi di dunia. Kismis bebas kolesterol, rendah sodium dan bebas lemak. Ia menawarkan nutrisi yang diperlukan tubuh termasuk vitamin, mineral, zat besi, serat dan kalsium," nukil artikel itu.

Jika begitu, tidakkah kismis membahayakan kesihatan? Kismis mengandungi kadar gula yang tinggi tetapi gula fruktosa adalah gula semula jadi yang dipanggil gula ringkas. Ia mudah diproses untuk menjadi tenaga.

Walaupun kering, kismis juga dikategorikan sebagai salah satu buah-buahan yang kaya dengan antioksida selain prun dan aprikot. Oleh itu, kismis turut berfungsi sebagai agen untuk melindungi tubuh daripada radikal bebas.

Snek ini menawarkan pelbagai khasiat lain termasuklah sumber tenaga, tulang yang sihat bagi wanita, kesihatan gigi dan memperbaiki daya penglihatan.

Kepelbagaian manfaat itu sebenarnya bukanlah hanya untuk kanak-kanak, malah orang dewasa.

Menajam minda. Gula ringkas dalam kismis telah dikenalpasti dapat meningkatkan daya pemikiran otak. Ini kerana otak memerlukan gula ringkas dalam kuantiti yang banyak untuk berfungsi dengan baik dan kismis dapat menyediakan keperluan gula ringkas dalam kuantiti yang banyak dan cepat.

Antioksida. Kajian mendapati fenol yang terdapat dalam kismis adalah antara sumber yang membolehkan ia dikategorikan sebagai antioksida. Antioksida melindungi tubuh daripada radikal bebas selain menjaga kesihatan kulit.

Gigi sihat. Jangan membiarkan kemanisan dan rasa melekit kismis menipu anda. Kismis tidak menyebabkan kaviti dan penyakit gusi, bahkan mempromosi gigi yang sihat kerana mengandungi asid oleanolik. Asid ini sangat efektif dalam membunuh bakteria.


http://info-kesihatan-anda.blogspot.com

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


:: pesanan buat pejuang ::::  

Di dalam jemaah perjuangan Islam,
orang yang cinta dunia tidak akan kekal lama
Atau tidak akan ada ikut sama dari mula
Orang yang terlalu kuat berpegang dengan hukum logik,
payah menerima semua
Mereka selalu sahaja terkeliru oleh logik akalnya


Orang yang lemah jiwa lebih-lebih lagi
payah sampai ke hujung perjuangannya
Lebih-lebih lagi setelah mereka kena uji
Jiwa tidak tahan berhadapan dengan cabaran
Bahkan bila teruji selalu sahaja menyalahkan kawan atau pemimpin
Biasanya orang yang boleh kekal di dalam perjuangan kebenaran
Dari permulaan hingga ke destinasinya
Orang-orang yang tidak ada kepentingan dunianya
Orang yang jiwanya kuat bagaikan besi waja
Yang boleh menerima khawariqul ‘adah tanpa logik akalnya
Orang yang tidak ada sifat kibir dan ego
Yang mudah memberi taat dan setia
Orang yang ingin membaiki diri di dalam jemaahnya
Orang yang telah menjual dunianya untuk Akhiratnya
Orang yang tidak merasa pandai sekalipun memang pandai
Orang yang ingin dipimpin kepada Tuhannya
Mereka itulah yang biasanya boleh berjuang sampai ke hujung
Berdoalah kepada Allah agar kita istiqamah dalam perjuangan
0 comments

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


snipp'  


Pembangunan Mekah... tgk blog niey..

http://idhamlim.blogspot.com/2009/11/mekah-2010.html


Semoga Ada manfaatnya(",)

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Betapa takutnya salafus soleh kepada Allah  

http://akhisalman.blogspot.com

MUKADDIMAH

Kebanyakan manusia melakukan ibadat tanpa ada perasaan takut kepada Allah. Ibadah mereka seumpama kotak yang tidak berisi. Perasaan takut dan gentar hati adalah sifat orang berIman yang tulen. Firman Allah swt:

" Sesungguhnya orang-orang beriman itu hanya orang yang gementar hati mereka bila disebut nama Allah, bertambah Iman mereka bila dibacakan ayat-ayat Allah dan mereka berserah diri kepada tuhan mereka." (2 : al-Anfal)

Oleh bagi memotivasikan diri kita agar kita dapat menanam perasaan takut dan gentar kepada Allah, saya hidangkan beberapa kisah para sahabat dan ulama yang diri mereka amat takut kepada Allah.



1. SAMMAH رحمه الله

Pada suatu hari Sammah رحمه الله bermuhasabah dirinya. Dia mengira umurnya sudah menjangkau 60 tahun. Lalu dia membilang hari-hari yang telah dilaluinya , dia mendapati sudah 21 ribu hari. Lalu dia berkata:

يا ويلتى لو لم يكن في كل يوم سوى ذنب واحد لكان أمرا عظيما فكيف ولي في كل يوم عشرة ألاف ذنب؟

" Alangkah celakanya, kalau aku hanya buat satu dosa sahaja sehari dosaku sudah amat besar dan banyak dosaku. Bagaimana pula kalau aku mempunyai sehari 10,000 dosa?"

Kemudian dia terus menjerit dan jatuh pengsan. Bila orang-orang lain mengejutkannya, mendapati dirinya sudah mati.

2. MUHAMMAD BIN WASIE'

Ketika Muhammad bin wasi' رحمه الله dalam keadaan sakit tenat, ramai manusia yang menziarahinya. Ada yang berdiri dan ada yang duduk. Beliau berkata kepada seorang sahabatnya:

أخبرني ما يغني هؤلاء عني إذا أخذ بناصياتي وقدمي غدا وألقيت في النار؟ ثم تلا هذه الأية يعرف المجرمون بسيماهم فيؤخذ بالنواصي والأقدام


"Beritahu aku, apakah mereka semua ini boleh membantu aku ketika malaikat menyentap ubun2 dan kedua kaki ku dan aku dicampakkan ke dalam api neraka pada hari kiamat kelak? Kemudian beliau membaca ayat ini:

"Orang-orang yang berdosa dikenali dengan tanda-tanda yang ada pada mereka dan akan direntap ubun2 dan kaki mereka." (41 : ar-Rahman)

3. Suatu hari Abu Hurairah ra menangis ketika beliau sakit. Lalu ada orang berkata kepadanya: "Kenapa engkau menangis?" Lalu beliau menjawab:

أما إني لا أبكي على دنياكم هذه
ولكني أبكي لبعد سفري وقلة زادي وأصبحت في صعود مهبطة على جنة ونار فلا أدري إلى أيهما يسلك بي


"Adapaun aku sesungguhnya tidak menangis kerana kehilangan dunia ini, tetapi aku menangis kerana betapa jauh perjalanan ku (di akhirat) dan amat sedikit bekalan ku (amalan ku). Aku seumpama menaiki tempat yang tinggi dan akan jatuh samaada ke neraka atau ke syurga. Aku tidak tahu aku akan terjerumus ke neraka atau masuk ke syurga."

4. SAID BIN 'AMIR RA

Said bin 'Amir ra adalah seorang sahabat yang dilantik Umar ra sebagai pemerintah Syam. Penduduk syam telah mengadu kepada Umar ra tentang Sa'd. Diantaranya ialah Sa'id selalu jatuh pengsan. Lalu Said ra menjawab:

"Sesungguhnya aku kadang-kadang pengsan adalah disebabkan aku dahulu telah melihat pembunuhan Khabib al-Ansari ra di Makkah. Orang-orang Quraisy telah memotong dagingnya hidup-hidup dan menanggungnya diatas batang pokok kurma. Ketika itu mereka bertanya kepadanya "Adakah kamu suka kalau Muhammad ditempatmu sedangkan dirimu selamat sejahtera." Beliau menjawab "


والله ما أحب أني في أهلي وولدي معي عافية الدنيا ونعيمها ويصاب رسول الله صلى الله عليه وسلم بشوكة


"Demi Allah aku sesungguhnya tidak suka bersama anak2 dan isteriku dalam keadaan sihat dan mendapat nikmat sedangkan Rasulullah saw tercucuk duri."

Setiap kali aku teringat peristiwa yang menimpa khabib yang mana ketika itu aku masih musyrik, kemudian aku teringat bahawa aku tidak menolongnya , aku gementar kerana takut dengan azab Allah sehingga aku pengsan."

5. ABU BAKAR AS-SIDDIQ

Sesungguhnya Abu Bakar as-Siddiq ra ketika dirumahnya telah didatangi oleh seekor burung. Burung itu hinggap di sebatang pokok. Lalu Abu Bakar memandang burung tersebut dan berkata:


طوبى لك يا طير ما أنعمك على هذه الشجرة تأكل من هذه الثمرة ثم تموت ثم لا تكون شيئا ليتني مكانك


" Beruntunglah wahai burung terhadap nikmat pohon yang telah Allah berikan kepada mu. Engkau makan buah dari pohon ini. Kemudian engkau akan mati dan tidak dibangkitkan untuk dipertanggungjawabkan seperti manusia. Alangkah baiknya aku ditempat mu." (Hr Ibnu Abu Dunya)


KESIMPULAN

Walaupun mereka banyak melakukan amal soleh dan sebahgianya yang sudah dijamin syurga seperti Abu Bakar tetapi perasaan takut mereka melebihi segalanya. Mereka amat bimbang tidak diterima amalan mereka. Mereka begitu takut untuk berjumpa dengan tuhan. Balasan mereka adalah syurga seperti mana firman Allah swt:

ولمن خاف مقام ربه جنتان

" Dan sesiapa yang takut untuk berdiri dihadapan tuhannya pada hari kiamat mendapat dua syurga." (46 : ar-Rahman)

Rujukan: Makhawuf as-salihin min adamil qabul al-A'mal oleh Dr Muhammad 'Azzuz, Qasasus Salihin wa dumu'il Abidin oleh Haidar Muhyiddin dan at-Tahzibul Maudu'ie lihilyatul Auliya oleh Muhammad bin Abdullah.
.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


iklan...  


http://maskuleen.blogspot.com

Sila lawat blog ilmiah ini... insya Allah ada kebaikannya (",)

Selanjutnya taip di sini untuk paparan penuh.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


::: Bila BercamPur...::::  


Bandingan seseorang yang mencampur-adukkan perintah Allah dengan larangan-Nya ialah seperti seorang pesakit yang makan ubat tapi makan juga pantang-larangnya. Alhasil sakit tidak juga baik.



Ertinya orang yang melaksanakan perintah-perintah Allah seperti sembahyang, puasa, zakat, haji, berkorban, berjuang dan lain-lain. Kemudian dibuat juga larangan Allah seperti makan riba atau membantu sistem riba, judi, bergaul bebas tanpa batas lelaki perempuan, dedah aurat, mengata, hasad dengki, riak, ujub, bakhil, tamak, pemarah, ingin pangkat, mendirikan sistem pendidikan sekular dan lain-lain lagi, maka dia sebenamya tidak akan mendapat apa-apa di akhirat nanti. Samalah keadaarmya dengan seorang yang sedang terlantar kerana sakit kencing manis misalnya.

Bila doktor bagi ubat, diamakan tanpa menolak satu pun. Kemudian datang tukang bawa makanan, diarnbilnya makanan-makanan yang dilarang makan oleh doktor. Teringin, katanya. Apakah hasilnya? Kalaupatut dia dirawat cuma dua bulan di hospital, mungkin akan jadi lima bulan. Mungkin juga dia akan menderita sakit selama-lamanya. Tidak mungkin berlaku ubat yang disertai oleh pantang larangnya itu dapat membawa kebaikan atau kesihatan pada orang itu. Janganlah dibandingkan perkara ini dengan berkata, "Minyak dan air tidak mungkin bercampur."

Itu bandingan yang tidak tepat. Sebab nilai kebaikan dan kejahatan tidak boleh disamakan dengan minyak dan air sebab kebaikan dan kejahatan adalah dua perkara yang bertentangan sedangkan minyak dan air sama-sama membawa kebaikan pada manusia. Seorang yang ada air dan ada minyak adalah orang yang memiliki bahan-bahan yang berguna tetapi seseorang yang baik, tapi buat juga jahat boleh membuatkan orang tidak percaya padanya. Ya, satu segi dia banyak kawan, orang baik pun kawan dia.

Orang jahat pun terima dia, tapi hakikatnya dia akan keseorangan. Orang baik pun tidak ambil dia masuk group mereka, sebab dia tidak baik betul. Dan orang jahat pun tidak ajak `joint' dengan mereka, sebab dia tidaklah jahat betul. Jadi, akhimya keseoranganlah dia di atas pagar. Bila, orang jahat dan orang baik bertembung untuk mempertahankan cita-cita perjuangan mereka, maka si dia di atas pagar perhati saja, mana kuat dan nampak-nampak hendak menang dia akan lompat ke sana.

Orang begini adalah golongan hipokrit atau munafik yang tempatnya ialah di dasar neraka. Jadi janganlah lagi kita bangga kerana dapat buat baik dan buat jahat sekali (all rounder). Tetapi buatlah kebaikan kerana Allah, dan tinggalkanlah kejahatan kerana Allah. Dan janganlah mencari kepentingan- kepentingan lain di sebalik tindak-tanduk kita

utk sebarang pertanyaan.http://ibnunajm.blogspot.com



Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


::: Derhaka dalam Taat :::  



Ramai orang beribadat bukan mahu dekat dengan Allah
Tapi ibadahnya semakin menjauhkan diri dari Allah
Kerana megah dengan ibadah, kerana nama menyembah Allah
DI dalam benbadah, menghina, mengumpat, hasad dendam kesumat




Orang ini di Akhirat menjadi orang muflis
Perniagaan Akhiratnya banyak bankrap kerana maksiat
Ibadahnya tidak menyelamatkan mereka
Mereka tertipu dengan ibadahnya

Banyak orang amal kebajikannya menghijab di antara dia dengan Allah
Dia buat kebajikan kerana nama, minta pujian, glamour
Setiap kebaikan yang dibuat suka dicerita-cerita
Jasa-jasa suka diberitahu, kerana ingin dapat nama

Kerana itulah setengah orang jika tidak dibuat berita tidak mahu menderma
Jika hendak menderma mesti dibuat berita di dalam media
Dia membuat kebaikan kerana pujian orang
Bukan kerana Allah dan keredhaan-Nya

Itulah orang derhaka di dalam beribadah
Membuat maksiat di dalam kebaikan
Dia rasa cara itu Tuhan suka
Rupanya cara itu Tuhan sangat murka.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


DO UR BEST!!!  

EXAM IS JUST AROUND THE CORNER!


GOOD LUCK TO ALL MY FRIENDS(",)


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


::: Tinta malam Tengkujuh ::::  


Malam ini sungguh sejuk...
dah 3 hari hujan tidak berhenti di Besut.. Musim Tengkujuh skrg niey..


Malam niey dgr sket lagu Mawaddah... title, " Bila Tuhan Tak Dikenali" ...

Ya Allah... rasenyer byk dosaku...

jgn jadikan aku org yg mempermainkan agama...



Jangan jadikan aku tenggelam dalam dunia yg bergerak pantas ini... aku nak rohku yg bergerak pantas dari jasadku... aku xnk kepentingan dunia mengatasi hidupku ya Allah...


Aku mahu rohku matang dan mmpu mengatasi jasadku ini... jika terus begini, roh aku akan lemah..

akibatnya, aku malas beribadah... aku semakin jemu menyembahmu... tapi pada mulutku lancar mengatakan yg aku ingin memperjuangkanmu, mempromosimu, mmbawa manusia kepadamu..dlln...

tapi hakikatnya, aku makin hanyut.. dengan kejian dan pujian.. hatiku mudah rosak... sedikit sahaja ujian yg di datangkan, aku sudah goyah... alangkah malangnya nasibku jika begitu wahai Tuhanku...

jika terus begini, sia2 sahaja perjuangan aku.. entah2 aku ini derhaka dalam taat. Nampak macam taat, tetapi aku dh banyak melakukan kesalahan kepadamu tampa aku sedar. kau sedang murka denganku... Aku memohon ampun Tuhan...

Aku tidak mempedulikanMu dalam hidupku... dalam perjuanganku.... patutlah makin berjuang, makin bertambah amarahku... makin berjuang makin bertambah egoku.. makin berjuang makin bertambah mazmumahku.. ini kerana aku tidak merujuk denganmu di atas segala kerja buatku....
ampunkan aku Tuhan... wahai rafiqul'ala....

ketika aku dlm kesusahan, aku mencarimu...akan tetapi ketika senang, aku melupakanmu...

Tuhan... Ampunkanku...
aku ini tetap hambamu yg melakukan kesalahan...

saat ini, kedengaran lagu 'Terima Kasih Wahai Tuhanku"...

aku sedih Ya Allah akan segala ketelanjuranku...

Terima kasih Tuhan kerana menyedarkanku... Terima kash wahai Tuhanku... Terima kasih wahai Tuhanku...


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


::: tinta perjuangan :::  


Kawan...

Janganlah engkau anggap perjuanganku telah mati...
Engkau jangan tafsirkan diriku seperti dirimu...

Perjalanan jantungku masih normal dan akalku masih dapat berfikir...
darahku masih mengalir dan berwarna merah....
mataku masih dapat membezakan mana yang hitam dan mana yang putih...

Mana boleh aku berdiam diri...
mana boleh aku berdiam dan membisu...
jiwaku masih seperti dulu....
semangat juangku masih membara dan menyala...

Aku masih ada kawan...
yang telah tertapis dan tersaring..
jiwa juang mereka masih membara...
aku dan mereka menunggu masa...

pejuang yang kecewa, bahkan berputus asa..
aku ucapkan selamat tinggal..

aku dan mereka insyaAllah akan tetap berjuang...
perjuangan adalah hidup matiku...
bersama kawan-kawan yang sedia dan setia....


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


sukarnya mencari kawan yang setia  

Bukan senang untuk mendapat kawan yang setia
Boleh berkawan waktu susah dan senang
Di waktu dukacita dan gembira
Di waktu kita buntu fikiran. dialah yang memberi pandang
Ketika tidak ada apa hendak dimakan



Diberi bantuan
Boleh memberi pertolongan sebelum diminta,
Kerana faham masalah kawan,
Apatah lagi apabila diminta,
Waktu sakit diziarahi,
Diwaktu mendapat nikmat, din melahirkan kegembiraan,
Kesusahan kawan, kesusahannya,
Kesedihan kawan, kesedihannya,
Keluarganya dijaga dan di ambil berat tentang kehidupnnnya
Maruah kawan dan keluarganya amat dijaga,
Ia merasakan maruah dirinya juga

Apabila sudah agak lama tidak berjumpa
Sudah bertanya-tanya
Apa halnya, apa masalahnya, lama tidak berjumpa.
Kebaikannya diceritakan dan dipuji-puji dibelakangnya.
Keaibannya ditutup, kecacatannya tidak diumpat,
Mengutamakan kawan, dan dirinya,
Selepas matinya, keluarganya tetap dihubungi,
Silaturrahim dengan keluarganya terus tersambung,
Susah payah keluarga kawannya
Selepas mati tetap ditolong.
Aduh, mana hendak dapat kawan di waktu ini
Macam kita gambarkan tadi,
Penulis pun belum boleh setia dengan kawan
Aku memohon ampun kepada Tuhan
Kerana belum boleh setia dengan kawan

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Aku tetap tidak jemu  

Sudah kucuba dengan daya yang ada
Menumpukan ibadah pada-Mu
Tapi tidak juga ia istiqamah
Kerana gangguan terlalu banyaknya
Tapi kucuba juga tidak jemu-jemunya
Aku berhempas-pulas melakukannya
Tapi selalu saja ada turun naiknya
Dia tidak juga mahu terus maju tanpa tolehnya


Namun tetap kucuba walau bagaimana keadaan
Di samping tidak lepas meminta pertolongan- Mu
Biarpun begitu
Sikapku ini belum ada lurusnya
Walaupun begitu aku berjanji pada-Mu
Aku akan cuba selalu
Aku akan bermujahadah setiap waktu
Aku yakin satu masa akan berjaya juga
Kerana yakin dengan janji-Mu
Orang yang bermujahadah itu dibantu
Ia akan dijayakan kerjanya
Janji-Mu pasti Engkau tunaikan
Maha Suci Engkau dari mungkir janji
Tapi itulah yang aku tagih


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


kaedah dalam berjuang ::: sila ambil perhatian  

Apapun yang hendak kita lakukan, asasnya kena ada ilmu. Samalah juga dengan berjuang, sebelum nak berjuang, kena ada ilmu. Jadi dengan ilmu itu, kena difahami. Dengan faham, baru boleh melaksanakan. Mana mungkin mudah-mudah kita nak berdakwah dan berjuang, tanpa ilmu dan faham agama. Itu sebab banyak orang kita termasuk ulamak ada yang tersasar dalam berjuang. Sebab ilmu tak tepat, jauh sekali dari faham. Di bawah ini adalah sedikit panduan sebagai kaedah dalam berjuang, moga-moga kita mendapat ilmu tentangnya:

1) Kalau kita kaji Al-Quran, ada firman Tuhan yang bermaksud, “bila hak itu datang, maka kebatilan akan lenyap.” Inilah yang perlu dilaksanakan. Kena menzahirkan kebenaran dalam bentuk jemaah. Tegakkan sistem Tuhan dalam jemaah seperti sistem ekonomi, sistem kebudayaan, sistem pentadbiran dan sistem pendidikan. Bila kita tegakkan sistem, bukan maknanya kita beruzlah atau menyendiri. Jemaah itu bila menzahirkan kebenaran, di situlah dia bermasyarakat. Di situlah dakwah mereka melalui model Islam yang ditonjolkan. Di situlah nanti proses jongkang jongket akan berlaku. Tuhan sendiri akan campurtangan melenyapkan sistem batil seperti kapitalisma dan demokrasi. Itu kerja Tuhan. Kita buat kerja kita, nanti Tuhan yang akan bertindak. Inilah yang perlu difahami daripada ayat tersebut.

2) Kemudian, bila kita tengok masyarakat sudah rosak, yang utama bagi kita ialah baiki diri kita dahulu. Tuhan sudah sebut dalam Al-Quran, “peliharalah diri kamu dan keluarga kamu daripada api neraka”. Tuhan anjurkan kita baiki diri kita dahulu, bukan diri orang lain. Asas dalam baiki diri kita ialah membaiki sembahyang. Sembahyang di awal waktu, berjemaah dan usahakan khusyuk semampu termungkin.

3) Nak tackle masalah masyarakat kena tahu puncanya. Takut-takut sakitnya lain, kita ubatkan yang lain. Punca masyarakat rosak ialah masyarakat sudah tak kenal Tuhan. Hasil tak kenal Tuhan, tidaklah mereka itu cinta dan takutkan Tuhan. Jadi ini yang hendak dibawa iaitu nak bawa masyarakat kenal Tuhan. Tetapi ada syaratnya, kenalah pendakwah itu kenal Tuhan dahulu. Mana mungkin kita yang tak kenal Tuhan, boleh mengenalkan orang lain pada Tuhan.

4) Dalam Al-Quran, Allah berfirman maksudnya: Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmah. Dalam ayat tersebut, jelas Allah tak sebut: Serulah ke jalan Tuhanmu dengan ilmu. Tetapi Allah sebut hikmah. Apa maksud hikmah? Hikmah itu ialah ilmu di dalam ilmu. Atau dalam ertikata lain ilmu yang tersirat. Bukan sekadar ilmu Islam tetapi ilmu yang ada roh. Jadi roh ilmu itulah yang perlu kita ada. Nak dapatkan hikmah, bukan daripada sembarangan orang yang boleh kita dapati hikmah ini. Ia hanya dimiliki oleh orang yang dianugerahkan Tuhan hikmah atau disebut “Ahlul-Hikmah.“

5) Asas Rasulullah berjuang atau berdakwah ialah memperjuangkan taqwa di kalangan sahabat. Begitu juga boleh diapplykan kepada kita, sebelum hendak berjuang kena persiapkan bekalan taqwa. Hasilnya nanti macam sahabat juga. Kesan daripada taqwa mereka, tak perlu bercakap banyak, orang lain masuk Islam. Orang tengok akhlak mereka, boleh masuk Islam. Orang tengok mereka berwudhuk dan bersembahyang, orang masuk Islam. Kenapa? Kerana taqwa sahabat itu ibarat besi berani yang menarik orang pada Islam. Kita nak jadi macam itu. Kalau tidak, berbuih mulut, penat berjuang, hasilnya kosong. Tuhan tak bantu, sebab kita tak bertaqwa. Jadi asasnya kena usahakan taqwa dahulu.

6) Dalam perjuangan menegakkan agama Tuhan, faktor pemimpin itu penting. Tak boleh tidak, mesti ada pemimpin yang dilantik Tuhan. Dulu ada Rasul. Sekarang tidak ada rasul, ada ulamak berwatak Rasul yang memperjuangkan agama Tuhan. Teknik dan kaedah ada pada ulamak tersebut. Kita kena mencari dan merujuk pada ulamak ini. Jangan kita memandai buat sembarangan, takut-takut Tuhan tak iktiraf perjuangan kita itu sebagai ibadah. Takut-takut kedatangan kita lebih merosakkan keadaan yang sedia ada. Bila kita berusaha berjuang, yang nak jayakan adalah Tuhan. Kita hanya mampu berbuat. Ujian yang datang, hakikatnya daripada Tuhan juga, itu adalah asam garam perjuangan. Agama ini Tuhan punya, Dia sendiri akan bertanggungjawab terhadap agamaNya. Fahamilah panduan ini, jika tidak, nanti jauh tersasar daripada kaedah dan matlamat perjuangan yang sebenar. Sekian.

dptn blog : http://mindaglobal.blogspot.com

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Buat tatapan sahabat  

Video ini ditujukan khas buat rakan-rakan seperjuangan di IPGM KSM...

video



Semoga Allah merahmatimu selamanya...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


ia semakin hampir...  


Kematian semakin menghampiriku...




Tuhan.. datangkan penyelamat dengan segera... Aku semakin hanyut... Aku semakin takut... kembali tanpa bekalan...

aku ingin mencitaiMu Tuhan.. tapi tidak terasa ... aku cuba berkali-kalipun masih tidak terasa apa-apa... hadirlah ke dalam hatiku Ya Allah... Rabbul jalil...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


FAT :::: harapan...  


Aku berharap Tuhan, agar di izinkan, bila ada orang yang di timpa dengan kesusahan, terutamanya kawan-kawan seperjuanganku,
aku rasa bersalah tidak dapat memberi bantuan.



kalau ada orang yang miskin, aku berdoa dalam hatiku, jangan kau bertindak ke atasku di atas kesusahan mereka, kalau kawan-kawanku mendapat nikmat darimu, aku turut rasa gembira,
seolah aku mendapat nikmat itu.


Bila ada orang mencaciku, ataupun menghina diriku,
bukan hati tidak sakit,
tapi aku buat tak tahu,
atau buat x peduli,
atau dilupakan sahaja.



supaya sakit hatiku,
tidak berpanjangan,
kerana sakit hati itu fitrah semulajadi,
aku bermujahadah, agar aku dapat mengikut,
sunnah Nabi yang sentiasa mendoakan musuh dapat petunjuk


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Buatmu IBU  


ibuku...


tabahnya hatimu di kala di uji dengan ribut dan taufan...

sedikit pun tidak berganjak kakimu...

masih tetap bertahan...

aku ingin menjadi sepertimu....

mempunyai kekuatan yang luar biasa...

mungkin berkat keyakinanmu padaNya...

dan pada kekasih-kekasihNya...

Moga ibu juga tergolong dalam golongan-golongan kekasih Allah itu... ameen..


SELAMAT HARI LAHIR IBUku..

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Kekasih Allah ::: tiada duka kerana dunia  


Allah Taala ada b
erfirman, ertinya:

"Ketahui olehmu bahawa kekasih Allah itu tidak takut dan tidak berdukacita" Marilah kita mentafsir dan memahami kehendak ayat ini. Moga-moga Tuhan memberi kita faham maksud dan kehendak-Nya Dengan itu moga-moga kita dapat menghayati dan menjadikan pegangan di dalam kehidupan...



Di antara kehendak ayat ini:


Orang bertaqwa itu dia tidak takut dengan manusia dan kuasa manusia. Kalau ia didatangkan ujian dari manusia tidak pula berdukacita. Orang mukmin tidak takut dengan kemiskinan. Jika terjadi kemiskinan tidak pula berdukacita. Orang mukmin tidak takut dengan kesakitan. Kalau berlaku tidak pula susah hatinya.

Orang yang bertaqwa tidak bimbang dengan penghinaan dari manusia. Kalau terjadi tidak pula sakit hatinya. Orang mukmin tidak takut dimurka oleh manusia. Kalau berlaku tidak pula susah hati.

Kekasih Tuhan itu tidak takut dan bimbang tentang rezekinya. Kalau tidak ada, redha hatinya. Orang mukmin itu tidak takut tidak dikasihi orang. Kalau terjadi tidak pula cacat jiwanya. Wali Allah itu tidak bimbang kalau tidak ada harta. Kalau hilang hartanya tidak pula jiwa derita.

Orang mukmin tidak bimbang dengan takdir. Tuhannya Kalau terjadi tidak pula bersedih hati. Wali Allah itu tidak takut meninggalkan dunia, harta benda dan sanak-saudaranya. Dan tidak pula bersedih dengan kematiannya. Orang mukmin itu yang dia takut hanya dengan Tuhannya. Yang dia berdukacita kalau terbuat dosa. Dia takut kalau Tuhan tidak redha. Dia susah hati kalau lalai dengan Tuhannya. Dia bimbang kalau tercabut imannya. Dia bersedih kalau cuai dengan ibadahnya.

Begitulah lebih kurang maksud dan kehendak tafsiran ayat.
Moga-moga ada kebenarannya


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Bertaubat  

SAHABAT-SAHABATKU...

MARILAH KITA BERTAUBAT...


YA ALLAH..


TAUBATKAN KAMI DENGAN TAUBAT NASUHA...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


:::: Buatmu Ummi ::::  


UMMI...


di manakah engkau ya Ummi... Sejak berada dalam rahimmu aku menendang2 perutmu... sehingga sekarang aku merobek-robek hatimu... engkau selalu bersedih dengan sikap dan perangai anakmu ini... yg liar dari didikanmu...

UMMI...

di manakah kau Ya Ummi... Puas ku mencari di sana dan di sini... aku ingin sangat memelukMu... memohon ampunan atas segala dosa-dosaku... Agar redha Allah berlaku ke atasku...

UMMI...


datanglah kepadaku wahai Ummi... kembalilah menyiram hatiku yang gersang dari kasih sayang... kerana hati ini selalu di rundung awan hitam di atas keterlanjuran sikapku...


UMMI...

Halalkan makan minumku, pakaian dan tempat tinggal dan segala perbelanjaanmu buatku.... aku tidak mahu ke neraka kerana hilang keredhaan darimu...


UMMI...

Yang terakhir dariku, tabahkanlah hatimu dengan setiap ujian yang menimpa... kuatkan keyakinanmu kepada Rafiqul a'la... Doalah untukku kebaikan di dunia dan di akhirat...


UMMI, pintaku hanya satu... kau izinkan aku menjadikan penerus perjuangan ummi dan abah... kerana itulah laluan para nabi, para rasul,sahabat, auliya, mujaddid dan solihin...

aku bangga memiliki ibu sepertimu..

Salam rindu buatmu ya Ummi...


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Mufti Rusia komen ayat pada kulit bayi  


MOSCOW - Majlis Mufti Rusia kelmarin sebulat suara menyatakan bahawa ayat suci al-Quran yang muncul dua kali seminggu pada kulit Ali Yakubov iaitu seorang bayi lelaki berusia sembilan bulan di wilayah Dagestan, selatan Rusia merupakan amaran tuhan kepada semua penduduk Islam di Rusia dan Dagestan.


Menurut kenyataan majlis itu, mengikuti perintah Allah dan meninggalkan segala persengketaan, mewujudkan keamanan sesama umat Islam dan dengan jiran, membersihkan diri daripada dosa dan mula mengamalkan prinsip kejiranan selain bermaaf-maafan menyebabkan penduduk Islam di negara tersebut akan mendapat keampunan Allah.

Menurut beberapa laporan, ibu bapa Ali yang tinggal di bandar Kizlyar di wilayah Dagestan dan kalangan imam tempatan mendakwa ayat suci al-Quran itu muncul pada hari Isnin dan Jumaat sebelum hilang dan digantikan dengan ayat baru.

Salah satu ayat itu bermaksud: "Allah ialah Pencipta segala yang ada.".

Apabila ayat suci seterusnya muncul, Ali tidak dapat tidur sepanjang malam dan mengalami demam dengan kepanasan badannya tidak dapat dikurangkan walaupun dengan menggunakan ubat-ubatan kuat.

Semasa dia dilahirkan, Ali didapati menghidap penyakit jantung dan berkaitan dengan otak tetapi dia sembuh sepenuhnya selepas ayat al-Quran mula muncul pada tubuhnya. - KOSMO


Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Yakjud dan Makjud :: berita gempar dari NASA  


WASHINGTON — Weekly World News telah mendedahkan tentang penemuan mengejutkan mengenai satu kaum primitif yang di panggil Mole People hidup 20 batu di bawah tanah, menggunakan terowong rahsia untuk memasuki United States! Penemuan ini telah dibuat bukan oleh ahli kaji purba, tetapi oleh saintis NASA yang menggali jauh ke dalam Bumi - dan mereka cuba menyembunyikan kewujudan kaum ini dari pengetahuan awam.. Seorang pekerja NASA yang tidak mahu dikenali telah mendedahkan gambar-gambar eksklusif and informasi mengenai kaum ‘orang gua’ ini.


“Cerita ini harus diberitahu,” kata sumber itu. “Ia terlalu besar untuk disorok”. Sumber itu telah mendedahkan beberapa rahsia besar mengenai Mole People. “Nampaknyer mereka seperti kaum yang peramah”, beliau berkata, “Tetapi mereka amat primitif. Kami cuba berkomunikasi dengan mereka, tetapi ia satu kerja yang susah memandangkan mereka tidak tahu bahasa English”. “Mole People, sebagaimana yang kami panggil, mempunyai laluan senang untuk ke muka Bumi (surface world)”, kata sumber itu. “Dengan demikian, President Bush mengendalikan situasi ini dengan penuh berhati-hati. “Tersilap langkah boleh mengakibatkan makhluk ini mengisytiharkan perang dengan manusia di atas. Kami tidak pasti berapa jumlah mereka ini.

Kami baru melihat satu bandar setakat ini, dengan anggaran 2000 orang Mole tinggai di situ. “Tetapi ada pihak yang menyatakan bahawa mungkin berjuta-juta orang Mole tinggal merata-rata di dalam bandar-bandar bawah tanah, berselerak di bawah muka Bumi”.
Makhluk itu mempunyai beberapa persamaan dengan manusia - dan juga sedikit perbezaan. “Seperti kita, mereka berjalan dengan dua kaki, tetapi mereka jauh lebih tinggi dari manusia biasa - setinggi 8 ke 10 kaki tinggi. Jari-jari mereka seperti kuku binatang. Dan tangan mereka juga seperti kaki itik (webbed), direka untuk menggali, bukan seperti kuku mole” “Kulit mereka sangat kuat. Ia adalah untuk menahan panas yang melampau dan juga keadaan yang teruk di bawah Bumi”. “Didapati bahawa terdapat perhubungan dan interaksi di antara manusia dengan makhluk ini suatu ketika dahulu - mereka bercakap di dalam bahasa yang hampir sama dengan dialek Navajo Lama. Sumber itu juga menyatakan bahawa kaum Mole ini mempunyai sistem otot-otot yang sangat besar, membuatkan mereka mampu bertindak ganas. “Apabila salah seorang ahli ekspedisi itu menyalakan rokok, kaum Mole menganggap itu sebagai satu ancaman dan terus menyerang beliau”. “Mereka mencakar dan menyerang beliau seperti kucing hutan, hampir menjatuhkan beliau bersama rokoknya. Beliau amat bertuah selamat dan hidup dari insiden itu”. Kaum Mole amat berminat dengan dunia atas muka Bumi - pakaian, alat-alatan dan makanan terutamanya.

Mereka amat meminati buah-buahan segar.
“Saya belikan mereka sedikit anggur, dan mereka terus berpesta dan bersukaria”, mengikut kata sumber.“Amat jelas mereka tidak boleh menanam buah-buahan mereka sendiri memandangkan mereka tinggal 20 batu di bawah muka Bumi”. NASA amat berminat untuk mengkaji kaum Mole. “Kami mahu tahu segala-galanya mengenai mereka - apa yang mereka makan,bagaimana mereka tinggal dan yang paling mustahak, apakah perhubungan mereka dengan kaum manusia”. “Kami tertanya-tanya jikalau mereka itu ada kaitan dengan manusia di dalam aspek-aspek yang tertentu. Adakah mereka adalah nenek moyang manusia moden hari ini secara genetiknya ?” Pakar berkata terdapat spekulasi yang pelbagai mengenai kaum Mole. “Mereka boleh jadi apa saja, dari Yetis (BigFoot), makhluk asing dari angkasa atau saki baki orang yang terselamat dari bandar Atlantis Yang Hilang. Pakar juga berkata penemuan ini telah menimbulkan beberapa tanda tanya. Adakah makhluk itu musuh dan suka berperang ataupun peramah dan sanggup bekerjasama? Dan bagaimana dengan minyak dan simpanan mineral di bawah Bumi? Siapa yang memiliki mereka: kaum Mole atau kita? Bagaimanakah dengan NASA dimana misi asalnya adalah untuk meneroka ruang angkasa - telah menjumpai kaum yang hidup di bawah muka Bumi? Jurucakap NASA tidak menafikan mahupun mengiyakan laporan itu. Setelah menerima tekanan hebat dari wartawan, jurucakap White House menjanjikan informasi yang dibenarkan oleh White House untuk disebarkan. Teapi beliau telah memberi amaran “mungkin tidak untuk jangkamasa yang terdekat”.

Menurut sumber itu, NASA menjumpai kaum bawah tanah itu dalam bulan Ogos ketika sedang menjalankan projek rahsia yang di beri nama Operation Mole Hole - satu inisiatif dimana wartawan sekarang percaya ia mungkin untuk mengintip China, menggunakan “teknologi bawah tanah”. Setakat ini NASA telah menjumpai pintu laluan rahsia ke dunia bawah tanah di kawasan sekitar Washington State’s Mount Shasta, gua Mammoth di Kentucky dan juga gua-gua yang berselerak sekitar barat daya U.S mengikut kata sumber. Berkurun lamanya manusia telah bercerita tentang kewujudan makhluk di bawah muka Bumi. Sekarang, buat pertama kalinya, spekulasi itu telah dibuktikan kesahihannya. Tetapi samada makhluk-makhluk ini kawan ataupun lawan masih tidak diketahui..

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Selamatkanlah  

Ya Allah... Selamatkan seluruh ahli keluargaku...


hari raya 07

hari raya 08


Ya Rahman...
Selamatkan sahabat-sahabatku..




Bersama Quddus... mantan naib pengerusi KRM








Bersama di belakang tabir KRM...







Bersama Jai dan Hakim semasa MKDKI 3...
..

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Doaku...  


Ya Allah, kurniakan segala-galanya yang terbaik untuk diriku, agamaku, masa depanku, duniaku dan akhiratku....

Begitulah harapanku padaMu... setiap doaku panjatkan... Engkau dengarlah doaku ini.. Engkau terimalah permintaanku....

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Remajaku... KRM yg ditinggalkan...  


Remajaku... kau sudah menjangkau jauh mendekati umur 23... Apa perubahan yg telah kau lakukan?!


Semalam yg suram adakah bertukar kegembiraan pada hari ini? Adakah kegembiraan kau bersama dengan maksiat dan dosa? ataupun kegembiraan kau bersama teman2 berukhuwafillah? ataupun bersama Pencipta berkasih-kasihan dalam tahajudmu?

Ke mana kah kau memandu zaman remajamu itu?...


KRM yg kutinggalkan... apa ceritamu sekarang... aku belum mendengar lagi coretan hidupmu... blog yg lama telah ditinggalkan... sungguh sedih hati melihatnya... Adakah perjuangan itu akan berkubur? ataupun semakin baik dari sebelumnya?..



Tuhan.. kau penentu segalanya... kau lakukan apa sahaja asalkan ia dalam keredhaanmu... Aku hambamu ini akan menerima dgn redha segala yg berlaku... aku harap aku dpt menerima dengan berlapang dada kerana kau lebih tau hikmah di sebalik kejadian yg berlaku..

kalau engkau takdirkan perjuangan mereka makin laju, alhamdulillah.. aku amat bersetuju.. peliharalah hati mereka ya Allah.. jgn kerana dunia mereka tersungkur... jgn kerana bisikan2 negatif merosakkan hati mereka... luruskan hati mereka dlm landasan perjuangan...

wahai adik2 KRM yg disayangi.. kembalilah bersinar...

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Uwais al Qarni :::: Terkenal di langit::::  

Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan, kulitnya kemerah-merahan, dagunya menempel di dada selalu melihat pada tempat sujudnya, tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya, ahli membaca Al Qur’an dan menangis, pakaiannya hanya dua helai sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya untuk selendangan, tiada orang yang menghiraukan, tak dikenal oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit.


Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan, kulitnya kemerah-merahan, dagunya menempel di dada selalu melihat pada tempat sujudnya, tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya, ahli membaca Al Qur’an dan menangis, pakaiannya hanya dua helai sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya untuk selendangan, tiada orang yang menghiraukan, tak dikenal oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit.

Dia, jika bersumpah demi Allah pasti terkabul. Pada hari kiamat nanti ketika semua ahli ibadah dipanggil disuruh masuk surga, dia justru dipanggil agar berhenti dahulu dan disuruh memberi syafa’at, ternyata Allah memberi izin dia untuk memberi syafa’at sejumlah qobilah Robi’ah dan qobilah Mudhor, semua dimasukkan surga tak ada yang ketinggalan karenanya. Dia adalah “Uwais al-Qarni”. Ia tak dikenal banyak orang dan juga miskin, banyak orang suka menertawakan, mengolok-olok, dan menuduhnya sebagai tukang membujuk, tukang mencuri serta berbagai macam umpatan dan penghinaan lainnya.

Seorang fuqoha’ negeri Kuffah, karena ingin duduk dengannya, memberinya hadiah dua helai pakaian, tapi tak berhasil dengan baik, karena hadiah pakaian tadi diterima lalu dikembalikan lagi olehnya seraya berkata : “Aku khawatir, nanti sebagian orang menuduh aku, dari mana kamu dapatkan pakaian itu, kalau tidak dari membujuk pasti dari mencuri”.

Pemuda dari Yaman ini telah lama menjadi yatim, tak punya sanak famili kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa. Untuk mencukupi kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai penggembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup untuk sekedar menopang kesehariannya bersama Sang ibu, bila ada kelebihan, ia pergunakan untuk membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan seperti keadaannya. Kesibukannya sebagai penggembala domba dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya, ia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.

Uwais al-Qarni telah memeluk Islam pada masa negeri Yaman mendengar seruan Nabi Muhammad SAW. yang telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tak ada sekutu bagi-Nya. Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya sangat menarik hati Uwais, sehingga setelah seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, karena selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran. Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad SAW secara langsung.
Sekembalinya di Yaman, mereka memperbarui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.

Alangkah sedihnya hati Uwais setiap melihat tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah “bertamu dan bertemu” dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang ia sendiri belum. Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih, tapi apalah daya ia tak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah, dan yang lebih ia beratkan adalah sang ibu yang jika ia pergi, tak ada yang merawatnya.

Di ceritakan ketika terjadi perang Uhud Rasulullah SAW mendapat cedera dan giginya patah karena dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Kabar ini akhirnya terdengar oleh Uwais. Ia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada beliau SAW, sekalipun ia belum pernah melihatnya. Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tak terbendung membuat hasrat untuk bertemu tak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, kapankah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dari dekat ? Tapi, bukankah ia mempunyai ibu yang sangat membutuhkan perawatannya dan tak tega ditingalkan sendiri, hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa.

Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan pergi menziarahi Nabi SAW di Madinah. Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau memaklumi perasaan Uwais, dan berkata : “Pergilah wahai anakku ! temuilah Nabi di rumahnya. Dan bila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang”. Dengan rasa gembira ia berkemas untuk berangkat dan tak lupa menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi.

Sesudah berpamitan sambil menciumi sang ibu, berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak kurang lebih empat ratus kilometer dari Yaman. Medan yang begitu ganas dilaluinya, tak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari, semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi SAW yang selama ini dirindukannya. Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi SAW, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah sayyidatina ‘Aisyah r.a., sambil menjawab salam Uwais. Segera saja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya.

Namun ternyata beliau SAW tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi SAW dari medan perang. Tapi, kapankah beliau pulang ? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman,” Engkau harus lekas pulang”. Karena ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemauannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi SAW. Ia akhirnya dengan terpaksa mohon pamit kepada sayyidatina ‘Aisyah r.a. untuk segera pulang ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi SAW dan melangkah pulang dengan perasaan haru.

Sepulangnya dari perang, Nabi SAW langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad SAW menjelaskan bahwa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit (sangat terkenal di langit). Mendengar perkataan baginda Rosulullah SAW, sayyidatina ‘Aisyah r.a. dan para sahabatnya terpegun. Menurut informasi sayyidatina ‘Aisyah r.a., memang benar ada yang mencari Nabi SAW dan segera pulang kembali ke Yaman, karena ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama. Rosulullah SAW bersabda : “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.” Sesudah itu beliau SAW, memandang kepada sayyidina Ali k.w. dan sayyidina Umar r.a. dan bersabda : “Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah do’a dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi”.

Tahun terus berjalan, dan tak lama kemudian Nabi SAW wafat, hingga kekhalifahan sayyidina Abu Bakar ash-Shiddiq r.a. telah di estafetkan Khalifah Umar r.a. Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi SAW. tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada sayyidina Ali k.w. untuk mencarinya bersama. Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, beliau berdua selalu menanyakan tentang Uwais al-Qorni, apakah ia turut bersama mereka. Diantara kafilah-kafilah itu ada yang merasa heran, apakah sebenarnya yang terjadi sampai-sampai ia dicari oleh beliau berdua. Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka.

Suatu ketika, Uwais al-Qorni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah. Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar r.a. dan sayyidina Ali k.w. mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka. Rombongan itu mengatakan bahwa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawaban itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qorni. Sesampainya di kemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar r.a. dan sayyidina Ali k.w. memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan sholat. Setelah mengakhiri shalatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman. Sewaktu berjabatan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada ditelapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi SAW. Memang benar ! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut, siapakah nama saudara ? “Abdullah”, jawab Uwais. Mendengar jawaban itu, kedua sahabatpun tertawa dan mengatakan : “Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya ?” Uwais kemudian berkata: “Nama saya Uwais al-Qorni”. Dalam perbicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia. Itulah sebabnya, ia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan Ali k.w. memohon agar Uwais berkenan mendo’akan untuk mereka. Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah: “Sayalah yang harus meminta do’a kepada kalian”. Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata: “Kami datang ke sini untuk mohon do’a dan istighfar dari anda”. Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qorni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdo’a dan membacakan istighfar.

Setelah itu Khalifah Umar r.a. berjanji untuk menyumbangkan uang negara dari Baitul Mal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera saja Uwais menolak dengan halus dengan berkata : “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi”.

Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam tak terdengar beritanya. Tapi ada seorang lelaki pernah bertemu dan di tolong oleh Uwais , waktu itu kami sedang berada di atas kapal menuju tanah Arab bersama para pedagang, tanpa disangka-sangka angin topan berhembus dengan kencang. Akibatnya hempasan ombak menghantam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya. Lelaki itu keluar dari kapal dan melakukan sholat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu. “Wahai waliyullah,” Tolonglah kami !” tetapi lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,” Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata: “Apa yang terjadi ?” “Tidakkah engkau melihat bahwa kapal dihembus angin dan dihantam ombak ?”tanya kami. “Dekatkanlah diri kalian pada Allah ! “katanya. “Kami telah melakukannya.” “Keluarlah kalian dari kapal dengan membaca bismillahirrohmaanirrohiim!” Kami pun keluar dari kapal satu persatu dan berkumpul di dekat itu. Pada saat itu jumlah kami lima ratus jiwa lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami berikut isinya tenggelam ke dasar laut. Lalu orang itu berkata pada kami ,”Tak apalah harta kalian menjadi korban asalkan kalian semua selamat”. “Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan ? “Tanya kami. “Uwais al-Qorni”. Jawabnya dengan singkat.

Kemudian kami berkata lagi kepadanya, “Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.” “Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membagi-bagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” tanyanya.”Ya,”jawab kami. Orang itu pun melaksanakan sholat dua rakaat di atas air, lalu berdo’a. Setelah Uwais al-Qorni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membagi-bagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tidak satupun yang tertinggal.

Beberapa waktu kemudian, tersiar kabar kalau Uwais al-Qorni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebutan untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafani, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafaninya. Demikian pula ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke pekuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya. Dan Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan, “ketika aku ikut mengurusi jenazahnya hingga aku pulang dari mengantarkan jenazahnya, lalu aku bermaksud untuk kembali ke tempat penguburannya guna memberi tanda pada kuburannya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas kuburannya. (Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qorni pada masa pemerintahan sayyidina Umar r.a.)

Meninggalnya Uwais al-Qorni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat mengherankan. Sedemikian banyaknya orang yang tak dikenal berdatangan untuk mengurus jenazah dan pemakamannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tak dihiraukan orang. Sejak ia dimandikan sampai ketika jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang. Mereka saling bertanya-tanya : “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qorni ? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tak memiliki apa-apa, yang kerjanya hanyalah sebagai penggembala domba dan unta ? Tapi, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenal. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya. Agaknya mereka adalah para malaikat yang di turunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahuinya siapa “Uwais al-Qorni” ternyata ia tak terkenal di bumi tapi terkenal di langit.


dari blog : http://ibnunajm.blogspot.com/

.

Baca Selanjutnya..
AddThis Social Bookmark Button


Related Posts with Thumbnails

Bumi Tuhan... Bersaksilah

 

Design by Amanda @ Blogger Buster